Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
2598


Zhengzhou, ibu kota provinsi Henan, China adalah salah satu kota yang mengalami pembersihan besar-besaran dari aktivitas keagamaan. Tak ada bangunan gereja yang bisa dikunjungi di kota ini. Kondisinya porak-poranda, mulai dari kaca-kaca jendelanya yang hancur, buku kidung pujian dirobek-robek dan berserakan di lantai gereja.

Gereja-gereja ini dianggap ilegal. Sehingga pemerintah setempat melarang aktivitas apapun dilakukan di sana, termasuk berdoa.

Sementara gereja-gereja rumah yang dulu menjadi tempat berkumpulnya ratusan umat Kristen kini tak lagi berani mengadakan perkumpulan. Mereka memilih untuk mengadakan ibadah secara diam-diam dan berpencar. Hal ini dilakukan demi menghindari ancaman hukuman dari pemerintah.

Sejak didatangi oleh polisi dan pemerintah setempat pada bulan Maret lalu, sebuah gereja yang dibangun oleh seorang warga kota Zhengzhou berusia 62 tahun bernama Guo, pun ikut melakukan hal serupa.  Jemaat gereja yang sudah mencapai 200 orang lebih ini memilih tak lagi pergi ke gereja untuk menjalankan ibadah Minggu.

Jemaat gereja Gou menyadari bahwa kekristenan di Henan tengah dalam ancaman. Karena itu, mereka terus berjuang mencari cara untuk menghentikan upaya pembersihan ini.

“Saya selalu berdoa bagi para pemimpin negara kami, agar negara kami menjadi lebih kuat. Mereka tidak pernah separah ini sebelumnya, tidak sejak saya mulai pergi ke gereja tahun 80-an. Mengapa mereka menyuruh kami berhenti sekarang?” kata Guo.

Baca Juga : Rezim Komunis China Larang Warganya Kunjungi Vatikan

Selain merusak gereja dan melarang aktivitas ibadah, pemerintah juga menyita Alkitab dari warga Kristen. Bahkan pendistribusiannya yang dilakukan lewat situs belanja online seperti JD.com dan Taobao juga dilarang.

Ancaman yang menghantui umat Kristen di China ini semakin nyata sejak kepemimpinan Presiden Xi Jinping. Lewat partai Komunisnya, Xi mencoba untuk membersihkan semua aktivitas berbau keagamaan di China. Bahkan sampai hari ini, umat Kristen China masih terus berjuang untuk tetap mempertahankan imannya kepada Yesus.

Berdasarkan data, jumlah orang percaya Tionghoa dari semua agama telah meningkat dua kali lipat dalam dua dasawarsa menjadi sekitar 200 juta. Pertumbuhan itu terjadi sebelum pemerintahan Xi berkuasa. Jumlah populasi umat Kristen bahkan telah mencapai 67 juta, termasuk umat Katolik - jumlah yang diperkirakan akan membengkak menjadi populasi Kristen terbesar di dunia dalam beberapa dasawarsa. Pertumbuhan yang cepat ini telah menghidupkan kembali misi lama partai untuk menjinakkan agama yang secara tradisional selaras dengan Barat.

Para sejarawan percaya bahwa Kekristenan telah dikenal di China pada awal abad ketujuh, dan kemudian disebarkan oleh misionaris Yesuit yang dimulai pada tahun 1500-an. Dalam beberapa dekade terakhir umat beragama telah menghadapi penganiayaan besar-besaran dan pelarangan melakukan aktivitas keagamaan.

Sumber : Brisbanetimes.com.au/Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Dhifa Qonita07 29 March 2020 - 12:57:33

Suku bangsa amerika berdasarkan fisiknya

0 Answer

Dhifa Qonita07 29 March 2020 - 12:57:31

Suku bangsa amerika berdasarkan fisiknya

0 Answer

Dhifa Qonita07 29 March 2020 - 12:57:29

Suku bangsa amerika berdasarkan fisiknya

0 Answer


Dans Beem 23 March 2020 - 22:36:34
Dsni saya memohon agar abang saya di doain, untuk ... more..

Nining Bella 23 March 2020 - 01:52:16
shallom saudara seiman,..saat ini keluargaku terli... more..

Edward Harjono 17 March 2020 - 22:54:24
Dukung doa anak saya Evan spy komitment dalam renc... more..

adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Banner Mitra Maret Week 3


7269

Banner Mitra Week 3