Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
630


Barangkali mendengar ‘kapitalis venture’ masih sangat asing di telinga kita. Istilah ini sebenarnya biasa disematkan kepada seseorang yang berinvestasi di sebuah perusahaan modal ventura (investasi dalam bentuk pembiayaan berupa penyertaan modal). Perempuan bernama Theresia Gouw pun disebut-sebut jadi salah satu sosok yang sukses menjalankan bisnis yang satu ini.

Perempuan kelahiran Jakarta, Indonesia ini memang sudah lama hizrah ke negeri paman Sam. Meski sebagai pendatang, perempuan berusia 46 tahun ini malah masuk dalam daftar salah satu perempuan sukses dan terkaya di Amerika Serikat.

Gouw dikenal sebagai salah satu pendiri Aspect Ventures, perusahaan venture terkemuka di Amerika. Namanya masuk ke dalam salah satu daftar Forbes Self-Made Women tahun ini dengan kekayaan bersih mencapai 500 juta dolar US. Sebagian kekayaannya di investasikan di Facebook. Sementara di Aspect, Gouw mengawasi IPO miliaran dolar di perusahaan cybersecurity ForeScout.

Latar Belakang

Theresia Gouw lahir di Indonesia. Kedua orangtuanya adalah keturunan Tionghoa. Di usia 3 tahun, tepatnya pada tahun 1970-an dia dan keluarganya hizrah ke Amerika di tengah situasi politik yang mengkhawatirkan saat itu. “Kami meninggalkan (Indonesia) pada akhir revolusi politik (Soeharto) saat orang-orang etnis China menjadi sasaran (penyerangan),” terang Gouw.

Ayah Gouw sendiri adalah seorang dokter gigi dan ibunya seorang perawat. Namun keduanya terpaksa harus memulai kembali karirnya dari nol setelah pindah ke Amerika. “Ayahku mendapat pekerjaan sebagai pencuci piring dan kembali ke sekolah SUNY Buffalo untuk mendapatkan sertifikasi pendidikan dokter giginya supaya bisa bekerja di Amerika,” katanya.

Sementara dia dan keluarganya tinggal di sebuah kota kecil di luar kawasan Buffalo, New York. Di sana dia menamatkan pendidikan formalnya. Pada tahun 1986, dia melanjutkan pendidikan tingginya di Brown University dengan mengambil jurusan teknik.

Selama magang di General Motors dan British Petroleum, dia menemukan gairahnya untuk pengembangan bisnis. “Aku bekerja di sebuah gedung dengan seribu insinyur. Saku menyadari kalau aku sukai manajemen produk. Tapi orang-orang yang pindah dari jurusan teknik frontline ke manajemen produk hanya mendapat gelar M.B.A,” jelasnya.

Jadi setelah lulus dari Brown pada tahun 1990, Gouw belajar untuk GMAT dan bekerja sebagai konsultan manajemen di Bain & Company di Boston. Kemudian dia melanjutkan pendidikannya lagi dan mendapat M.B.A di Stanford University.

Kisah Sukses Memulai Bisnis Ventura

Tak lama setelah lulus dari Stanford pada tahun 1996, dia bekerja sama dengan beberapa teman sekelasnya dan mengumpulkan dana sekitar 1 juta dolar US untuk modal pendanaan ventura untuk perangkat lunak (Software).

“Kami bertumbuh dengan perlahan di sekitar tahun 1998 sampai 1999 dan kami bersiap-siap untuk mengajukan S-1 dan go public. Tapi pada saat yang sama, kami mengalami tiga kali pergantian CEO dalam 12 bulan. Jadi, aku pikir itu mungkin bukan pertanda yang baik untuk sahamku,” katanya.

Saat hendak mulai memikirkan peluang lain, seorang anggota Dewan Rilis mendorongnya untuk melakoni dunia modal ventura. “Dia memperkenalkan aku kepada tiga startup lainnya dalam portfolionya tetapi dia juga memperkenalkan aku kepada tiga pemodal lain. Dia bilang ke aku, “Kamu sudah menjadi bagian dari startup teknik, kamu punya gelar insinyur,” kisahnya.

Saat itulah Gouw bergabung menjadi mitra investasi perempuan pertama di Accel pada tahun 1999. Selama 15 tahun di Accel, Gouw memimpin serangkaian investasi yang sangat sukses, termasuk situs real estate Trulia dan firma cybersecurity Imperva.

Selain dari Accel, sebagian kekayaan Gouw dihasilkan dari keterlibatan investasinya di salah satu mitra Accel-nya, yaitu Facebook.

“Kami sudah melihat banyak platform media sosial lain sebelumnya dan beberapa dari mereka benar-benar memiliki lebih banyak penggunaan. Tapi kami belum pernah melihat platform seperti Facebook saat itu. Dua pertiga pengguna mengaksesnya setiap hari, dan setengah dari mereka mengaksesnya selama dua jam setiap hari. Itu adalah platform yang sangat penting dan menonjol,” katanya.

Setelah itu, Gouw memutuskan untuk hengkang dari Accel dan mendirikan Aspect Ventures pada tahun 2014. Sejak berdiri, Aspect sudah menghasilkan sekitar 350 juta dolar US. Dana kedua terkumpul sebesar 181 juta dari dua investor kaya yaitu Melinda Gates dan CEO Cisco Chuck Robbins.

Selain sukses menjalankan venturanya, Gouw lalu bergabung dengan All Raise yaitu sebuah organisasi pendiri dan investor perempuan di Silicon Valley. Di sana, Gouw berhasil mendirikan Founders for Change untuk tujuan meningkatkan keberagaman bagi para investor.

Kita patut berbangga diri karena Theresia Gouw, perempuan kelahiran Indonesia ini bisa mencetak kesuksesan di negara besar semacam Amerika. Semoga kesuksesannya menginspirasi kita semua ya.

Sumber : Forbes.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Awal Satria 22 October 2018 - 05:41:20

Sebutkan hal hal yang harus diperhatikan oleh seor.. more..

0 Answer

P. Tampubolon 22 October 2018 - 03:30:16

Mi yak urapan

0 Answer

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7274

advertise with us