Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

vjay

Contributor
1619


Membaca berita pagi ini tentang dua anak sekolah dasar yang berkelahi hingga berujung tewasnya salah seorang anak membuat saya sangat prihatin. Anak-anak berantem atau berkelahi adalah hal wajar dan biasa, namun jika hingga melakukan kekerasan fisik yang menyebabkan meninggalnya salah seorang  dari mereka maka hal ini adalah kejadian yang serius.

Tetapi hal ini bukanlah kasus pertama yang terjadi di Indonesia, pada November 2017 lalu, seorang bocah kelas 6 SD tewas saat berkelahi dengan temannya di sekolah di daerah Banjaran, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Anak tersebut tidak bisa diselamatkan setelah dipukuli oleh teman sekolahnya.

Pada Agustus 2017, korban dan pelaku lebih muda lagi, yaitu kelas 2 SD. Siswa dari sebuah sekolah dasar negeri di Sukabumi itu tewas karena berkelahi dengan teman sekelasnya.

Lalu sebuah pertanyaan muncul dalam hati saya, “Apa yang menjadi pemicu prilaku agresif anak-anak ini?”

Mereka seperti tidak bisa mengendalikan diri lagi saat berkelahi dengan temannya. Hati mereka seperti tidak tergerak saat melihat temannya menangis dan mengeluarkan darah.

Baca juga : 

Anak Kecanduan Pornografi dan Video Games? Coba Cek Perubahan Perilakunya dari 8 Ciri Ini

Bermain Video Games Kekerasan Beresiko Minder

Apa yang terjadi?

Dari riset yang saya lakukan secara online, saya dapati bahwa tayangan film dan juga game yang dimainkan anak-anak mempengaruhi prilaku agresif mereka. Dua hal ini sangat akrab dalam kehidupan anak-anak, film dan game, sesuatu yang mereka lihat dan mainkan setiap hari.

Menurut hasil penelitian yang dirilis pada tahun 2011, seorang profesor psikologi dari Ohio State University, Brad Bushman menyatakan bahwa ada hubungan antara video game dan prilaku agresif.

“Berdasarkan 130 penelitian yang dilakukan pada lebih dari 130.000 partisipan di berbagai penjuru dunia,” demikian Bushman menjelaskan bahwa penelitian tersebut menemukan bukti bahwa video game yang mengandung unsur kekerasan akan menuntun kepada “meningkatnya pikiran agresif, perasaan marah, gairah psikologis, termasuk naiknya denyut jantung, dan prilaku agresif. Hal itu juga menurunkan prilaku suka menolong dan perasaan empati kepada orang lain.”

Sangat miris bukan?

Tapi bagaimana dengan film yang mengandung kekerasan?  Apakah berdampak sama? 
Sebuah penelitian yang baru dirilis pada akhir tahun 2017 lalu yang dikutip Psychologytoday.com mengungkapan anak yang terpapar oleh media (dalam hal ini film) yang mengandung kekerasan menyebabkan mereka memiliki kebiasaan bertindak agresif, hingga pada taraf penyalahgunaan senjata api.

“Mereka mengalami kesulitan untuk mengerti perbedaan antara senjata yang sesungguhnya dan senjata mainan,” demikian salah satu kutipan dari riset Benjamin, Kepes, & Busman yang dirilis tahun 2017 lalu.

Penelitian lain yang dilakukan Dillon, & Bushman, pada tahun yang sama lebih mengejutkan. Mereka menaruh sebuah senjata di sebuah laci lemari. Senjata itu telah dimodifikasi namun tidak berpeluru namun bisa menghitung berapa kali pelatuknya ditarik. Anak-anak itu tidak diberi tahu bahwa ada senjata di ruangan itu, untuk mencari tahu apakah mereka bisa menemukan dengan sendirinya.

Sekitar 83 persen anak menemukannya, kebanyak dari mereka memainkannya. 27 persen segera menyerahkannya kepada petugas peneliti.Sisa  52 persen anak yang menemukan senjatan itu, 42 persennya memainkannya dalam berbagai cara. Hampir semua anak yang diperlihatkan video klip tanpa adegan penembakan tidak menarik pelatuk senjata. Anak-anak yang diperlihatkan video klip dengan adegan penembakan, lebih sering menarik pelatuk senjata itu, rata-rata 2-3 kali, dan menghabisakan waktu 4 sampai 5 kali lebih banyak waktu bermain dengan senjata itu dibandingkan mereka yang diperlihatkan video tanpa adegan penembakan. Yang lebih menakutkan, beberapa dari anak-anak ini menarik pelatuk lebih dari 20 kali, bahkan ada yang di kepala anak lain dan menarik pelatuknya.

Menakutkan bukan?

Film dan game yang mengandung kekerasan menstimulasi otak untuk melakukan hal yang sama. Hati nurani mereka menjadi tidak peka, mereka tidak memiliki empati dan belas kasihan kepada orang lain. Apakah kita akan membiarkan hal ini terjadi?

Tentu sebagai orang tua kita harus memperhatikan apa yang dimainkan dan ditonton oleh anak-anak kita. Namun bukan hanya itu, masyarakat dan lembaga yang terkait harus menunjukkan kepedulian dengan membludaknya berbagai film dan game yang mengandung kekerasan yang dengan sangat mudah bisa diakses oleh anak-anak.

Yuk, sebarkan kesadaran ini dan mari bersama kita lindungi anak-anak kita sehingga masa depan mereka yang indah tidak hancur. Kita bisa  mencegahnya, yuk lakukan tindakan sekarang juga. 

Sumber : Berbagai Sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Awal Satria 22 October 2018 - 05:41:20

Sebutkan hal hal yang harus diperhatikan oleh seor.. more..

0 Answer

P. Tampubolon 22 October 2018 - 03:30:16

Mi yak urapan

0 Answer

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7274

Konselor