Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
537


Sejak diprotes oleh Dewan Kesehatan Rakyat (DKR) pada tahun 2017 lalu, produk susu kental manis telah berevolusi dengan kemasan baru tanpa kata susu. Kalau sebelumnya di setiap kemasan Susu Kental Manis produksi Frisian Flag masih disematkan kata ‘susu’ maka belakangan ini kemasan sama sekali tak lagi memakai kata ‘susu’.

Penampakan kemasan baru ini sontak mengundang perhatian publik. Banyak orang yang mulai bertanya-tanya ‘Apa benar susu kental manis (SKM) yang dijual sachetan maupun kalengan itu gak mengandung susu?’


Menjawab kebingungan publik, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menyampaikan bahwa definisi susu kental manis sebenarnya sudah diatur secara tegas melalui Peraturan Kepala BPOM Nomor 21 Tahun 2016, dimana SKM ini dimasukkan dalam kategori pangan. SKM sendiri adalah cairan yang diproduksi dari ambing (kelenjar dalam payudara mamalia yang mengeluarkan air susu) sapi, kambing, kerbau, domba dan hewan ternak penghasil susu lainnya, baik dalam kondisi segar maupun yang sudah dipasteurisasi.

SKM sendiri merupakan produk susu berbentuk cairan kental yang diproduksi dengan menghilangkan sebagian air dari campuran susu dan gula sampai kondisinya mencapai tingkat kepekatan tertentu. Dengan kata lain, SKM adalah hasil rekonstitusi susu bubuk dengan penambahan gua sebagai bahan pengawet produk.

Sementara untuk kandungannya, SKM terdiri dari 8% lemak susu dan 6.5% protein. Dalam setiap kemasan, BPOM sudah menetapkan bahwa kombinasi gula dan lemak sebanyak 51-56% dengan penggunaan gula sekitar 43-48%. Untuk labelisasi SKM sendiri sudah diatur lewat Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 76/Men.Kes/Per/XII/75 tentang Peredaran dan Penandaan Susu Kental Manis.

Dalam peraturan ini jelas disampaikan bahwa SKM tidak boleh diberikan kepada bayi berusia 6-12 bulan. Selebihnya, anak dan orang dewasa diijinkan mengkonsumsinya.

Salah satu permasalahan besar dari produksi SKM ini adalah kandungan gulanya   yang tinggi dan yang dianggap tak baik bagi kesehatan. Selain itu, iklan produk yang kerap melibatkan anak-anak dinilai menyesatkan karena SKM diperkenalkan sebagai susu bergizi tinggi yang setara dengan produk susu hewani murni.

Dan untuk memastikan gak lagi ada kekeliruan dan protes yang bisa merugikan pihak tertentu, BPOM akhirnya mengeluarkan surat edaran terkait produksi dan distribusi SKM pada 22 Mei 2018 lalu.

“Dalam rangka melindungi konsumen, utamanya anak-anak, dari informasi yang tidak benar dan menyesatkan, perlu diambil langkah perlindungan yang memadai. Produsen/importir/distributor produk susu kental dan analognya (Kategori Pangan 01.3) harus menyesuaikan dengan surat edaran ini, paling lambat 6 bulan sejak ditetapkan,” demikian bunyi surat edaran yang ditandatangani oleh Deputi Bidang Pengawasan Pangan Olahan BPOM Suratmono.

Adapun isi surat edaran terdiri dari 4 poin, diantaranya:

1. Dilarang menampilkan anak-anak berusia di bawah 5 tahun dalam bentuk apa pun.

2. Dilarang menggunakan visualisasi bahwa produk Susu Kental dan Analognya (Kategori Pangan 01.3) disetarakan dengan produk susu lain sebagai penambah atau pelengkap zat gizi. Produk susu lain antara lain susu sapi/susu yang dipasteurisasi/susu yang disterilisasi/susu formula/susu pertumbuhan.

3. Dilarang menggunakan visualisasi gambar susu cair dan/atau susu dalam gelas serta disajikan dengan cara diseduh untuk dikonsumsi sebagai minuman.

4. Khusus untuk iklan, dilarang ditayangkan pada jam tayang acara anak-anak.

Dengan surat edaran ini, Suratmono berharap masyarakat tak lagi keliru soal informasi simpang siur terkait SKM. Dia juga mengingatkan bahwa produk ini sama sekali tidak dilarang produksinya, tapi masyarakat diajak untuk lebih bijaksana dalam mengkonsumsinya. Salah satunya mungkin bisa dengan menghindari konsumsi yang berlebihan bagi anak dan keluarga. Bagi yang tak pengen meminumnya bisa mengkonsumsinya sebagai bahan penambah rasa atau topping makanan. 

Sumber : Detik.com/Tribunnews.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nita 19 July 2018 - 23:17:38

Cara melunasi hutang

0 Answer

Lamris Silaban 19 July 2018 - 18:38:58

Suami saya seorang penatua gereja. Sebagai istri s.. more..

0 Answer

Fred D Hunter Nainggolan 18 July 2018 - 09:43:25

Mengapa perbuatan yang salah itu tidak selalu bena.. more..

2 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7187

advertise with us