Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

vjay

Official Writer
1462


Seorang teman pernah bertanya, “Kalau kamu melihat foto, wajah siapakah yang pertama kali kamu cari?”

Ya, biasanya adalah diri sendiri. Baik itu selfie ataupun wefie atau foto bersama, pasti yang paling kita cari adalah foto kita sendiri. Kalau foto kita bagus, senyum dan tampak keren, tidak peduli bagaimana foto orang lain kita katakan itu foto bagus. Sebaliknya, jika kita jelas, sekalipun yang lain berkata itu bagus, menurut kita jelek.

Saat ini selfie atau swafoto sudah menjadi bagian dari gaya hidup, mulai dari pergi makan hingga kegiatan sehari-hari saat kerja, kita akan menemukan banyak yang diabadikan melalui sebuah telephone genggam. Bahkan aktifitas rohani pun tak terlewatkan dari jepretan, mulai dari ibadah di gereja, penyembahan hingga acara doa. Mulai dari yang memfoto orang lain hingga yang melakukan swafoto atau selfie.

Pertanyaannya, apakah orang Kristen boleh memamerkan aktifitas rohani melalu selfie atau foto tadi?

Apakah salah mengabadikan sebuah momen yang kita anggap penting? Tentu tidak bukan?

Ingin agar orang-orang yang kamu kasihi tau kegiatanmu, hal itu tidak salah juga kan. Nah, lalu apa yang salah dari budaya selfie dan melakukan foto atas setiap kegiatan kita itu, termasuk kegiatan rohani seperti ibadah atau berdoa?

Mari kita kembali pada Alkitab, Tuhan selalu melihat apapun dari hati orang tersebut bukan dari apa yang kelihatan, seperti yang dikatakan-Nya kepada Nabi Samuel : “Tetapi berfirmanlah TUHAN kepada Samuel: "Janganlah pandang parasnya atau perawakan yang tinggi, sebab Aku telah menolaknya. Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi TUHAN melihat hati." (1 Samuel 16:7).

Ya, bukan selfie-nya yang membuat sesuatu itu salah atau tidak salah, dalam hal ini “berdosa”, tapi apa motif dari melakukan selfie tersebutlah yang menjadi penentu. Berikut ada beberapa motif yang bisa menjadi bahan perenungan kita.

1# Jika kita melakukan selfie untuk meninggikan diri


Dengan melakukan selfie dan membagikannya ke sosial media, kita merasakan sedikit dari rasanya menjadi orang terkenal. Hal ini menjadi sesuatu yang membuat orang kecanduan. Kita menjadi terobsesi untuk mendapatkan “like”, “love”, komentar dan share. Bahkan berharap kalau bisa foto atau video kita menjadi viral.

Namun jika kita kembali kepada nilai-nilai Alkitabiah, Yohanes berkata Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil. (Yohanes 3:30). Ya, benar! Yang harus semakin besar dan terkenal seharusnya Tuhan Yesus Kristus, bukan kita. Yesus Kristus secara jelas menyatakan bahwa “Barangsiapa terbesar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu.” (Matius 23:11).

Baca juga : 

Sisi Positif dan Negatif Dari Selfie

Ini Alasannya Kenapa Orang Suka 'Selfie'

2# Kalau motivasimu melakukan selfie karena ingin merasa berharga 


Saat ini, budaya selfie membuat orang membuat gambaran yang salah tentang dirinya, karena ia ingain orang lain menyukainya, bahkan menjadi penggemarnya. Bahkan handphone pun sudah menyediakan berbagai aplikasi dan fitur yang membuat orang bisa tampil lebih cantik atau ganteng dari aslinya. Kulitnya bisa dibuat lebih putih, jerawatnya bisa dihilangkan, senyumannya bisa dibuat lebih indah, karena para produsen mendapati kebutuhan untuk tampil lebih baik dari aslinya itu.

Apakah rasa berhargamu tergantung kepada tampilan fisikmu? Hal ini tentu tidak benar.

Manusia semakin hari semakin tua, kulit akan menjadi keriput, rambut menjadi putih dan tubuh semakin lemah. Amsal 31:30a berkata Kemolekan adalah bohong dan kecantikan adalah sia-sia."

Kita harus menemukan keberhargaan yang benar di dalam Tuhan. Yesaya 43:4 berkata, “Oleh karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia, dan Aku ini mengasihi engkau, maka Aku memberikan manusia sebagai gantimu, dan bangsa-bangsa sebagai ganti nyawamu.”

Tidak hanya Tuhan memberikan manusia dan bangsa-bangsa sebagai ganti nyawa kita, tapi bahkan Ia mengorbankan Putra-Nya yang tunggal untuk menyelamatkan kita. 
“Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.” (Yohanes 3:16).

Kamu berharga di mata Tuhan, karena hidupmu seharga dengan pengorbanan Yesus di kayu salib. Kita tidak perlu lagi mencari rasa berharga dari yang lainnya, ketahuilah bahwa cinta Tuhan bagi kita sudah cukup.

3# Jika kamu posting foto selfie untuk menunjukkan hidup dan dirimu yang sempurna


Apakah kamu ingin orang melihatmu sebagai orang yang rohani dengan foto di gereja atau saat berdoa?

Atau kamu mungkin ingin menunjukkan keluargamu adalah keluarga bahagia, hidupmu sukses, dan anak-anakmu hebat?

Ya, seringkali kita ingin memperlihatkan apa yang baik kepada banyak orang. Jarang sekali kita menunjukkan sesuatu yang buruk dari hidup kita. Namun Tuhan tidak ingin kita menjadi orang yang seperti ini, kita tidak perlu menjadi orang yang sempurna di hadapan Tuhan dan juga sesama.

"Tetapi jika kita hidup di dalam terang sama seperti Dia ada di dalam terang, maka kita beroleh persekutuan seorang dengan yang lain, dan darah Yesus, Anak-Nya itu, menyucikan kita dari pada segala dosa. Jika kita berkata, bahwa kita tidak berdosa, maka kita menipu diri kita sendiri dan kebenaran tidak ada di dalam kita.” (1 Yohanes 1:7-8).

Ya, kita harus hidup dalam terang. Jadilah berkat melalui setiap kelebihan dan kekuranganmu. Jangan kita menipu diri sendiri atau orang lain dengan memamerkan kehidupan kita yang sepertinya sempurna dan indah.

Sebagai penutup, mari kita dengarkan peringatan yang diberikan tentang godaan terbesar di jaman selfie dan sosial media ini seperti yang ditulis dalam 1 Yohanes 2:15-17 ini:

Janganlah kamu mengasihi dunia dan apa yang ada di dalamnya. Jikalau orang mengasihi dunia, maka kasih akan Bapa tidak ada di dalam orang itu. Sebab semua yang ada di dalam dunia, yaitu keinginan daging dan keinginan mata serta keangkuhan hidup, bukanlah berasal dari Bapa, melainkan dari dunia. Dan dunia ini sedang lenyap dengan keinginannya, tetapi orang yang melakukan kehendak Allah tetap hidup selama-lamanya."

Jangan terjebak oleh selfie-Kristen atau selfie-rohani, karena selama yang dimuliakan bukan Tuhan, maka kita sudah keluar dari tujuan awal yang Tuhan tetapkan. Tetapi hendaknya kita juga tidak menjadi hakim bagi orang lain atau bahkan atas diri sendiri, namun kita kembali selidiki hati kita atas setiap tindakan kita. Teruslah bertanya, “Apakah yang menjadi motivasiku melakukan hal ini?”

Mari kita kembali kepada hukum terutama yang Yesus ajarkan dalam Markus 12:30-31, hendaknya setiap tindakan kita dimotivasi oleh kasih kita kepada Tuhan dan sesama.

Sumber : Berbagai Sumber | Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

dwi sinjal 17 October 2018 - 10:20:40

Apakah seseorang yang belum mempunyai title sebaga.. more..

0 Answer

Selfira 14 October 2018 - 17:54:07

Pertemanan

0 Answer

Andayan Lintin 14 October 2018 - 13:23:37

Kenapa ada siang dan malam

1 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week 2


7270

advertise with us