Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
1414


Di awal penciptaan, Allah menetapkan satu prinsip yang sangat penting bagi kehidupan yaitu ‘PENTINGNYA BENIH’. Dia berkata bahwa bumi akan menghasilkan tanaman lewat benih dan setiap benih akan menghasilkan buah sesuai dengan jenisnya.

Bagaimana sebuah benih bisa menghasilkan buah? Tidak lebih dengan lebih dulu menanamnya di tanah yang subur.

Mari sedikit belajar dari seorang petani. Misalkan saja seorang petani punya sebidang ladang yang dibiarkan ditumbuhi rumput liar. Ladang itu tentu tak akan menghasilkan apa-apa kecuali rumput. Petani baru akan menghasilkan kalau dia membersihkan ladangnya dan menanam benih di tanahnya. Tak akan terjadi apa-apa kalau dia hanya berdoa saja tanpa melakukan sesuatu.

Benih itu harus ditanam!

Ada beberapa dari kita berpikir akan menghasilkan hanya dengan menunggu Tuhan. Kita menunggu supaya kita dikirimi calon suami. Atau menunggu untuk diberikan kelimpahan dalam hal keuangan. Padahal Tuhan sebenarnya berkata, “Kamu pikir kamu harus menunggu-Ku? Aku yang menunggumu! Aku menunggumu untuk menanam benih itu.”

Segala sesuatu dalam hidup ini diawali sebagai benih, entah itu hubungan, pernikahan, bisnis, gereja dan sebagainya. Dan tak akan ada yang terjadi selama benih itu belum ditanam.

Kenapa Tuhan meminta kita menanam benih? Karena menanam benih adalah tindakan iman. Kita melangkah untuk mengambil bagian kita. Itulah yang disebut tindakan iman.

Dalam Perjanjian Baru, Yesus menyampaikan soal prinsip tabur tuai. Perumpamaan ini disampaikan untuk menjelaskan tentang tujuanNya datang ke bumi dan mati di kayu salib. Yesus hendak mengingatkan bahwa jutaan orang akan diselamatkan dan masuk Surga karena kematian dan kebangkitanNya. Yesus sedang menanam benih itu dan benih itu akan menjadi milikNya.

Sesungguhnya jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja; tetapi jika ia mati, ia akan menghasilkan banyak buah. (Yohanes 12: 24)

Lakukanlah prinsip tabur tuai ini kapanpun dan bagaimanapun keadaanmu. Kalau kamu butuh lebih banyak waktu, berilah lebih banyak waktu untuk anak-anakmu. Kalau kamu butuh lebih banyak uang, berikanlah sebagian yang kamu punya untuk orang lain. Kalau kamu butuh lebih banyak kebijaksanaan, bagikanlah kebijaksanaanmu kepada orang lain.

Kedengarannya memang kog malah aneh ya. Tapi inilah sistem menanam benih ditamannya Tuhan. Karena dengan cara itulah Tuhan mau memberkati kita. Jangan hanya bisa mengeluh saat butuh sesuatu, atau hanya berharap dan berdoa saja. Tapi mulailah menanam benihmu. 

Sumber : Rick Warren/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Wendry Alguerro 21 February 2019 - 00:27:41

Bagaimana melunasi hutang

0 Answer

Mei Santi 19 February 2019 - 12:28:15

Bebas dari hutang

0 Answer

Melva Rut Wewengkang 19 February 2019 - 11:44:09

Kesaksian

0 Answer


Richard 18 February 2019 - 20:46:28
Tolong Doakan agar hutang saya dapat berkurang.

Abigail Eleanor 11 February 2019 - 18:23:08
Tolong doakan saya lg mencari kerja..usia saya 35t... more..

A 8 February 2019 - 17:48:57
Tes

Viona 7 February 2019 - 10:54:05
Saya mohon dukungan dalam doa untuk pasangan hidup... more..

Banner Mitra Week 3


7237

advertise with us