Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Inta

Official Writer
1860


Ada seorang nenek renta yang hidup sebatang kara. Ia bekerja sebagai seorang pengemis dan hidup dalam keadaan yang sangat berkekurangan. Kemudian ia mendengar mengenai kasih Tuhan dan memutuskan untuk mendatangi sebuah gereja dan bertemu dengan pendeta yang ada di sana. Tetapi pendeta kerap menolak pertemuan dengan nenek tersebut karena jadwal pelayanan yang padat.

Kendati demikian, nenek tersebut terus menerus mendatangi gereja agar bisa berbincang dengan sang pendeta. Setiap bertemu dan mengatakan kalau dirinya tidak memiliki banyak waktu untuk bicara kepadanya, pendeta hanya berkata kalau ia akan mendoakan sang nenek ini.

Setelah dirinya merasa ditolak hingga berkali-kali, akhirnya nenek ini menuliskan sebuah puisi dan memasukannya pada kotak surat gereja. Ini adalah puisi yang ditulis oleh sang nenek. "Aku lapar dan kau membentuk kelompok diskusi untuk membicarakan kelaparanku. Aku telanjang dan kau mempertanyakan nilai moral dari penampilanku.

Aku sakit dan kau berlutut kepada Tuhan untuk memohon kesembuhanku. Aku tak punya tempat berteduhan dan kau berkhotbah tentang Kasih Tuhan sebagai tempat perteduhan abadi. Aku kesepian dan kau pergi meninggalkanku sendirian untuk berdoa bagiku. Kau tampak begitu suci, begitu dekat dengan Tuhan tetapi aku tetap lapar, telanjang, kedinginan dan kesepian."

Bahan perenungan:

Kita tahu kalau diluar sana ada banyak sekali orang yang membutuhkan uluran tangan kita seperti nenek tersebut. Ada orang-orang yang merasa kalau kehidupannya dipenuhi oleh beban yang sangat berat dan tidak berdaya. Mereka adalah orang-orang yang memohon belas kasihan dan pertolongan dari kita.

Tetapi entah kenapa, sebagian dari kita yang mengaku telah mengenal kasih Tuhan malah sibuk dengan kebutuhan kita masing-masing. Kita terlalu sibuk untuk melakukan pelayanan, kita juga sibuk mengurusi diri sendiri sehingga lupa kalau kita juga perlu mengasihi orang lain.

Baca juga: Seperti Ibu Yang Memberi Hadiah Kepada Presiden, Sudah Selayaknya Kita Memberi Pada Tuhan

Tuhan Yesus mengenalkan kita dengan kasih. Dimana kita seharusnya mengasihi Tuhan dan sesama manusia. Dari hukum kasih kita bisa belajar mengenai kepedulian pada orang-orang yang ada di sekitar kita. Tuhan Yesus memberi kita perintah untuk saling mengasihi seperti layaknya Yesus telah mengasihi kita.

Setiap uluran tangan dan kebaikan yang kita beri kepada orang lain dapat mencerminkan kemuliaan Tuhan yang ada dalam kehidupan kita. Ketika kita menutup diri dengan ketidakpedulian kita, maka orang lain akan langsung beranggapan "katanya orang percaya, tapi kok sikapnya begitu, sih.”

1 Yohanes 3:17, “Barangsiapa mempunyai harta duniawi dan melihat saudaranya menderita kekurangan tetapi menutup pintu hatinya terhadap saudaranya itu, bagaimanakah kasih Allah dapat tetap di dalam dirinya?”

Mungkin kita sering lupa kalau kasih Allah juga tercermin dari setiap tindakan kita. Karenanya, mulai sekarang cobalah untuk peka terhadap orang-orang yang ada di sekitar kita. Ketika kita melihat ada orang lain yang membutuhkan, cobalah untuk meluangkan waktu untuk melakukan kebaikan sebagaimana Tuhan telah berbuat baik dalam hidup kita. 

Sumber : berbagai sumber/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Tonny 17 November 2019 - 00:19:03

Anak muda

0 Answer

Tonny 17 November 2019 - 00:18:42

Anak muda mulai meninggalkan gereja

0 Answer

Abdul Hamid 16 November 2019 - 05:58:24

Sy di tinggal kabur istri sdh 1 bulan alsan istri .. more..

2 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 2


7269

Banner Mitra November Week 2