Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
2452


Belakangan saya banyak membaca mengenai seorang penginjil asal Jerman bernama Reinhard Bonnke. Dalam sebuah KKRnya, ada banyak orang yang datang dengan berbagai sakit penyakit. Ia menanggapinya dengan sebuah pernyataan, 'Tidak semua orang disini akan disembuhkan, namun beberapa di antara mereka yang lumpuh akan berjalan, yang buta akan melihat, dan berbagai penyakit akan disembuhkan.'

Tentu saja, sukacita akan terjadi pada mereka yang telah sembuh dan menerima mujizat. Sekaligus beberapa ada yang kecewa ketika mereka harus pulang kerumah masih dalam kondisi yang sama saat mereka datang pada KKR tersebut.

Dalam Alkitab, kita bisa menemukan sebuah cerita mengenai janda di Israel. Dari banyaknya janda yang ada, Tuhan memilih serang janda di Sarfat untuk menerima mujizat Tuhan. Dari antara banyaknya tangis kematian, Tuhan memilih Dorkas dan Lazarus untuk beroleh sukacita kebangkitan.

Baca juga: Dari Bunga Mawar Hingga Liger, Ketika Yang Beda Disatukan Bisakah Berdampak Positif?

Demikian juga terjadi pada Bartimeus diantara pengemis-pengemis buta lain di Israel. Kita tidak pernah tahu dan mengerti mengapa Tuhan tidak menyembuhkan semua orang. Namun, mujizat-mujizat di atas mengantarkan kita pada sebuah pertanyaan, 'Apakah Tuhan memilih-milih orang dalam memberikan berkatNya?' 'Apa benar Tuhan memiliki anak emas diantara kita?'

Kathryn Kuhlman merupakan seorang hamba Tuhan pernah menjawab pertanyaan ini. Ia mengatakan, 'Saya bukan orang yang spesial dihadapan Tuhan, apa pun yang Tuhan berikan untuk saya, Ia dapat memberikannya untuk kita. asal kita tahu bagaimana membayar harganya.'

Kita harus mengerti kalau di hadapan Tuhan, kita adalah sama. Tidak ada anak emas bagi Tuhan. Tetapi ini adalah tentang bagaimana kita mampu menyediakan diri bagi Tuhan sebagai sebuah wadah atau bejana yang siap untuk dipakai Tuhan.

Saya percaya kalau setiap kesempatan yang Tuhan berikan bagi kita itu sama. Semuanya tergantung dari seberapa besar kita berani untuk membayar harga untuk Tuhan. Bagaimana kita bisa menempatkan Tuhan dalam kehidupan kita.

Mungkin itu artinya kita harus mati. Disini, mati berarti kita harus kuat menahan ego dan meninggalkan manusia lama kita. Bisa jadi hal ini adalah ketika kita harus menahan diri terhadap godaan iblis yang ada di sekeliling kita.

Bisakah kita tetap menjadi menjaga kekudusan yang telah Tuhan berikan kepada kita ditengah-tengah dunia yang kian hari kian membawa kita jauh dariNya? Masihkah kita berpegang pada kebenaran firman Tuhan dan memberikan waktu untuk bisa bersekutu denganNya sebelum memulai hari ini?

Kita adalah pewaris tahta Allah. Hidup kita telah dikuduskan oleh Tuhan, hal ini telah dituliskan dalam Efesus 1:3-4, ‘Terpujilah Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus yang dalam Kristus telah mengaruniakan kepada kita segala berkat rohani di dalam sorga. Sebab di dalam Dia Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapanNya. 

Sumber : jawaban.com/charismamag

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Rinanda Damanik 20 September 2018 - 23:46:41

Syalom saat ini saya sangar butuh dukungan doa, Tu.. more..

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 19:10:16

dampak jika bertanggung jawab?

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 16:10:19

mufiz itu siapai

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week  3


7195

advertise with us