Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
2784


Sebagaimana perayaan Paskah tahun 2017, orang-orang Kristen yang tinggal di Jalur Gaza untuk pertama kalinya dipersilahkan masuk ke Yerusalem dan merayakan Paskah meriah di sana. Tapi sayangnya, tahun ini orang-orang Kristen Jalur Gaza harus mengajukan permohonan ijin masuk ke Yerusalem.

Hal ini terjadi menyusul peringatan dari Israel yang hanya akan memberikan ijin masuk hanya untuk mereka yang berusia 55 tahun ke atas. Peringatan itu dibuat seiring meningkatnya ketegangan antara Israel dan Palestina sejak Presiden Donald Trump mengeluarkan pernyataan kontroversialnya yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Sejak hari itu, Israel memberlakukan pembatasan ketat terhadap orang-orang Gaza yang berkunjung ke Yerusalem.

Penutupan akses masuk ini bahkan membuat komunitas Kristen Gaza marah besar. Lebih dari seribu orang Kristen yang tinggal di Jalur Gaza mengaku kecewa dengan tindakan Israel.


Seorang pendeta dari Patriarkat Latin Yerusalem, Ibrahim Shomali ikut mendesak Israel untuk membuka akses bebas ke tempat-tempat suci. “Kita harus memiliki akses ke Tanah Suci, akses bebas ke tempat-tempat suci kita. Tentu saja, kami mengajukan permohonan, tapi dalam kenyataannya tidak boleh ada permohonan ijin untuk bisa mengunjungi rumahmu sendiri,” ucap Shomali.

Dia menambahkan, Israel dengan serius akan menutup setiap pos pemeriksaaan di pintu-pintu masuk Yerusalem. Hal ini terjadi sebagai efek dari pertanyaan kontroversial Trump.

Baca Juga : 

Pertama Kalinya, Kristen Gaza Boleh Kunjungi Tempat Ini Saat Paskah
Israel Setuju Melonggarkan Blokade Jalur Gaza

Seperti diketahui, pengawasan keamanan dilakukan Israel secara ketat di pintu keluar Jalur Gaza. Pasukan militer Israel tampak berpatroli di sepanjang Tepi Barat Yerusalem.

Dengan ditutupnya akses ke Yerusalem, lebih dari seribuan orang Kristen Gaza kemungkinan tidak akan melakukan tradisi Paskah di Yerusalem. Pada umumnya perayaan Paskah digelar bersamaan dengan kedatangan orang-orang Kristen dari seluruh dunia di upacara penyalaan Api Kudus, yang menyimbolkan mujizat cahaya kebangkitan Kristus di Yerusalem. Api ini pun secara khusus diambil dari Gereja Makam Kudus Yerusalem, yang dipercaya merupakan tempat penyaliban dan makam Yesus. Api itulah yang akan disebar ke seluruh dunia, termasuk Gereja Ortodoks di Betlehem, Tepi Barat Palestina, Yunani, Turki, Eropa Timur, dan Rusia.

Sumber : Aljazeera.com/Christiantoday.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

vina mukuan 22 September 2019 - 09:05:42

Saya hobby menulis lirik lagu rohani, tapi saya ti.. more..

0 Answer

Galaxy studio moses 21 September 2019 - 19:33:34

Apa dampak dari tersenyum

0 Answer

Wang barry 18 September 2019 - 18:09:25

Bagaimana ketika kita menyerahkan persoalan kepada.. more..

0 Answer


nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

Banner Mitra September week 3


7277

Banner Mitra September week 3