Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
1851


Film yang diangkat dari kisah nyata seorang anak yang melihat karya Tuhan dalam kehidupan ayahnya ini bermula dari sebuah lagu rohani dengan judul yang sama. Anak tersebut bernama Bart Millard.

Bart Millard nampak seperti seorang anak muda seusianya. Mulai dari gemar mengendarai sepedanya sambil mendengarkan musik sampai bergurau bersama teman-temannya. Tetapi, ada satu sisi dari kehidupan Bart, bisa dikatakan kalau ini merupakan bagian terburuk dalam kehidupannya, dimana Bart sendiri memilih untuk merahasiakannya.

Dia memiliki banyak masalah di dalam keluarganya. Masalah tersebut sangat besar hingga membuat ibunya memutuskan untuk pergi meninggalkan rumah, meninggalkan Bart muda untuk menghabiskan masa remajanya dengan kekerasan dan ketakutan dari sosok ayah yang mengerikan.

Sepak bola sebagai pelampiasan

Sepak bola adalah kegiatan yang Bart pilih guna memperbaiki hubungan bersama ayahnya. Sayangnya, semua prestasi Bart tidak membuat sikap ayahnya menjadi semakin baik kepadanya. Apa pun yang dilakukan oleh Bart seakan tidak pernah cukup baik di mata ayahnya.

Meskipun demikian, Bart masih meneruskan kegiatan ini hingga sebuah kecelakaan yang mengharuskan Bart untuk berhenti. Kecelakaan ini ibarat membukakan Bart kepada sebuah keajaiban, dimana ada seorang guru yang melihat potensi bermusik dalam diri Bart.

Awal karir bermusik Bart

Bart menggantungkan musik sebagai mimpinya. Bersama bandnya yang diberi nama MercyMe, ia mendapatkan serangkaian penawaran rekaman yang selalu ia idamkan. Tidak lama kemudian, ia menyadari kalau industri musik bukanlah perkara yang mudah bagi dirinya. Berulang kali Bart memutuskan untuk menyerah dalam karir bermusiknya.

Bart melakukan sebuah perjalanan, dimana dirinya belajar untuk mengampuni sikap ayahnya yang tempramen, yang kerap berlaku kasar kepadanya. Kemudian ia menjadikan hal tesebut menjadi sebuah inspirasi dalam lagu ‘I Can Only Imagine’, sebuah lagu rohani yang hanya ditulisnya selama sepuluh menit.

Baca juga: Hadir April, The Miracle Season Suguhkan Cerita Tentang Pengharapan. Simak Trailernya

Bagi Bart, I Can Only Imagine merupakan lagu yang mengubahkan seluruh kehidupannya. Dari sini, ia belajar untuk mengampuni, menjadi orang yang dewasa dan melihat karya Tuhan yang luar biasa dalam kehidupannya. Bart telah melihat bagaimana Tuhan telah berkarya dalam kehidupan ayahnya yang menurutnya adalah seorang monster, kemudian ia menuangkannya dalam sebuah lagu. Lagu I can Only Imagine adalah lagu yang Bart buat untuk ayahnya.


Sumber : cbn.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

rina ashari 15 February 2019 - 04:48:52

makanan yang baik untuk ibu hamil usis di atas 40 .. more..

0 Answer

Ria Lukita 14 February 2019 - 20:53:48

Pelecehan

0 Answer

Margareth 12 February 2019 - 20:29:50

Sudah bertahun tahun saya tidak pernah berdoa, say.. more..

0 Answer


Abigail Eleanor 11 February 2019 - 18:23:08
Tolong doakan saya lg mencari kerja..usia saya 35t... more..

A 8 February 2019 - 17:48:57
Tes

Viona 7 February 2019 - 10:54:05
Saya mohon dukungan dalam doa untuk pasangan hidup... more..

Rio Hascaryo 7 February 2019 - 08:48:26
Thanks buat kemarin, saya dapat melalui hari denga... more..

Banner Mitra Week 2


7230

advertise with us