Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
1072


Kathi Aultman selalu menginginkan untuk menjadi seorang dokter sehingga ia bisa menolong banyak wanita. Setelah menerima lisensinya, ia mengambil sebuah pekerjaan tambahan di klinik wanita Florida untuk melakukan aborsi.

Dalam wawancaranya bersama CBN, Aultman menjelaskan bahwa dirinya berpendapat bahwa setiap wanita memiliki hak untuk menginginkan anak atau tidak.

Tidak lama setelahnya, ia menjadi seorang direktur dalam sebuah klinik keluarga berencana. Aultman juga mengaku kalau menggugurkan bayi-bayi tersebut mambuat dirinya merasa puas.

"Saya melihat hal ini (aborsi) dari sudut pandang ilmiah, bukan secara emosi," jelas Aultman. Bahkan Aultman sendiri melakukan aborsi pada saat hamil. "Aku tidak menganggapnya sebagai masalah," komentarnya.

"Saya tidak pernah menginginkan bayi tersebut, pun mereka. Sepertinya hal ini tidak mengganggu siapa pun. Saya tidak dapat melihat adanya kontradiksi dalam hal ini, saya tidak melihat kalau hal ini akan menjadi sebuah masalah."

Pemikiran Aultman sedikit berubah setelah dirinya dipindahkan di sebuah unit perawatan intensif untuk bayi yang baru saja lahir. Disana, ia bertugas untuk menyelamatkan bayi yang sebelumnya seharusnya ia bunuh saat berada di klinik sebelumnya. Namun, ia cepat-cepat menyingkirkan pikiran tersebut.

"Jika ada seseorang menginginkan bayi tersebut hidup, maka saya berusaha sebisa saya untuk membuatnya kembali sehat," ungkapnya. "Apabila seseorang mengalami keguguran, saya merasa sedih dan kecewa karena kehilangan bayi tersebut," jelas Aultman.

Setelah melahirkan anak pertamanya, dirinya menghadapi tiga kasus yang mengubah pemikirannya sekaligus.

Satu, melibatkan seorang gadis muda yang melakukan tiga aborsi, dimana semua aborsi tersebut dilakukan oleh Autlman. "Saya pergi menghadap atasan saya dan menyatakan kalau saya tidak mau melakukan hal ini," terang Aultman. "Dia melakukan aborsi seperti layaknya menggunakan alat KB. Mereka bilang saya tidak berhak untuk menolak keputusan tersebut. Saya diharuskan mengikuti prosedur."

Kemudian, dua kasus lainnya terdapat seorang wanita yang datang bersama pasangan wanita lainnya, ia bertanya, "apakah kamu ingin melihat bayi tersebut?" Seorang yang hamil tersebut membentak pasangannya, kemudian berkata dengan nada tinggi, "Saya tidak ingin melihatnya, saya hanya ingin membunuh bayi ini!"

Saat itu, Aultman berpikir mengenai apa yang telah dilakukan oleh bayi tersebut dalam kehidupan wanita ini.

Menemukan kebenaran mengenai aborsi

Kasus terakhir mengenai seorang wanita yang telah memiliki empat orang anak dan tengah mengandung untuk anak yang ke lima. Suaminya ingin sang istri menggugurkan anak kelima mereka. "Suaminya berpikir kalau mereka tidak bisa menyokong lagi kehidupan anak kelimanya dalam segi finansial, dan dia menangis sepanjang waktu," jelas Aultman.

"Saya pikir kebencian dan permusuhan merupakan masalah bagi wanita pertama dan kedua, sementara pada wanita ketiga, ia sedih dan merasa hancur atas keputusannya tersebut," sambungnya. Aultman berpikir kalau perbandingan ini membuat kita mengerti kalau alasan tidak menginginkan seorang anak bukanlah sebuah pembenaran saya mengikuti sebuah prosedur.

Pada tahun 1983, setelah dirinya menghadiri sebuah kebantian dan bertemu secara pribadi dengan seorang pendeta, ia berdoa untuk menjadi seorang Kristen yang terlahir baru.

Kendati demikian, dirinya masih belum percaya terhadap sosok Kristus sebagai juruselamat. Hingga akhirnya, ia membaca sebuah buku yang menyadarkan kalau Kristus adalah sosok pribadi yang nyata, dimana akhirnya ia berkomitmen untuk memberikan dirinya pada Kristus.

ketika Tuhan mulai memperbaiki hatinya, Aultman memutuskan untuk tidak lagi melakukan aborsi. Namun ia masih memiliki keyakinan kalau seorang wanita punya hak untuk mengakhiri kehamilan yang tidak diinginkan.

Dua tahun setelahnya, Aultman membaca sebuah artikel yang membuatnya membandingkan antara aborsi dengan tindakan yang dilakukan oleh Nazi. Saat itu juga, Aultman menyatakan kalau dirinya merupakan sosok pembunuh.

Saat itu ia belajar untuk memaafkan dirinya, meski tidak mudah rasanya. Ia menyadari kalau sosok Kristus merupakan Juruselamat yang telah mengampuni seluruh dosa kita. Kini, Aultman memilih untuk menyelamatkan bayi-bayi, dibandingkan dengan mengikuti prosedur untuk mengaborsinya.

Sumber : cbn.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

agnesia paranduk 20 July 2018 - 20:10:21

apa yang harus saya lakukan saat saya ditipu oleh .. more..

0 Answer

for_Godwhohelpme 20 July 2018 - 12:07:50

Hutang

0 Answer

Melvin Jkh 20 July 2018 - 09:20:44

shalom, apakah boleh tanya? bagaimana cara kita bi.. more..

0 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7187

advertise with us