Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
1159


Pagi itu Nina terisak. Riasannya berantakan, jelas sekali kalau ia bahkan tidak sempat membersihkan maskaranya sejak semalam. Memang sih, Nina pamit untuk bertemu si pacar. Sepulang dari pertemuan itu, Nina mengurung diri di kamar. Setelah berulang kali mengetuk, teman satu kosannya akhirnya bisa masuk ke dalam kamar Nina.

Dengan nada bergetar, ia menceritakan apa yang terjadi padanya. Uang di tabungannya raib. Dirinya tidak lagi perawan. Pelakunya adalah sang pacar yang berencana akan menikahi Nina akhir tahun ini. Kenyataannya? Kini sang pacar memutuskan untuk mengakhiri hubungannya. Temannya tadi geleng-geleng kepala, dia bertanya, “Kenapa?” Jawabnya, “Aku percaya banget sama pacarku.”

Kejadian kedua ada pada Ryan, seorang pria yang meninggalkan pekerjaannya untuk membuka sebuah bisnis. Tahun pertama dan kedua bisnis lancar. Tahun ketiga, ia mendatangi sahabatnya dengan wajah murung. “Aku ditipu,” jelas Ryan. Saat ditanya kenapa, ia berkata, “Aku percaya sama orang itu.”

Kita pasti sering menemukan tulisan bahwa kepercayaan merupakan sebuah fondasi dalam sebuah hubungan. Untuk membangun sebuah fondasi ini, diperlukan sebuah alasan. Ketika sudah percaya terhadap seseorang, terlebih sudah nyaman, kita bisa menceritakan semua hal kepadanya, bahkan sampai mempercayakan milik kita kepada orang tersebut.

Orang-orang Yahudi pun, semula tidak mempercayai Kristus sebagai seorang Mesias. Setelah Ia melakukan mujizat-mujizat, pengajarannya, bahkan hingga pengorbanannya di kayu salib, baru lah orang-orang percaya kalau Yesus adalah Anak Allah.

Yohanes 8:28-30, “Maka kata Yesus: “Apabila kamu telah meninggikan Anak Manusia, barulah kamu tahu, bahwa Akulah Dia, dan bahwa Aku tidak berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri, tetapi Aku berbicara tentang hal-hal, sebagaimana diajarkan Bapa kepada-Ku.

Dan Ia, yang telah mengutus Aku, Ia menyertai Aku. Ia tidak membiarkan Aku sendiri, sebab Aku senantiasa berbuat apa yang berkenan kepada-Nya.” Setelah Yesus mengatakan semuanya itu, banyak orang percaya kepada-Nya.”

Pertanyaannya, orang-orang Yahudi yang percaya tersebut meilhat secara langsung kehadiran Kristus, bagaimana Ia bisa melakukan hal-hal yang mustahil dan melakukan banyak mujizat. Bagaimana dengan keadaan sekarang?

Setiap mujizat Tuhan Yesus telah ditulis dalam Alktab. Alkitab tidak hanya sekedar buku yang mencatat sejarah, tetapi bermanfaat untuk mengajar, menyatakan kesalahan, memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. (2 Timotius 3:16)

Tuhan Yesus memang tidak lagi ada bersama kita karena Ia telah naik ke dalam kerajaan surga, namun karyaNya tetap tinggal bersama kita. Peran Tuhan dalam kehidupan kita itu nyata, sebut saja google. Tuhan tidak secara langsung membuat google, namun ia menciptakan seorang seperti Larry Page agar bisa bermanfaat bagi orang banyak.

Kepercayaan itu tidak selalu mudah. Percaya adalah sebuah proses dengan banyak kemungkinan, boleh jadi ia berubah, atau mengalami pembaharuan. Rasul Paulus dalam Roma 12:2, “Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna.”

Sumber : Dv/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

rfalcreate 21 February 2019 - 23:05:19

anak muda

0 Answer

rfalcreate 21 February 2019 - 23:03:08

irihati

0 Answer

Wendry Alguerro 21 February 2019 - 00:27:41

Bagaimana melunasi hutang

0 Answer


Richard 18 February 2019 - 20:46:28
Tolong Doakan agar hutang saya dapat berkurang.

Abigail Eleanor 11 February 2019 - 18:23:08
Tolong doakan saya lg mencari kerja..usia saya 35t... more..

A 8 February 2019 - 17:48:57
Tes

Viona 7 February 2019 - 10:54:05
Saya mohon dukungan dalam doa untuk pasangan hidup... more..

Banner Mitra Week 3


7239

advertise with us