Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

daniel.tanamal

Official Writer
724


Beberapa waktu yang lalu, dunia kesehatan Indonesia dihebohkan dengan status Kejadian Luar Biasa (KLB) di Asmat, Papua. Meskipun status KLB tersebut telah resmi dicabut, namun ini tidak membuat sejumlah lembaga untuk datang ke Provinsi Papua, tepatnya di Kabupaten Asmat. Salah satunya oleh Sekolah Tinggi Theologia IKAT melalui pelayanan Pengabdian Masyarakatnya.

Ditemui di bilangan Jakarta Selatan, di sela-sela acara pengucapan syukur atas kembalinya Tim LPPM STT IKAT dari Asmat beberapa waktu lalu, DR. Donna Sampaleng M.PD menyampaikan bahwa, Tim STT IKAT (yang hingga kini tercatat sebagai satu-satunya sekolah tinggi theologia yang berangkat ke Asmat), telah menyelesaikan sebuah kegiatan pelayanan di Asmat, Papua terkait dengan status KLB di Asmat beberapa waktu lalu.

“Bukan untuk Show Off, tapi untuk berbagi informasi siapa tahu ada yang berbeban dengan pelayanan ini, karena kita pergi bukan untuk sekedar bawa bantuan, pakaian dan makanan, tapi lebih kepada berpikir bagaiamana kelak kita buat sesuatu yang berdampak lebih panjang,” jelas Ibu Donna yang juga adalah Ketua II STT IKAT.

Tim STT IKAT yang beranggotakan kurang lebih 10 orang ini melakukan tiga kegiatan yang dilakukan di sana, Pengobatan, Penyuluhan Kesehatan dan Penyuluhan Income Generating (untuk membangun ekonomi masyarakat setempat). Kegiatan itu dilaksanakan sejak 22 Februari sampai 1 Maret 2018. Turut serta juga dua dokter ahli yaitu dokter spesialis kandungan, dr. Yanto dan dr. Zacharia, spesialis anak, Ketua Tim dan juga Ketua III STT IKAT, DR. Simon Baitanu M.TH, DR. Donna Sampaleng M.PD serta tiga dari unsur gereja, tiga dari unsur mahasiswa dan Bapak Marcell Lumintang sebagai dokumenter dari STT IKAT.

Dengan akses perjalanan yang cukup berat, Tim sampai di Asmat dengan mengkordinasikan semua bantuan ke Gereja setempat, yaitu Gereja Persekutuan Kristen Alkitab Indonesia (GPKAI). Terhadap isu gizi buruk karena kelaparan, masyarakat setemput mengaku menentang pendapat tersebut. “Bahwa mereka tidak gizi buruk karena kelaparan. Mereka itu kekurangan akses serta pengetahuan tentang gizi yang baik.” terang Donna.

Hal itulah yang membuat Tim LPPM STT IKAT memberikan tiga kegiatan yang bertujuan, tidak hanya untuk memberikan pengobatan kepada masyarakat Asmat, tetapi juga penyuluhan yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan termasuk pengetahuan untuk peningkatan ekonomi masyarakat Asmat.

Setelah kunjungan yang pertama ini, diharapkan nantinya Tim LPPM STT IKAT  kembali melakukan kunjungan lanjutan ke Asmat. Terkait dengan rencana tersebut, Ibu Donna mengharapkan adanya dukungan baik doa maupun dana dari pihak-pihak yang ingin membantu tim LPPM STT IKAT ini. 



Sumber : Berbagai Sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nur Ramadhani 18 September 2019 - 19:28:33

Tuliskan apa saja yg ada didalam diri anda?

0 Answer

Wang barry 18 September 2019 - 18:09:25

Bagaimana ketika kita menyerahkan persoalan kepada.. more..

0 Answer

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7275

Banner Mitra September week 3