Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
1884


Kalau ditanya pendapat kamu soal pacaran yang pamer kemesraan di depan publik atau sering disebut dengan istilah Public Display of Affection (PDA), menurut kamu gimana sih? Kalau di Indonesia, apa tindakan intim ini memang udah dianggap biasa?

Kata ‘pamer kemesraan’ dalam hal ini memang bukan tindakan semacam berhubungan seks. Tapi lebih ke arah tindakan seperti berpelukan, berciuman, bergandengan tangan, saling merangkul, duduk dipangkuan kekasih, dan kontak fisik yang mengumbar kemesraan lainnya.

Baca Juga : Pro Kontra Fenomena PDA

Kalau di kota-kota besar seperti Jakarta dan Bandung, tindakan semacam ini mungkin sudah dianggap biasa. Tapi apakah memang semua orang memakluminya? Menurut pengakuan pasangan yang suka PDA, hal ini dianggap wajar saja karena menurut mereka itu adalah cara mereka menunjukkan kasih sayang kepada sang kekasih. Mereka juga melakukan hal itu supaya orang lain menyaksikan kemesraan hubungan yang mereka jalin. Tapi, benarkah PDA sama sekali nggak bikin orang di sekitarnya risih?

Seperti dikutip dari Kelascinta.com, disampaikan kalau sebuah hasil survey yang melibatkan 50 pria dan wanita Indonesia berusia 16-30 mendapati bahwa terdapat 7 kesimpulan yang disampaikan para responden ini soal PDA. Diantaranya ada empat tindakan PDA yang dianggap wajar yaitu pegangan tangan (100%), saling merangkul (80%), berpelukan (48%) dan ciuman kening/pipi (44%). Sementara ada dua jenis PDA yang dianggap tak pantas dilakukan yaitu grepe-grepe (76%) dan berciuman (24%).

Para responden ini juga mengaku risih melihat pasangan yang mesra-mesraan dan mengumbar perhatian ke pasangan di sosial media seperti Twitter dan Facebook. Hal yang paling nggak disukai adalah mengunduh foto mesra di akun jejaring sosial.

Dari hasil survey ini disimpulkan bahwa sebagian menilai kalau tindakan PDA sangat tidak pantas sebanyak 42%, 28% mengaku jijik dan hanya 14% yang mengaku nggak peduli.

Dari hasil survey ini, kita menyimpulkan kalau tindakan PDA yang sudah melampaui batas sama sekali nggak diterima di Indonesia. Sebagian orang mungkin ngerasa masih bingung sama tindakan PDA ini. Tapi gimanapun kita harus mengacu ke firman Tuhan ya. Apalagi kalau tindakan memamerkan kemesraan ini dilakukan secara berlebihan dan bikin orang di sekitar risih. Di Roma 14: 21 yang mengingatkan kita supaya tidak melakukan sesuatu yang menjadi batu sandungan bagi saudara kita. Itu artinya bahwa tindakan PDA yang berlebihan tentu saja hanya akan membuat orang-orang di sekitar jatuh dalam dosa.

Mungkin hal ini dianggap kurang sesuai dengan kata-kata Salomo dalam Kidung Agung yang begitu blak-blakan mengungkapkan rasa cintanya kepada pasangan. Tapi sebagai orang Kristen yang hidup dengan firman Tuhan, kita diberikan hikmat dan pilihan tentang bagaimana kita harus menjadi berkat bagi orang lain.

Bagi pasangan Kristen yang masih berpacaran penting sekali memahami kalau tindakan PDA yang masih ditolerir dan dianggap wajar bisa berupa tindakan hanya sekadar:

1. Berpegangan Tangan


Berpegangan tangan adalah salah satu tindakan cinta yang sering ditunjukkan di depan umum. Hal ini juga menunjukkan kalau pasangan memiliki hubungan yang sangat dekat dan saling melindungi. Kebanyakan orang yang menyaksikan pasangan yang bergandengan tangan pasti tak akan merasa ternganggu.

Baca Juga : Pasutri PDA? Ini Pandangan Budaya Timur

2. Merangkul pasangan dengan lengan


Tindakan yang satu ini bisa dibilang adalah tindakan pelukan yang dilakukan dengan cara yang cukup simple. Nggak perlu harus berpelukan berhadapan badan, tapi merangkul pasangan dengan salah satu lengan juga sudah jadi salah satu bentuk tindakan kasih sayang yang begitu hangat dan manis. Hal ini pun tak akan menimbulkan pandangan negatif dari orang-orang di sekitar.

3. Mencium tangan


Tindakan berciuman di depan umum mungkin dianggap wajar-wajar  kalau hal itu dilakukan oleh pasangan menikah. Tapi, bagi kita yang tinggal di negara dengan budaya yang sangat sopan santun, pasangan pacaran yang berciuman di depan umum rasanya masih sangat tabu. Jadi, untuk menunjukkan kesopanan ke orang-orang di sekitar, mencium tangan pasangan masih jauh lebih diterima.

Kadang cinta memang membuat kita lupa diri dan nggak peduli sama orang lain. Kita terhanyut dalam cinta yang memabukkan dan menggoda kita untuk melanggar aturan-aturan yang ada di masyarakat. Tapi bagaimanapun, kamu yang memutuskan untuk berpacaran berarti mengakui kalau dirimu sudah mampu menjaga kekudusanmu dan pasangan di hadapan orang lain dan juga Tuhan. 

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Rizam Lede 17 December 2018 - 13:25:45

Mencari pacar yang Takut akan Tuhan

0 Answer

antonia anton 14 December 2018 - 16:16:46

stress

1 Answer

Fir Daus 11 December 2018 - 09:14:14

sebutkan ukuran kertas yang bisa digunakan dalam m.. more..

0 Answer


chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Banner Mitra Week  3


7227

Superyouth