Lori Mora

Official Writer
22873


Sebuah pepatah berkata kalau hidup itu ‘seperti roda yang berputar’. Dalam artian, kehidupan kita bisa kadang di bawah dan kadang di atas. Kalau dipikir-pikir ucapan ini sama seperti yang dituliskan dalam Pengkhotbah 3: 1-15 bahwa hidup itu kadang ada pasang dan surutnya. Ada kalanya kita merasakan pahitnya kehidupan dan nggak ada cara yang bisa kita lakukan untuk menghindarinya.

Tapi bukankah hal ini hanya seperti sebuah pola yang terus berulang? Daripada berfokus hanya pada naik turunnya kehidupan, kenapa kita nggak memandang kalau hidup itu seperti menabur benih di ladang? Karena saat kita menabur di ladang kita akan selalu melewati musim menuai.

Apa yang kamu tabur itulah yang kamu tuai. Inilah satu pepatah yang membuat kita percaya bahwa semakin banyak kita menabur maka tuaian kita akan semakin berlimpah baik dalam hal keuangan, bisnis, kesehatan, ataupun hubungan.


Sumber: Christian Rep

Tapi ada banyak orang yang kemudian lengah dengan semua kelimpahan yang diterima. Sampai akhirnya mulai menyalahgunakan tuaian itu untuk hal-hal yang merusak dan salah.

Sementara asyik menikmati tuaian, ladang bekas tuaian kita tinggalkan berumput. Sementara benihnya kita simpan di gudang. Kita pikir masih ada hari esok untuk menabur dan biarkan hari ini adalah masa-masa untuk menikmati tuaian.

Karena terlalu asyik menikmati tuaian, kita nggak sadar kalau ternyata tuaian terakhir sudah hampir habis. Sementara kita tak lagi bisa menuai karena sudah terlalu lama tak menabur di ladang. Musim kelaparan pun menghampiri di depan mata.

Harusnya hidup itu seperti menabur di ladang, dimana saat kita menuai hasil musim taburan pertama kita sudah harus menabur untuk musim tuaian kedua. Dan saat kita sedang asyik menikmati hasil tuaian kita harusnya sudah kembali sibuk menabur untuk musim tuaian ketiga. Demikian seterusnya sehingga kita tak pernah berhenti menuai hasil yang sudah kita tabur.

Menabur di ladang itu bisa kita aplikasikan dengan tindakan kebaikan. Misalnya, menebar kebaikan kepada orang lain setiap hari. Mau menanam uang untuk sebuah tujuan. Berani memberi waktu untuk hubungan yang semakin dekat. Atau berani menaruh hati untuk sebuah harapan. Inilah yang harus kita terus lakukan tanpa henti. Walaupun hidup rasanya sudah enak dan nyaman, tapi jangan pernah berhenti untuk menabung, berinvestasi dan melatih diri untuk bersyukur dan berkata ‘cukup’.

Menabur itu emang nggak enak. Karena setiap hari kita harus disengat terik matahari, mencucurkan keringat dan kelelahan. Tapi proses ini bukan berarti nggak menghasilkan. Karena hidup itu nggak cuma bisa pasrah kayak roda yang berputar.

Jangan pernah menerima keadaanmu apa adanya. Tapi berjuanglah untuk menjadikan keadaanmu menjadi lebih baik. Seperti petani yang menabur benih di ladang dengan penuh peluh, dimana pada masanya akan menuai dengan kelimpahan.

Sumber : Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Stella sherly 13 April 2020 - 13:56:27
Salam sejahtera ... mohon dukungan doanya saudara2... more..

Banner Mitra April Week 3


7254

Mitra Banner Maret Week 3