Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
700


Kita patut bersyukur karena sepanjang tahun 2017 masih bisa kita lewati dengan baik. Sekalipun ada sederet tantangan yang terjadi dan berusaha menghancurkan persatuan dan kesatuan bangsa, tapi sebagian besar masyarakat Indonesia masih tetap bijak dalam menanggapi persoalan yang ada.

Kehadiran beberapa sosok inipun menjadi angin penyejuk serta pendamai di tengah konflik. Mereka bukan saja hanya menduduki posisi di pemerintahan, tapi dengan posisi tersebut mereka dengan berani bertindak dan bersikap melawan segala bentuk tindakan yang mencoba merusak persatuan dan kesatuan bangsa.

Patut diapresiasi, 6 sosok ini pun dinilai berjasa menjaga toleransi umat beragama di Indonesia.

1. Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi

Salah satu tindakan yang membuat nama Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mencuat kepermukaan di awal tahun 2017 lalu adalah sikap tegasnya menyikapi protes warga terkait pembangunan Gereja Santa Clara, Bekasi Utara.

Selama menjabat sebagai Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi memang dikenal sebagai pejabat negara yang menjunjung tinggi kerukunan umat beragama. Dia selalu berpesan supaa semua warganya tetap menjaga keberagaman. Itulah gagasan besar yang hendak diwujudkannya di kota Bekasi.

Itu sebabnya Walkot Bekasi ini pun dianugerahi gelar sebagai ‘Bapak Toleransi’ oleh sejumlah lembaga gereja resmi di Indonesia di awal tahun lalu.

Baca Artikel : Empat Gereja Ini Kasih Gelar Walkot Bekasi 'Bapak Toleransi Beragama'

2. Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil

Pada Kamis, 16 Maret 2017 lalu, Komnas HAM menyerahkan piagam penghargaan kepada Wali Kota Bandung Ridwan Kamil atas prestasinya menjadikan kota kembang tersebut sebagai kota yang memberikan kebebasan beragama dan berkeyakinan kepada seluruh warganya. Dia juga diapresiasi telah menerbitkan kebijakan-kebijakan yang bertujuan untuk memperkuat perlindungan hak dan kebebasan beragama dan berkeyakinan bagi seluruh warganya.

Baca Artikel : Dinilai Mampu Jaga Kebebasan Beragama, Ridwan Kamil Dapat Penghargaan Dari Komnas HAM

3 Bupati Bantul, Suharsono

Kasus penolakan warga kecamatan Bantul terhadap Camat Baru beragama Katolik, Yulius Suhartan sempat menjadi sorotan publik. Salah satu alasan penolakan tersebut lantaran camat Yulius berasal dari agama minoritas di daerah tersebut. Menanggapi kasus tersebut, Bupati Bantul Suharsono pun dengan tegas menyampaikan sikapnya untuk tetap mempertahankan Yulius sebagai camat yang sah.  Dia menyampaikan kalau penempatannya di kecamatan Pajangan yang penduduknya mayoritas Muslim itu supaya semua umat beragama bisa hidup saling menghargai dan rukun.

Baca Artikel : Ini Alasan Bupati Bantul Pertahankan Camat Katolik yang Ditolak

4 Walikota Tomohon Jimmy Feidie Eman

Wali Kota Tomohon ini jadi salah satu pejabat negara yang terpilih mendapatkan penghargaan Harmony Award dari Kementerian Agama pada Minggu, 26 Februari 2017.

Kerukunan umat beragama di kota Tomohon, Sulawesi Utara memang sudah terlihat selama beberapa tahun belakangan ini. Karena itulah kota ini pun dijulukan sebagai kota religius.

Baca Artikel : Umat Beragamanya Hidup Rukun, Walikota Tomohon Raih Harmony Award

5 Menteri ESDM Ignasius Jonan

Sebagai salah satu pejabat yang menduduki posisi di cabinet Presiden Jokowi, Ignasius Jonan dikenal sebagai sosok yang menjunjung tinggi keberagaman yang ada di Indonesia. Dia selalu menyampaikan supaya setiap orang tak perlu memperdebatkan perbedaan yang ada dalam kehidupan beragama di Indonesia.

Sikap toleransinya ini diyakini sudah tumbuh di dalam diri Jonan dari latar belakang keluarganya yang juga berasal dari keyakinan yang berbeda. Itu sebabnya Ignasius Jonan dianggap pantas diangkat di Jawaban.com sebagai sosok yang menunjung tinggi toleransi beragama.

Baca Artikel : Dikenal Toleran, 3 Fakta yang Kamu Belum Tahu Soal Menteri Ignasius Jonan

6 Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas

Alasan utama nama Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas bisa masuk dalam jajaran sosok yang berjasa jaga toleransi beragama di Indonesia adalah berat sikap beraninya membatalkan aturan berjilbab bagi seluruh siswi SMP Negeri 3 Genteng, Banyuwangi. Tindakan inipun banyak dipuji berbagai tokoh agama dan menyebut bahwa Bupati Banyuwangi itu sudah berhasil menjaga keberagaman antarumat beragama di daerah itu.

Baca Artikel : Aturan Berjilbab Untuk Seluruh Siswi Dibatalkan, Tokoh Gereja Banyuwangi Puji Bupati Anas

Tahun 2017 sudah berlalu dan saatnya kita melanjutkan pekerjaan baik yang sudah dilakukan oleh mereka yang mencintai bangsa ini dan yang berharap terciptanya perdamaian di atas perbedaan yang ada.

Selamat Tahun Baru dan Salam Toleransi!

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Stefanus Sapta 16 January 2018 - 14:05:40

pengaruh negatif sosial media terhadap hubungan su.. more..

0 Answer

Bennett 15 January 2018 - 18:41:53

Hitunglah energi potensial benda 10kg pada ketingg.. more..

0 Answer

Yasin al farisi 15 January 2018 - 17:20:39

Dua buah gaya dikatakan seimbang bila

0 Answer


Eliseo hizkia 9 January 2018 - 20:09:12
Saya Pribadi sudah merasa begitu lelah menghadapi ... more..

Desy Natalia Putri Lumbanbatu 6 January 2018 - 23:09:26
Sebenarnya saya sudah diujung keputusasaan.. Buka... more..

Agus Hermawan 5 January 2018 - 11:47:42
Saya sudah jenuh menjalani hidup yg begini terus, ... more..

susy christina 30 December 2017 - 16:14:31
Saya LDR bertahun tahun dengan suami, kami sudah p... more..

Banner Mitra Week 2


7357

advertise with us