Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Contributor
1566


Sebelumnya kita diingatkan tentang beberapa ayat firman Tuhan soal salju. Ada banyak diantara kita yang mungkin tak pernah kepikiran sama sekali soal hal ini. Tapi, hal terkecil seperti salju pun ternyata Tuhan bisa pakai untuk mengajarkan kita soal siapa Dia dan siapa kita dihadapan-Nya.

Berikut lima pelajaran lain yang juga bisa kita petik dari sebutir salju.

6. Salju mengajarkan kita soal pentingnya persiapan

Pernah dengar soal kisah ketekunan semut? Ya, sebagai manusia kita bisa meneladani cara hidup dari makhluk lain di bumi. Kita juga bisa belajar bijak dari salju. Sebelum masanya musim salju tiba, kita diingatkan untuk melakukan persiapan supaya selama musim salju, kita tetap bisa bertahan hidup. Karena itulah kita diingatkan untuk menyediakan makanan, kayu bakar, mantel atau jaket dan berbagai keperluan lainnya. Salju mendorong kita untuk merencanakan hidup kita sedikit lebih maju ke depan. Hal ini menggambarkan rancangan alami Tuhan tentang kehidupan. Dia mengarahkan, memulihkan, menghembuskan nafas, menghirupnya. Salju mendorong kita supaya siap menghadapi masa-masa tertentu dan kita isa beristirahat di sela-sela musim dingin yang panjang.

“Ia tidak takut kepada salju untuk seisi rumahnya, karena seluruh isi rumahnya berpakaian rangkap.” (Amsal 31: 21)

7. Salju menunjukkan gambaran Yesus sendiri

Saat Yesus menggambarkan diri-Nya, Dia berkata, “Pernahkah kamu melihat salju? Putih seperti itu, bahkan lebih putih lagi!” Lihatlah ke luar, biarkan pikiranmu mengembara ke suatu momen dimana kamu bisa melihat Dia dengan gambaran sebagaimana disebutkan dalam Wahyu 1: 14, “Kepala dan rambut-Nya putih bagaikan bulu yang putih metah, dan mata-Nya bagaikan nyala api.”

8. Salju jadi satu momen yang membuat kita rehat sejenak dari segala kesibukan

Badai salju bisa jadi seperti cara Tuhan mengulurkan tangan-Nya dari surga untuk menganggu kita dari kesibukan kita dan membawa kita pada kehangatan istirahat di bawah selimut tebal dan membuat kita beristirahat dengan nyaman. Hal ini sama seperti saat dimana kita berada di suatu posisi yang sulit. Kemudian Tuhan memakai kesulitan itu untuk mengingatkan kita betapa pentingnya kembali menikmati hadirat-Nya dan menyerahkan segala hal yang kita alami di bawah kaki-Nya sehingga kita kembali segar di dalam kelegaan yang daripada-Nya.

“Seperti sejuk salju di musim panen, demikianlah pesuruh yang setia bagi orang-orang yang menyuruhnya. Ia menyegarkan hati tuan-tuannya.” (Amsal 25: 13 )

9. Salju bisa jadi alat untuk memenangkan pertarungan

Dalam kisah seorang Benaya, kita mendengar kalau dia pernah berada di tengah situasi yang paling buruk Tepatnya saat itu sedang turun salju, dia dan seekor singa tersandung ke dalam lubang yang sama. Bayangkan betapa terancamnya nyawa Benaya. Tentu saja di tengah suhu udara yang dingin karena salju, Benaya bisa jadi akan kehilangan kekuatannya untuk melawan singa itu. Tapi dia tak sedikit pun peduli degan kondisi. Dia percaya kepada Tuha dan mampu melakukan hal yang tak terpikirkan oleh kita yaitu membunuh singa tersebut.

Keadaan kita bisa jadi lebih buruk daripada terjebak di dalam lubang yang berisi singa. Tapi kondisilah yang memaksa Benaya untuk mampu menaklukkan singa tersebut.

“Selanjutnya Benaya bin Yoyada, anak seorang yang gagah perkasa, yang besar jasanya, yang berasal dari Kabzeel; ia menewaskan kedua pahlawan besar dari Moab. Juga pernah ia turun ke dalam lobang dan membunuh seekor singa pada suatu hari bersalju.” (2 Samuel 23: 20)

10. Sebeku apapun yang disebabkan oleh salju, akhirnya itupun akan mencair juga

Sesuatu yang dimulai dengan indah bisa jadi berujung pada akhir yang tidak mengenakkan. Tapi kita lihat bagaimana salju menimbulkan bongkahan-bongkahan es yang membeku dan licin. Tapi kondisi itu pun tak terjadi selamanya. Ada masanya salju akan berhenti dan setiap bongkahan es akan mencair.

“Sebab seperti hujan dan salju turun dari langit dan tidak kembali ke situ, melainkan mengairi bumi, membuatnya subur dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan, memberikan benih kepada penabur dan roti kepada orang yang mau makan..” (Yesaya 55: 10)

Di dalam Mazmur 30: 5, dikatakan bahwa tangisan yang tumpah sepanjang malam akan berubah menjadi sorak-sorai di pagi hari. Apapun masalah yang berusaha menggoncangkan hidupmu, hal itu tidak akan terjadi selamanya. Musim semi akan tiba! Proses pencairan akan terjadi dan embun beku akan berubah menjadi berkat bagi tumbuh-tumbuhan.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fir Daus 11 December 2018 - 09:14:14

sebutkan ukuran kertas yang bisa digunakan dalam m.. more..

0 Answer

Nita 10 December 2018 - 01:44:48

Kenapa susah tidur

1 Answer

Marcelina Mega 6 December 2018 - 22:53:44

Pacaran dengan sepupu

0 Answer


chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Febe Widyawati 29 November 2018 - 22:08:03
Saya mohon bantuan doanya supaya pergumulan saya t... more..

Banner Mitra Week 2


7229

advertise with us