Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Budhi Marpaung

Official Writer
18785


Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa bertemu pada hari Senin dalam upaya untuk membalikkan keputusan Presiden Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel. Ini adalah perkembangan terakhir dalam sejarah panjang yang melibatkan kota suci.

Pernyataan Presiden Trump terus bergema di seluruh Timur Tengah dan dunia. Beberapa orang melihat keputusan tersebut sebagai satu langkah lagi menuju Yerusalem untuk memenuhi nubuatan.

Pada 1980, Israel mengeluarkan undang-undang Yerusalem, menunjuk kota tersebut sebagai ibu kota negara Yahudi yang bersatu dan abadi, dan sebagai protes, negara-negara memindahkan kedutaan mereka ke Tel Aviv. Namun begitu pada tahun itu juga, sekelompok orang Kristen justru mendirikan Kedutaan Besar Kristen Internasional di Yerusalem (International Christian Embassy Jerusalem / ICEJ).


"Mereka mengatakan bahwa kita perlu bertindak dan mendirikan sebuah Kedutaan Besar Kristen Internasional di Yerusalem untuk menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa tidak peduli apa yang dilakukan pemerintah kita di sana, ada orang-orang Kristen di seluruh dunia yang percaya kepada perjanjian-perjanjian Allah dan janji-janji setia kepada orang-orang  Yahudi," ujar Direktur Eksekutif ICEJ Juergen Buehler kepada CBN News. "Dan itu adalah jam pendirian kami."

Pada 1995, Wakil Presiden ICEJ David Parsons membantu menulis undang-undang yang dikenal sebagai Jerusalem Embassy Act, yang ditujukan untuk Kongres A.S.

"Kami mengatakan tiga hal ... akui Yerusalem sebagai ibu kota, segera pindahkan kedutaan besar, dan barulah kemudian khawatirkan membangun gedung," katanya. "Tetapi ketika undang-undang dibawa ke Kongres, itu berubah untuk membangun gedung terlebih dahulu dan sekarang setelah 22 tahun kemudian dan semua penundaan dan keringanan ini kembali sesuai pesanan kami."

Kedua pria tersebut melihat Yerusalem berada dalam siklus 50 tahun yang dikenal di Alkitab sebagai Yobel.

150 tahun yang lalu, arkeolog Inggris Charles Warren menemukan kota asli Daud. 50 tahun kemudian pada 1917, Jenderal Edmund Allenby merebut kota berakhirnya 400 tahun pemerintahan Ottoman. Pada 1967, Israel kembali merebut kota tua dan Bukit Bait Suci untuk pertama kalinya dalam lebih dari 2.000 tahun. Kemudian datang 2017.

"Kami percaya Tuhan akan melakukan sesuatu yang penting pada tahun ini di Yerusalem dan lihatlah, pada akhir tahun pemerintahan Anda, Donald Trump," kata Buehler. "Pemerintah Amerika memutuskan untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota dan juga memindahkan kedutaan di sini."

"Sesuatu yang baru dan mengasyikkan terjadi bagi Yerusalem yang mendorongnya, melepaskannya lebih jauh ke dalam takdir kenabiannya," tambah Parsons.

"Sejarah penebusan berlangsung di Israel, saya percaya ini tidak hanya dilakukan dengan, kamu tahu, kedutaan besar dipindahkan ke sini, tetapi kamu melihat tingkat proses pemulihan Tuhan yang lain, sampai tingkat yang lain," jelasnya. "Janji terbesar yang Alkitab berikan kepada kita mengenai bangsa ini di sini adalah pemulihan Israel secara spiritual."

"Setiap nabi yang menubuatkan bahwa mereka akan datang ke negeri ini, mereka yang akan dikembalikan kepada tanah ini, setiap orang itu berkata, 'Saya membawa mereka kembali tetapi saya juga memberi mereka hati yang baru,'" ungkap Parsons. "Saya membawa mereka kembali tetapi saya juga membuat perjanjian baru dengan mereka, saya membawa mereka kembali namun saya akan mengisinya dengan Roh saya. Setiap nabi mengatakan demikian dan kami semua tahu bahwa ini masih di depan kami."

Sekarang, ada harapan lebih banyak negara akan mengikuti jejak Amerika dan memindahkan kedutaan mereka.

"Apa yang dilakukan oleh Presiden AS dan Presiden Trump adalah, dia melakukan pemotretan untuk memulai lomba dan saya yakin akan ada banyak negara lain yang akan mengikuti Amerika Serikat," kata Buehler.

"Kami mendengar Guatemala mungkin akan datang kembali, Tanzania, Filipina, kamu dapat mulai mencantumkan beberapa dari negara-negara ini bahwa kami berharap memiliki keberanian untuk mengikuti pimpinan pemerintahan Amerika sekarang untuk kembali ke Yerusalem," tegas Parsons.

Baca juga: Meski Amerika Akui Yerusalem Ibukota Israel, Pdt. Japarlin Tak Setuju Akhir Zaman dah Dekat

Mereka merasa sangat penting bagi orang-orang Kristen di seluruh dunia untuk berdoa bagi Yerusalem.

“Doakan potensi kekerasan yang mengancam, doakan bahwa Tuhan di tahun yang penuh nikmat dan dalam tahun Yobel ini bahwa Dia akan mengurus hal tersebut, imbuh Parsons. "Kami sudah berdoa di sini di Yerusalem bahwa setiap api, kemarahan akan disiram."

"Namun saya juga percaya kita perlu berdoa untuk dunia Arab," kata Buehler. "Kamu melihat semua kerusuhan yang terjadi di dunia Arab. Di satu sisi, kamu melihat khayalan dan tipu daya yang harus kamu katakan di jalan-jalan Arab di mana mereka merasa bahwa kota ini tidak memiliki hubungan dengan orang-orang Yahudi. Saya percaya bahwa kita butuh berdoa agar Tuhan melakukan pekerjaan-Nya di antara bangsa Arab. "

"Kita perlu terus berdoa ini akan menjadi kota yang mempersatukan," pungkas Parsons.

Sumber : CBN.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Bagus Prastio 19 January 2018 - 11:55:57

apakah karyawan wajib mengeluarkan iuran yg di min.. more..

1 Answer

Theresia Prichilia O. Kaurow 18 January 2018 - 22:55:27

Kenapa kok kita harus mengaku dosa kepada manusia?

1 Answer

Fall Rori 17 January 2018 - 19:48:30

Pengertian roh kudus

1 Answer


Seprina R.S.Aritonang 18 January 2018 - 21:47:05
Aku ingin berdoa supaya Tuhan jamah hatiku untuk s... more..

Jayesthu Julianto Basar 18 January 2018 - 20:28:33
Doakan keluarga kami (chairul sekeluarga, yeti se... more..

irene gunawan 18 January 2018 - 01:23:40
Mohon bantuan doanya.. Dulu saya pernah mengalami... more..

Eliseo hizkia 9 January 2018 - 20:09:12
Saya Pribadi sudah merasa begitu lelah menghadapi ... more..

Banner Mitra Week 2


7358

advertise with us