Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
269


Bagi kebanyakan orang, momen kumpul keluarga besar di hari libur nggak bakal lepas dari yang namanya stres. Pertanyaannya adalah, kenapa sih momen berharga seperti kumpul keluarga rentan jadi pemicu stres?

Kondisi ini bisa saja disebabkan oleh ulah anak-anak atau pasangan, sanak saudara yang menyebalkan, atau topik obrolan yang memicu perdebatan. Bisa saja sih hal itu hanya dimulai dari hal sepele dan berujung pada adu argumen. Saat suasana mulai berubah jadi menegangkan, pastinya suasana hatipun tak lagi bisa tenang.

Apa saja yang membuat seseorang merasa tertekan atau stres saat kumpul keluarga?

1. Ekspektasi yang terlalu tinggi

Saat momen kumpul keluarga, kita kadang akan mengekspektasikan sesuatu yang besar. Misalnya, hidangan yang sempurna, suasana yang damai dan penuh sukacita. Tapi kadang kala realitanya tak seperti itu. Banyak kendala yang tiba-tiba datang. Misalnya saudara tiba-tiba menyinggung masalah keluarga, atau istri tiba-tiba ngambek karena harus mengerjakan begitu banyak pekerjaan rumah. Atau anak yang tiba-tiba bertengkar karena satu hal. Ada banyak masalah yang bisa muncul saat kita sedang merayakan momen besar.

2. Hubungan dengan saudara atau orangtua yang tak sehangat dulu

Salah satu tujuan kumpul bersama keluarga di hari libur adalah rekonsiliasi antar sesame orang terdekat. Tapi meminta maaf atau kembali berdamai dan membangun hubungan seperti sedia kala bukan sesuatu yang mudah. Apalagi sebelumnya kamu ada masalah dengan saudara atau orangtuamu. Pastinya suasananya nggak lagi sehangat seperti dulu.

Tahukah kamu kalau pertemuan keluarga yang buruk bisa menyebabkan efek jangka panjang, baik terhadap kesehatan karena stres maupun dampak buruknya terhadap hubungan keluarga sendiri.

Bagi kamu yang mulai ragu memilih apakah akan kumpul keluarga atau tidak di liburan Natal dan Tahun Baru ini, alangkah baiknya kalau kamu mengikuti beberapa langkah ini untuk mengurangi dampak negatif yang akan kamu dan juga keluargamu alami.

Pertama, kelola ekspektasimu dengan membuat harapan yang realistis saja. Supaya kalau memang nggak sesuai ekspektasi kamu nggak bakal terlalu stres atau frustrasi.

Kedua, jangan jadikan momen Natal dan Tahun Baru sebagai satu-satunya kesempatan berinteraksi dengan keluarga. Siapa sih yang nggak senang kumpul bareng keluarga? Kalau Natal dan Tahun Baru cuma bisa kita rayakan setahun sekali saja, apakah kita juga hanya akan kumpul bareng keluarga dalam sekali setahun? Jadi jangan jadikan momentum ini sebagai satu-satunya kesempatan berinteraksi dengan semua keluarga. Kamu juga bisa mengajak mereka membuat momen kumpul bareng, misalnya sekali sebulan dan dilengkapi dengan makan bersama.

Ketiga, berinisiatiflah untuk menjadikan liburan jadi momen menyenangkan buat semua keluarga. Kalau kamu kebetulan jadi tuan rumah yang akan menyambut kedatangan saudara-saudaramu, maka mulailah jadikan rumahmu sebagai tempat yang nyaman dan menyenangkan buat mereka. Buat saudara yang punya anak, mungkin kamu bisa menyediakan ruangan bermain khusus. Dan untuk melayani mereka dengan baik, sajikanlah hidangan yang memang mereka sukai. Boleh saja menanyakan lebih dulu, menu apa yang kira-kira mereka sukai untuk dihidangkan. Dan kalau tak keberatan, ajaklah mereka untuk membantumu menyajikan semua hidangan. Momen ini bisa saja jadi kesempatan buat kalian saling berinteraksi, bercerita dan membangun kedekatan sebagai saudara.

Keempat, kalau memang kondisinya kurang baik akan lebih bijak kalau kamu membatalkan rencana kumpul keluarga. Kalau kamu benar-benar merasa terancam atau nggak enakan untuk kumpul keluarga di tahun ini. Ada baiknya mengurungkan niat untuk datang atau bergabung. Daripada kamu mengalami tekanan dan merusak kesehatanmu, lebih baik mencari alasan untuk tak ikut.

Tapi bagaimanapun stres tak seharusnya jadi alasan kita untuk melewatkan momen ngumpul bersama keluarga besar. Sudah seharusnya momen Natal dan Tahun Baru diisi dengan sukacita dan damai serta dibubuhi sedikit humor yang ampuh mencairkan suasana. 

Sumber : Popsci.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Stefanus Sapta 16 January 2018 - 14:05:40

pengaruh negatif sosial media terhadap hubungan su.. more..

0 Answer

Bennett 15 January 2018 - 18:41:53

Hitunglah energi potensial benda 10kg pada ketingg.. more..

0 Answer

Yasin al farisi 15 January 2018 - 17:20:39

Dua buah gaya dikatakan seimbang bila

0 Answer


Eliseo hizkia 9 January 2018 - 20:09:12
Saya Pribadi sudah merasa begitu lelah menghadapi ... more..

Desy Natalia Putri Lumbanbatu 6 January 2018 - 23:09:26
Sebenarnya saya sudah diujung keputusasaan.. Buka... more..

Agus Hermawan 5 January 2018 - 11:47:42
Saya sudah jenuh menjalani hidup yg begini terus, ... more..

susy christina 30 December 2017 - 16:14:31
Saya LDR bertahun tahun dengan suami, kami sudah p... more..

Banner Mitra Week 2


7357

advertise with us