Naomii Simbolon

Official Writer
1990


Setiap orang pasti pernah melakukan sebuah kebohongan. Entah itu disengaja ataupun demi menutupi sebuah kebohongan lain. Namun yang pasti kebohongan sekecil apapun, bukanlah sesuatu yang disukai oleh Tuhan, selain itu suka berbohong merupakan sebuah tanda bahwa kamu memiliki kelainan dalam psikologis kamu, artinya kamu memiliki sebuah penyakit psikologis.

Yap! Mythomania namanya. Istilah ini merupakan sebutan penyakit psikologis bagi yang suka berbohong.

Nah, penyakit ini merupakan kebohongan yang dilakukan seseorang bukan dengan tujuan menipu orang lain. Penderita dari gangguang Mythomania ini akan membuat dirinya sendiri percaya bahwa kebohongan yang dia buat adalah nyata.

Yang membedakan Mythomania dengan kebohongan biasa adalah penderita penyakit ini sering sekali nggak sadar kalau dia sebenarnya suka berbohong dan menceritakan khayalan yang ada dalam pikirannya. Istilah penyakit ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1905 oleh Ferdinand Dupre yang merupakan seorang psikiater.

Penderita Mythomania sangat lihai juga meyakinkan ketika bercerita, seolah-olah itu memang cerita hidupnya yang sebenarnya. Ini merupakan salah satu perbedaan kebohongan biasa dan mythomania. Para myhtomaniac memiliki pesona yang  mampu memanipulasi orang lain, mereka pandai menemukan kalimat dan sikap tepat dengan tujuan agar dicintai dan diakui oleh orang-orang disekitarnya. Mereka juga akan menciptakan kebohongan untuk membantu mereka lari dari kenyataan dan diterima oleh orang lain.


Seseorang yang menderita penyakit ini bisa dibagi dua, yaitu mereka yang masih dalam tahap ringan dan hanya menceritakan beberapa cerita ‘bohong’ yang nggak berdampak besar bagi orang lain. Hanya bertujuan untuk mendapatkan perhatian sedangkan mereka yang sudah penderita mythomania yang akut, kepribadiannya cenderung memanipulasi segala hal dan cenderung mudah berinteraksi dengan cara membual.

Penyebab dari mythomania ini adalah kegagalan-kegagalan dalam cara kehidupannya, seperti kegagalan dalam hal studi, masalah keluarga, kisah sentimental, bahkan kegagalan dalam pekerjaan. Penderita penyakit ini merupakan korban ketidakbahagiaan dan pederitaan dalam hidupnya secara terus menerus. Mereka nggak mampu mengekspresikan keaslian dirinya sehingga selalu ingin bersembunyi dibalik topeng.

Untuk mengobatinya, penderita mythomania bisa mendatangi psikolog dan melakukan konseling dengan metode konvensional psikoterapi. Saat ini juga banyak psikolog yang bisa menggunakan hypotherapi untuk bisa mengatasi masalah ini dengan lebih efektif. Selain itu penderita juga harus menyadari bahwa kebohongan yang dia lakukan nggak baik karena akan membuat masalah lebih besar kedepannya. Nggak hanya itu, dia juga perlu tahu bahwa Tuhan sangat mengasihinya dan ingin membuat hidupnya pulih dan berubah asal dia berani menyadari bahwa dirinya salah dan merendahkan hati untuk minta ampun serta berubah.

“Janganlah kamu mencuri, janganlah kamu berbohong dan janganlah kamu berdusta seorang kepada sesamanya.” Mazmur 19:11

Sumber : berbagai sumber


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

advertise with us


7250

Banner Mitra Juni Week 1-2