Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Budhi Marpaung

Official Writer
4092


Pendukung kelompok teroris negara Islam ISIS telah mengancam akan melancarkan serangan teror di Washington, D.C. dan New York pada hari Natal, demikian menurut kelompok intelijen SITE. Sebuah poster propaganda memperlihatkan gambar gereja Katedral Nasional Washington meletus di dalam api dan menyatakan bahwa New York bisa menjadi sasaran mereka selanjutnya.

"Kita bertemu di Natal di New York segera," demikian keterangan poster tersebut.

Poster tersebut ditemukan beredar melalui saluran terenkripsi di platform Telegram.

"ISIS mendapatkan insentif untuk melakukan ancaman seperti ini, yang mana tidak mengeluarkan biaya apapun untuk mereka. ISIS tidak mengirim pejuang ke seluruh dunia untuk menghadapi serangan teroris terkoordinasi yang kompleks, namun (mereka) telah sangat bergantung pada individu dan warga yang telah tinggal di Eropa dan Amerika Serikat untuk melakukan serangan yang tidak canggih," kata Newsweek mengutip Harrison Akins, seorang peneliti di Howard Baker Center.


"Afiliasi individu-individu dengan ISIS ini seringkali lemah dan mungkin lebih baik digambarkan sebagai 'terinspirasi oleh' daripada diarahkan secara operasional. Jadi mungkin seseorang di AS yang akan melakukan serangan di saat Natal," sambung Akins.

Pada Oktober lalu, seorang pria berusia 27 tahun dari Virginia, Mohamad Khweis, menjadi warga AS pertama yang dihukum karena bergabung dengan kelompok teror Negara Islam, yang juga dikenal sebagai IS, ISIS, ISIL atau Daesh, dan dijatuhi hukuman 20 tahun di penjara. Lebih dari 100 orang di Amerika Serikat telah dituntut secara hukum karena mencoba mendukung atau bergabung dengan ISIS. Namun, Khweis adalah sedikit orang di Negeri Paman Sam yang berhasil mewujudkan impiannya sebagai bagian dari ISIS.

ISIS berhasil mendorong lebih dari 40.000 pejuang dari lebih dari 110 negara untuk melakukan perjalanan dan bergabung dalam pertarungan mereka sebelum dan sesudah deklarasi "khilafah" pada Juni 2014, demikian menurut sebuah laporan, "Beyond the Calyphate: Foreign Fighters and the Threat of Returnees."

Baca Juga: Tolak Pindah Keyakinan, Dua Penganut Kristen Orthodox Rusia Ini Dibunuh ISIS

Laporan tersebut, yang baru-baru ini dirilis oleh konsultan keamanan intelijen Soufan Center, mengatakan bahwa sekarang ada setidaknya 5.600 warga atau penduduk dari 33 negara yang telah kembali ke tanah air masing-masing - terhitung sekitar 15 persennya adalah para pejuang.

Laporan tersebut mengklaim bahwa khusus untuk Amerika Serikat, ada 129 pejuang berhasil meninggalkan negara tersebut dan hanya tujuh orang yang telah kembali.

Sumber : christianpost.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Bagus Prastio 19 January 2018 - 11:55:57

apakah karyawan wajib mengeluarkan iuran yg di min.. more..

1 Answer

Theresia Prichilia O. Kaurow 18 January 2018 - 22:55:27

Kenapa kok kita harus mengaku dosa kepada manusia?

1 Answer

Fall Rori 17 January 2018 - 19:48:30

Pengertian roh kudus

1 Answer


Seprina R.S.Aritonang 18 January 2018 - 21:47:05
Aku ingin berdoa supaya Tuhan jamah hatiku untuk s... more..

Jayesthu Julianto Basar 18 January 2018 - 20:28:33
Doakan keluarga kami (chairul sekeluarga, yeti se... more..

irene gunawan 18 January 2018 - 01:23:40
Mohon bantuan doanya.. Dulu saya pernah mengalami... more..

Eliseo hizkia 9 January 2018 - 20:09:12
Saya Pribadi sudah merasa begitu lelah menghadapi ... more..

Banner Mitra Week 2


7358

advertise with us