Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Jangan Takut! Sebab Aku Telah Memanggilmu Dengan Namamu Sumber : Twistyourthinking.com

14 December 2017

December 2017
MonTueWedThuFriSatSun
123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
 2223
[Daily Devotional]

Jangan Takut! Sebab Aku Telah Memanggilmu Dengan Namamu

Yesaya  43:1:

" Janganlah takut, sebab Aku telah menebus engkau, Aku telah memanggil engkau dengan namamu, engkau ini kepunyaan-Ku.”

 

Bacaan Alkitab Setahun:   Mazmur 16; Wahyu 22; Ayub 8-10

 

Banyak hal yang menakutkan yang tentu membuat kita kadang takut! Seperti baru-baru ini saya menghadapi sesuatu yang saya sangat takutkan, sebuah MRI (Magnetic Resonance Imaging).

Saya nggak begitu tertarik dengan suara mesin yang bising dan memekakkan telinga. Bagiku, itu terlihat seperti hukuman yang kejam dan nggak biasa.

Waktu itu, saya sedang duduk di ruang tunggu. Tidakkah mereka tahu bahwa semakin lama saya menunggu, membuatku semakin takut sekali? Hal itu mengingatkan saya tentang ketakutan saya saat pergi  zip-lining (seperti flying fox) di pegunungan Ozark yang menakutkan. Saat berangkat saya duduk sebuah truk terbuka, yang berjalan miring dengan dua ban di jalan dan dua lainnya menggantung di atas bukit, serta seorang pemandu memberiku helm, sarung tangan, dan baju pelindung dan tali pengaman untuk menjaga saya agar tidak hancur saat turun ke bawah ke arah hutan dari ketinggian 100 kaki.

Mereka menolak saranku untuk  membungkusku dengan plastik gelembung yang banyak. Ketika sampai diperon, pemandu menyimpulkan bahwa saya adalah tipe orang yang nggak pernah mengambil lompatan raksasa seperti yang lainnya.

“Saya lebih memilih terbang di udara daripada menaiki truk itu lagi,” kataku. Ayo terbang! Dengan itu saya menikmati pengalaman terbaik dalam hidup.

Kembali ke ruang tunggu, saya merasionalisasi bahwa kalau saya bisa terbang di udara dengan kabel, saya bisa berbaring di mesin sementara magnet akan mengganggu struktur atom ditubuh saya.

Teknisi itu lalu mengetahui bahwa saya benar-benar takut, dan merasa yakin bahwa saya nggak akan berhasil melewati hal itu. Dia lalu menyarankan agar saya kembali lain waktu saja daripada harus terjadi sesuatu yang buruk. Saya merasa ditandai sebagai orang gagal karena saya kurang berani dan saya membenci hal itu.

Saya lalu masuk ke ruang MRI. Dia lalu memosisikan saya di bagian dalam mesin, dia lalu memegangi saya dan memberi saya sebuah bel untuk memberi peringatan saat saya dalam masalah ketika saya merasa akan mati.

Saya berkata,” Ayo kita lakukan.” Saya saat itu dalam sikap ingin bertahan hidup, dan  saya benar-benar digulingkan di dalam mesin.

Setiap pemidaian mesin terjadi, terdengar suara ketukan yang keras dan berlanjut dengan getaran yang berbeda. Terdengar seperti sedang baca mantra. Saya ingin tertawa, tapi instruksi menyuruh untuk tidak bergerak. Suara lainnya seperti monoton yang mengulangi kata “percaya percaya.”

Nggak ada yang kebetulan, saat saya berdoa melawan ketakutan saya. Saya benar-benar percaya! Pemindaian terakhir terdengar seperti helikopter. Suaranya sangat kuat sekali, aku hampir menangis saat teringat naik sebuah helikopter ke Grand Canyon bersama suami. Tapi karena saya diinstruksikan untuk nggak bergerak, tangisan saya pun keluar.

Akhirnya aku bukanlah salah satu orang itu. Jika yang lainnya udah memencet bel dan keluar, saya sama sekali nggak pernah memencet bel dan keluar lebih awal. Saya memuji Tuhan karena keberanian yang diberikan-Nya untuk bertahan selama 30 menit. Dia mengajari saya bahwa yang perlu saya lakukan hanyalah percaya bahwa ketakutan saya nggak lebih besar daripada kehadiranNya.

Tuhan berkata bahwa kita “dahsyat dan ajaib; ajaib apa yang Kaubuat” (Mazmur 139:14)

“Aku bersyukur kepadaMu oleh karena kejadianku dasyat dan ajaib; apa yang Kaubuat, dan jiwaku benar-benar menyadarinya.”

Danielpun pasti takut pada singa saat memasuki gua singa. Tapi dia terpesona oleh perlindungan Tuhan dari terkaman si singa.

Ratu Ester pasti takut saat mendekati Raja. Tapi dia terpesona oleh keamanannya dengan Tuhan bukan dengan hak istimewa dari kerajaan.

Daud juga pasti takut saat ia memilih batu untuk membunuh raksasa besar si Goliat tersebut atau saat dosa–dosanya yang menyedihkan terungkap. Tapi buktinya dia terpesona oleh kekuatan Tuhan untuk melindungi dan memaafkan kelemahan moralnya. Tuhan menganggapnya sebagai seorang yang berkenan di hati-Nya (Kisah Para Rasul 13:22)

Betapa indahnya kita dibuat dengan dasyat dan ajaib oleh Tuhan. Dia ingin kita terpesona karena-Nya. Dia tahu kita bisa tersesat dalam ketakutan yang nyata, dan Dia menjanjikan kasihNya melalui setiap peristiwa itu. Tuhan berkata dalam Yesaya  43:1:" Janganlah takut, sebab Aku telah menebus engkau, Aku telah memanggil engkau dengan namamu, engkau ini kepunyaan-Ku.”

Bahkan dalam saat-saat ketakutan kita, Dia tidak pernah menolak dan selalu melindungi kita sebab Dia-lah yang memanggil nama kita ke dalam hadiratNya.

 

Sumber : Berbagai Sumber

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:04:20

Gembala yang baik

0 Answer

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:02:13

Perceraian

0 Answer

Usui_ Takumi 17 January 2019 - 10:23:18

Di bayar utang pada pelanggan rp.200000 pengaruh t.. more..

0 Answer


ROTH GERENEMUS K A U 5 January 2019 - 15:20:01
Saya mohon bantuan doa ny, krna sy mengalami pergo... more..

chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Banner Mitra Week 2


7223

advertise with us