Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
1359


Dalam sebuah khotbah dikatakan bahwa ternyata ada jenis orang Kristen yang bermental ‘Kapal Pesiar’. Mereka ini digambarkan sebagai orang-orang yang hanya terbuai mencari gereja yang hanya membicarakan soal berkat dan mujizat. Inilah yang disajikan di dalam sebuah kapal pesiar yang megah, dimana para penumpangnya hanya akan menikmati pertunjukan yang memukau, menghibur, nyaman dan pelayanan yang maksimal. Tak ada satupun fasilitas yang kurang menyenangkan di sana.

Orang-orang percaya bermental kapal pesiar ini sama sekali tak tertarik dengan firman Tuhan yang membahas soal realita ‘penderitaan dan peperangan rohani’. Akibatnya, mereka mudah sekali terserang badai kehidupan, mudah putus asa, mudah tersinggung, mudah mundur dari komunitas dan mudah pindah-pindah gereja.

Padahal, realitanya firman Tuhan dengan gamblang membeberkan bahwa gereja itu ibarat kapal perang untuk berperang. Kita adalah prajuritnya yang siap diutus ke medan perang. Setiap prajurit dilatih dengan penuh disiplin mulai dari bangun tidur sampai bagaimana mereka memegang senjata dengan benar.

Kita mungkin tak menyadari kalau sebenarnya orang-orang percaya sedang berperang di tengah dunia yang kacau ini. Tanpa disiplin, latihan, seragam dan senjata kita tidak akan pernah bisa memenangkan peperangan rohani yang tak terlihat yaitu melawan para pemerintah-pemerintah, penguasa-penguasa, penghulu-penghulu dunia yang gelap ini dan melawan roh-roh jahat di udara (Efesus 6: 12). Dan gereja seharusnya menjadi pusat pelatih dan bukan sebagai tempat untuk liburan seperti di kapal pesiar.

Di kapal perang, Yesus berperan sebagai komandan. Dia adalah pemimpin tertinggi dalam peperangan ini. Dia ingin supaya melalui gereja kita bisa siap menjadi seorang prajurit yang tangguh dan siap bertempur, saling mendukung dan menopang sebagai satu tim.

Di medan perang, para prajurit ini diutus dengan satu tujuan yaitu untuk membawa orang-orang yang terhilang kepada Tuhan. Mereka juga tak segan untuk mengorbankan dirinya demi menolong orang lain. Mereka maju tak gentar sampai titik darah penghabisan, dalam baik maupun buruk keadaan. Mereka bermental pejuang yang tangguh.

Bukanlah ini adalah gambaran pelayanan yang dilakukan Paulus dan rasul-rasul terdahulu dalam pelayanannya? Di dalam surat-suratnya yang ditulis kepada jemaat gereja, Paulus secara gamblang menuturkan tentang penderitaan dan penganiayaan yang dialaminya. Hal ini menggambarkan bahwa gereja itu sama sekali tak menyenangkan. Gereja itu ibarat kapal perang yang harus siap setiap waktu menghadapi serangan.

Jadi jawaban untuk memenangkan pertempuran adalah bukan dengan mengikuti serangkaian ibadah yang menghibur, pujian dan penyembahan yang sempurna, mengikuti seminar yang menarik atau konferensi motivasi diri tapi untuk memenangkan pertempuran kita harus berakar penuh di dalam firman Tuhan dan menyadari bahwa gereja adalah tempat untuk mempersiapkan prajurit Tuhan yang siap bertempur.

Jadi, putuskanlah apakah kamu mau jadi penumpang di Kapal Pesiar atau Kapal Perang. 

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Khoirul Ulum 20 May 2018 - 13:29:33

bantu sy untuk keluar dr hutang2 sy

1 Answer

Maureen Subroto 18 May 2018 - 23:04:05

sy ingin punya teman curhat

1 Answer

Wishnu Kencana 18 May 2018 - 17:04:47

terpanggil untuk merendahkan diri

1 Answer


Deonita Putri Jurdjo 16 May 2018 - 14:34:33
Shalom, saya Deonita. saya mohon doa untuk kelanca... more..

christina wijaya 7 May 2018 - 08:10:28
mohon doanya agar pernikahan saya dan suami dipuli... more..

Inge 26 April 2018 - 23:32:57
Mohon doa untuk suami saya, Yusuf, dengan luka bat... more..

Shirley herlin 26 April 2018 - 23:03:07
Mohon bantuan doa pembebasan dari Roh jahat, mohon... more..

Banner Mitra Week  3


7429

IMAGO