Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
540


Anak SMA, pada umumnya adalah mereka yang masih berusia remaja dan belum dewasa baik secara fisik, emosi dan mental. Kondisi inilah yang banyak bikin para orangtua selalu ngingetin anak-anak remajanya supaya nggak pacaran dulu.

“Sekolah dulu yang benner. Lulus SMA. Baru bisa pacaran,” kalimat yang selalu dilontarkan mama ke aku waktu masih sekolah dulu.

Terima atau nggak, orangtua harus memproteksi ketat anak-anaknya dengan larangan ini untuk tujuan yang baik sebenarnya. Salah satunya melindungi masa depan si anak dari jebakan pergaulan dini (seks bebas di kalangan remaja). Bisa bayangin kalau-kalau anak terjerumus ke hal-hal negatif ini? Ada anak yang harus nikah muda. Ada yang stress dan ada juga yang milih bunuh diri karena ngerasa udah nggak punya masa depan lagi.

Baca Juga : Fenomena Hubungan Seks Pranikah di Kalangan Remaja

Bukan cuma orangtua yang dicemaskan kalau-kalau anak remajanya memilih sudah pacaran waktu duduk di bangku sekolah. Tapi kalangan gereja juga punya kecemasan yang sama. Itu sebabnya, pendeta asal Amerika, penulis, pendiri website Kristen Desiringgod.org sekaligus konselor di Bethlehem College & Seminary di Minneapolis, Minnesota juga kasih warning soal ini.

John Piper bilang kalau pacaran di usia remaja atau setara SMA itu kurang bijak. Alasannya karena kebanyakan remaja harus menunggu pacaran dengan seseorang sampai mereka benar-benar sudah dewasa secara rohani dan siap menuju tahap pernikahan.

Piper menyampaikan ada beberapa hal yang harus diketahui sebelum memutuskan berpacaran di usia remaja, yaitu:

1. Pacaran diijinkan kalau kita sudah siap secara rohani dan emosi

Di Amerika sendiri, budayalah yang membuat anak-anak menikah muda. Orang tua yang menikah di usia muda dijadikan alasan bagi anak untuk berkencan lebih awal.

Tentu saja hal ini nggak bisa jadi alasan untuk mengijinkan anak-anak remaja pacaran. Karena risiko yang mereka hadapi akan jauh lebih besar, sebagaimana anak remaja pada umumnya jatuh dalam pergualan bebas dan tak lagi fokus untuk mengembangkan dirinya secara pribadi.

“Berkencan di usia 15, 16 atau 17 tahun akan membawa kita pada cara pandang tentang hubungan seksual, sebagian lain pada pandangan tentang makna pacaran, dan sebagian lainnya pada pandangan mengenai kematangan remaja secara relatif,” kata Piper.

Baca Juga : Parents, Kenali 5 Ciri Pra Remaja yang Mulai Jatuh Cinta

2. Pacaran bisa jadi celah untuk jatuh dalam godaan

Alkitab jelas mengatakan hal ini bahwa hubungan seksual hanya diperuntukkan bagi pasangan menikah saja. Hal ini disampaikan dalam 1 Korintus 7: 2, “…tetapi mengingat bahaya percabulan, baiklah setiap laki-laki mempunyai isterinya sendiri dan setiap perempuan mempunyai suaminya sendiri.”

Piper mengingatkan supaya setiap remaja memahami betul ayat ini, bahwa hubungan seks di luar nikah sama sekali dilarang keras oleh Tuhan.

“Bukan itu yang Alkitab ajarkan, dan bukan itu desain Tuhan bagi pria dan wanita. Ini (hubungan seks di luar nikah) hanya akan menghasilkan buah yang tragis di dalam hidupmu,” ucapnya.

3. Remaja yang dewasa secara rohani pun bahkan bisa jatuh saat pacaran

Hasrat seksual adalah bagian yang sangat kuat dalam diri setiap manusia. Karena itulah, seorang remaja yang dewasa secara rohani sekalipun bahkan bisa jatuh saat pacaran. Nggak sedikit diantaranya yang bahkan mau memacari orang-orang yang nggak beriman.

“Seolah saklar moral mereka dimatikan dan tombol hasrat masih tetap hidup dan sehat,” katanya.

Baca Juga : 5 Alasan Masa Remaja Bukan Waktu Tepat Untuk Pacaran

Piper memang tegas menolak pacaran di usia remaja. Tapi dia nggak menutup kemungkinan kalau ada saja remaja-remaja yang dewasa secara rohani dan memutuskan untuk menikah di usia muda, sesaat setelah mereka lulus sekolah. Dan selama keputusan itu memang sudah diambil secara matang, baginya hal itu dianggap sah-sah saja.

“Jatuh cinta adalah salah satu pengalaman terbesar di dunia. Apa yang membuatnya luar biasa adalah karena Tuhan sudah memberkatinya dengan sebuah tujuan yang ditetapkan dan indah yang disebut dengan pernikahan. Kalau kamu mengubah proses itu jadi hobi saat masih duduk di SMA, kamu hanya akan membiarkan bagian terbaik darimu dirampok,” jelasnya.

 

Jadi buat kamu anak-anak remaja yang sekarang masih dilema pengen pacaran atau nggak. Renungkanlah ini lebih dulu. Apakah pacaran di usia muda bisa membuatmu maksimal dalam pendidikan, potensi-potensimu atau dalam mencapai mimpi-mimpi masa depanmu yang masih terbentang panjang.

Daripada pacaran dan cinta-cinta monyet yang belum jelas arahnya kemana, mending kamu pakai deh masa remajamu buat menggali potensi diri dan meraih mimpi setinggi mungkin.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Marjuki Wawat 17 November 2017 - 00:57:19

Saya ingin keluarga saya dipenuhi oleh Roh Kudus

1 Answer

agung 16 November 2017 - 22:15:20

Syalom..saya meminta doa dan dukungannya dari perg.. more..

1 Answer

Maria Nainggolan 16 November 2017 - 20:50:44

Apa saja poin yang terdapat pada efesus 4:17-32

1 Answer


DEDEN SURYADI 16 November 2017 - 03:02:20
Sya minta dukungan doa untuk bisa memiliki rumah d... more..

Leticia 15 November 2017 - 11:34:48
Teman2 JC tolong doakan saya supaya dapat pekerjaa... more..

REANI 10 November 2017 - 16:22:17
saya minta dukungan doa dari teman teman untuk sao... more..

Annache 10 November 2017 - 12:40:17
Tolong doakan saya, saya sekarang lagi sakit di da... more..

Banner Mitra Week 2


7332

advertise with us