Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
4044


Sampai saat ini aku masih suka geli sendiri mengingat ucapan seseorang waktu kami sedang bicara soal masalah politik yang beberapa tahun belakangan ini memanas di Indonesia. Di suatu pertemuan doa, orang ini dengan frontal bilang kalau dia lagi serius berdoa untuk salah satu pemimpin organisasi masyarakat (ormas) yang sudah banyak berulah menantang kaum Nasrani, termasuk kepada mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang beragama Kristen itu.

Dia bilang kalau dia berdoa supaya pemimpin ormas yang satu ini segera ‘check out’ dari dunia ini. Dalam arti sederhana, dia berdoa supaya orang ini mati saja. Aku pun sontak merasa lucu sendiri dan berbisik dalam hati ‘Emang bisa ya ngedoain orang supaya mati?”

Nggak cuma itu, aku juga sering dengar ibu ku kalau udah kesal atau punya masalah sama papa, tanpa sengan dia bakal bilang kalau dia berdoa supaya papa cepat mati saja. “Yang benner aja,” pikirku dalam hati.

Lewat satu artikel yang dipublikasikan di Christiantoday.com, dengan judul yang amat menarik (menurutku), aku pun digelitik lagi soal doa aneh semacam ini.  Artikelnya diberi judul ‘Can it be right to pray for someone to die? Yes, say the Psalms’. Judul ini mendorongku buat menuliskan kebenaran di balik dari doa yang cukup aneh ini.

Mari kita mulai dari cerita awalku. Jawaban pertama yang aku dengar soal ‘mendoakan supaya seseorang mati’ itu ternyata dianggap sah-sah aja loh! Kog bisa? Katanya kalau kita berdoa untuk tujuan supaya kehendak Tuhan jadi di bumi seperti di surga, maka kita pun bisa memakai kuasa yang dari Tuhan untuk menentapkan umur seseorang di bumi ini. Tapi sebagai catatan, orang yang kita doakan pun bukan sembarang orang. Dia harusnya adalah orang yang menantang kedaulatan Tuhan, dikuasai roh jahat dalam hidupnya dan bahkan dipakai si iblis untuk melakukan kekacauan di muka bumi. Dia bukan hanya musuh kita saja, tapi juga musuh Tuhan sendiri. Orang-orang semacam inilah yang perlu kita negosiasikan masa hidupnya kepada Tuhan. Kita memang menyampaikan proposal ke Tuhan, tapi hasil akhirnya tetap Tuhan sendiri yang menentukan yang terbaik atas jalan hidup orang yang kita doakan tersebut.

Sementara jawaban kedua aku temukan dari artikel yang aku sebutkan di atas. Di artikel ini, dijelaskan kalau ‘mendoakan supaya orang mati’ itu sudah lebih dulu dilakukan oleh Daud. Di Mazmur 55: 12-15, kita bisa baca soal doa Daud meminta Tuhan melenyapkan teman-teman dan orang kepercayaannya yang sudah mencelanya. Katanya, “Biarlah maut menyergap mereka, biarlah mereka turun hidup-hidup ke dalam dunia orang mati! Sebab kejahatan ada di kediaman mereka, ya dalam batin mereka.” (Mazmur 55: 15).

Tentu saja doa Daud ini adalah semacam bentuk ungkapan hatinya yang paling jujur di hadapan Tuhan. Apalagi mengingat kondisinya yang terhimpit karena dikejar-kejar oleh musuhnya, yang tak lain adalah Raja Saul sendiri. Kita tahu cerita akhir dari pergumulan Daud ini, yaitu bahwa Tuhan selalu menyertainya dan menghalau semua musuhnya. Tuhan melakukan hal ini tentunya nggak semata-mata karena mau memenuhi hasrat atau keinginan Daud. Tapi Tuhan melakukannya supaya rancangannya atas Daud terjadi yaitu menjadi raja atas Israel.

Jadi, kita bisa saja memakai kuasa untuk menentapkan umur seseorang lewat doa kita. Tapi kalau dia adalah seseorang yang benar-benar seseorang yang sudah mengeraskan hati kembali kepada Tuhan, dia yang menolak Tuhan dan menunjukkan permusuhan terbuka kepada umat Tuhan dan kepada kebenaran firman-Nya. Namun, sebelum benar-benar memutuskan untuk meminta Tuhan mencabut nyawa seseorang, ada baiknya dengan tulus, rendah hati dan diserta hancur hati meminta supaya orang itu diubahkan hatinya, sikap, karakter dan perilakunya (Roma 2: 3-9).

Surga tentu akan jauh lebih bersukacita kalau satu jiwa diselamatkan dari kebinasaan daripada dia secara langsung diserahkan ke dalam jurang maut.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Marjuki Wawat 17 November 2017 - 00:57:19

Saya ingin keluarga saya dipenuhi oleh Roh Kudus

1 Answer

agung 16 November 2017 - 22:15:20

Syalom..saya meminta doa dan dukungannya dari perg.. more..

1 Answer

Maria Nainggolan 16 November 2017 - 20:50:44

Apa saja poin yang terdapat pada efesus 4:17-32

1 Answer


Marusaha F S 18 November 2017 - 12:09:03
Minta bantu doa utk pekerjaan, dan agar hutang hut... more..

DEDEN SURYADI 16 November 2017 - 03:02:20
Sya minta dukungan doa untuk bisa memiliki rumah d... more..

Leticia 15 November 2017 - 11:34:48
Teman2 JC tolong doakan saya supaya dapat pekerjaa... more..

REANI 10 November 2017 - 16:22:17
saya minta dukungan doa dari teman teman untuk sao... more..

Banner Mitra Week 2


7332

advertise with us