Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Budhi Marpaung

Official Writer
811


Sebagai negara yang beragama, angka kejahatan korupsi di Indonesia termasuk salah satu yang tinggi. Setidaknya itu bisa dilihat dari banyaknya pejabat publik yang ditahan terkait hal tersebut. Mengenai ini, mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Bibit Samad Rianto mengungkapkan jawabannya.  

“Mungkin pemahaman agama kita tidak dengan hati…..hanya di mulut, sehingga tidak merasa bersalah. Dan orang yang merasa beragama, percaya adanya Tuhan. Tuhan itu Maha Melihat apa yang kita kerjakan. Dengan percaya dengan hati tadi, insya Allah, kita tidak akan berbuat di luar yang ditentukan, berbuat yang dilarang,” ujar Bibit yang kini menjabat sebagai Ketua Umum Gerakan Masyarakat Perangi Korupsi (GMPK) di hadapan para peserta Simposium Bagi Kebangsaan dan Revolusi Mental di The City Tower, Jakarta Pusat, Rabu (13/9). 

Selain itu, Bibit melihat masyarakat Indonesia masih menganggap ritual agama sebagai ajang untuk dianggap orang baik. 

“Tiap minggu ke gereja biar dibilangnya alim, dia pasti orang baik; tiap jumat ke masjid, orang baik. Ndak.. Bukan itu ukurannya,” sambung Bibit.  

Di sisi yang lain, model dakwah atau model penggembalaan juga memiliki kontribusi dalam menumbuhkan korupsi.   “Ada perselisihan di antara di satu gereja, dia mau dipindah ke wilayah lain, dia gak mau. ‘Kata saya, kenapa gak mau. Nanti siapa dong pak yang menggembalai umat. Kan ada pendeta baru.’ Selidik punya selidik, ternyata bersumber kepada ini, uang sakramen. Di satu tempat, yang ditinggalkannya itu, uang sakramennya tinggi, 1 M (satu miliar). Di tempat yang akan dituju, uang sakramennya kecil karena banyak orang yang tidak punya di situ,” imbuh Bibit.

Penerima Bintang Adhi Makayasa dari matra Kepolisian tahun 1970 ini pun mengaku menasihati secara halus kepada pendeta yang akan dipindahkan ke tempat baru tersebut. “Katanya pengikut Kristus, Kristus kan mengorbankan diri, (apalagi kamu) jadi pendeta lagi. Udah sekarang gini, kamu tidak mencontoh Kristus, ya udah,” ungkap Bibit.

Mengakhiri cerita pengalamannya, Bibit mengatakan bahwa pendeta yang mau dipindah itu ternyata mendatanginya keesokan paginya. “Dan bilang, iya pak saya salah, saya mau pindah pak. Alhamdullilah,” tutur Bibit.

Sejak terbentuknya KPK, aksi kejahatan korupsi di Indonesia banyak yang terkuak. Pelakunya pun satu per satu mulai ditangkap dan dibawa ke pengadilan. Hasilnya, sejumlah pejabat daerah hingga anggota dewan yang terbukti melakukan korupsi sekarang ditahan untuk mempertanggungjawabkan kejahatan mereka.

Sumber : Bibit Samad Rianto / Jawaban.Com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:06:21

pemimpin

0 Answer

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:01:26

kepemimpinan

0 Answer

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:01:00

leadership

0 Answer


Yuriko Setiawan 20 September 2017 - 22:15:44
Shalom. Sy Yuriko & suami sy Andi Irawan di Bdg, m... more..

Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

blandina siahaan 17 September 2017 - 00:10:33
Syalom, tolong bantuan doanya ya, agar ekonomi kel... more..

Banner Mitra Week  3


7303

Line Jawaban