Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1331


Sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Brigham Young dan Universitas William Paterson menemukan kalau terlalu fokus untuk menjadi kaya bisa jadi petaka bagi pernikahan. Hasil studi ini seakan bertolak belakang dengan keyakinan mayoritas masyarakat kita yang percaya kalau uang adalah faktor penentu kebahagiaan dalam sebuah pernikahan.

Benarkah uang bisa merusak pernikahan? Dalam sebuah survei yang dilakukan kepada sebanyak 1700 pasangan suami istri, peneliti menemukan bahwa salah satu pihak atau kedua belah pihak (suami dan istri) yang fokus mencari dan menghabiskan uang cenderung tidak punya pernikahan yang baik dan bahagia.

Hasil penelitian ini didapatkan setelah semua responden diminta pendapatnya soal peran uang dalam pernikahan mereka. Satu dari lima pasangan ternyata menjawab kalau uang adalah prioritas mereka. Namun untuk kondisi pernikahan mereka cenderung kurang puas dan kerap menghadapi konflik dalam komunikasi.

“Studi kami menemukan kalau materialism terkait dengan pasangan yang memiliki tingkat responsive dan kematangan emosional yang rendah. Materialisme (cinta akan uang, red) juga terkait dengan komunikasi yang kurang efektif, tingkat konflik yang lebih tinggi, kepuasan hubungan yang rendah, dan kestabilan pernikahan yang sangat kurang,” ucap Jason Carroll, seorang profesor ahli keluarga dari Provo, Utah sekaligus penulis studi ini.

Tampaknya pola pikir pasangan menikah soal uang, yang dianggap bisa membeli kebahagiaan dan kesuksesan, itu masih tetap dianut sampai saat ini. Tanpa disadari, uang justru jadi penyebab pasangan menikah sering bertengkar soal pemasukan dan pengeluaran rumah tangga. Ada juga suami istri yang bertengkar karena berselisih soal tabungan atau gaya hidup glamor pasangan.

Berbeda halnya dengan pasangan yang tidak terlalu fokus soal uang, pernikahannya justru lebih baik dalam segala kondisi. Menariknya, pasangan ini ditemukan jauh lebih bisa mengatasi kondisi keuangan dan masalah pernikahannya.

Namun Jason Carroll menekankan bahwa hasil penelitian ini sama sekali tidak menyalahkan uang. Masalah utamanya terletak pada pola pikir suami istri terhadap uang itu sendiri. Dia menjelaskan bahwa uang bisa berbahaya bagi pernikahan karena dua alasan yaitu:

Pertama, uang bisa menyebabkan pasangan menghabiskan uang dengan tidak bijaksana. Misalnya, istri yang boros dan mengadopsi gaya hidup yang glamor atau suami yang suka main judi dan foya-foya. Akibatnya, lambat laun pasangan semacam ini akan terus menerus menuntut pasangan untuk punya uang lebih.

Kedua, uang membuat suami/istri jadi kehilangan rasa hormat kepada pasangannya. Akibatnya, tak ada lagi kebahagiaan yang bisa dihasilkan dari pernikahan yang hanya berorientasi dengan kekayaan dan bukan cinta.

Karena itu, dia menyarankan supaya setiap pasangan menikah menyadari pentingnya untuk merubah pola pikir soal uang dan menempatkan uang sesuai dengan perannya. Mengubah kebiasaan berbelanja dan pola hidup yang tidak sesuai dengan kondisi keuangan juga memungkinkan untuk mengembalikan stabilitas keuangan keluarga.

Jadi apa yang bisa dilakukan kalau ternyata, pasanganmu lebih suka naik mobil BMW terbaru dan yang masih mengkilap dibanding dengan mobil Kijang tua milik kalian? Caroll menyampaikan bahwa banyak pasangan yang memang akan berpikir kalau semakin kaya dia maka semakin bahagialah rumah tangganya. Tapi sayangnya, ambisi itu justru menyakiti pasangannya.

Apa kamu dan pasanganmu masih terus mengejar uang dan lupa menjaga kebahagiaan? Ingatlah bahwa kebahagian pernikahan sama sekali nggak bisa dibeli dengan uang. 

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:06:21

pemimpin

0 Answer

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:01:26

kepemimpinan

0 Answer

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:01:00

leadership

0 Answer


Yuriko Setiawan 20 September 2017 - 22:15:44
Shalom. Sy Yuriko & suami sy Andi Irawan di Bdg, m... more..

Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

blandina siahaan 17 September 2017 - 00:10:33
Syalom, tolong bantuan doanya ya, agar ekonomi kel... more..

Banner Mitra Week  3


7303

advertise with us