Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
2499


Bukan kamu yang memilih Tuhan tetapi Tuhanlah yang memilih kamu. Lah! Aku bertobat berarti aku yang memilih Tuhan dong?

Yap! Mungkin banyak diantara kamu yang akan mempertanyakan balik pernyataan diatas, tetapi itulah kebenarannya.

Aku jadi ingat beberapa waktu lalu ketika aku masih tinggal di kota Batam dan tinggal ngekos.

Aku memiliki seorang tetangga kamar yang sangat jarang bicara denganku. Gimana nggak? Kesibukan masing-masing membuat kami menjadi jarang ketemu sekalipun tinggal di atap yang sama.

Namun entah mengapa suatu hari, saat aku keluar pintu, aku melihat Yusa. Dia sedang duduk-duduk sambil menikmati udara malam tepat dibawah jendela kamarnya.

Aku merasa, aku harus menghampirinya dan berbicara padanya.

“Hey Yus, kamu ngapain? Lama sekali nggak ketemu dan ngobrol ya. Terakhir cuma sekali doang. Kamu udah berapa lama sih tinggal disini,” sapaku memulai percakapan.

“Eh Naomi, masih baru satu bulan Nom. Iya, aku biasanya pulang kerja langsung kerumah, apalagi aku stay sendiri dikamar. Kakakku udah menikah dan yahhh.. begitulah,” jawabnya

Banyak hal yang kita bicarakan hingga Tuhan membawaku  untuk berbagi sedikit mengenai kehidupanku. Bagaimana akhirnya aku bertobat dan memilih Yesus dengan sepenuh hati. Hal itu menarik hati Yusa secara pribadi dan berkata “Naomi, aku bisa pinjam Alkitab kamu malam ini nggak? Aku juga mau baca Alkitab.”

Pertemuan kami yang hanya 30 menit membuatnya terkagum dengan Tuhan dan dengan mata berkaca-kaca dia merespon, “Enak banget ya kamu bisa memilih gitu, kamu bertobat dan bisa mendengarkan suaraNya.”

Respon itu seketika membuatku sedih. Seakan aku sombong dan sok hebat bisa terlepas dari masa lalu kelamku yang penuh dosa  dan tiba-tiba bertobat. Siapakah aku?

Aku perlu waktu berusaha meresponi dengan baik kesempatan pertobatan itu sampai hari ini.

“Yus, siapakah aku ini? Aku nggak siapa-siapa dan bahkan aku penuh dosa. Tuhanlah yang memilih, aku hanya merespon saja. Sama seperti kamu malam ini. Tuhan sedang memilih kamu untuk duduk bersama aku dan mendengarkan kebaikanNya dalam diriku malam ini, kamu tersentuh dan tentu semua kembali bagaimana kamu meresponinya,”jawabku.

Hal ini juga aku mau sampaikan kepada kamu semua yang membaca, bahwa Tuhanlah yang memilih kamu untuk mengunjungi website ini dan membaca artikel ini pada saat ini juga.  Mungkin tadinya kamu mau membaca web lain atau melakukan kegiatan lain, tapi entah mengapa kamu menemukan tulisan ini dari Facebook atau lain sebagainya dan kamu terdorong untuk membacanya. Itu artinya Tuhan sedang memilih kamu untuk mengetahui kabar baik yang menginspirasi kamu hari ini.

Firman Allah di 1 Yohannes 15:16 :”Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Aku lah yang memilih kamu serta menetapkan kamu supaya kamu menghasilkan buah.”

Jadi aku mau katakan dalam konteks ini bahwa Allah memilih kamu dan memanggil kamu dari masa lalumu, bukan kamu yang memilihNya. Kamu dipilih lewat kotbah pendeta, dipilih lewat proses hidup hingga bertemu seorang penginjil, dipilih lewat selembaran firman Allah dijalan dan lain sebagainya.

Namun setelah kamu dipilih dan menyadari hal itu, apa yang kamu bisa lakukan untuk meresponinya hingga menjadi buah?

Aku ingin berdoa bersama-sama dengan kalian lewat artikel ini :

“Ya Tuhan yang baik. Segala hormat dan pujian kami kembalikan kepadamu ya Bapa. Kami mengucap syukur buat hatiMu yang luarbiasa. Terimakasih telah ada bagi kami sampai hari ini, terimakasih buat Roh kudus yang selalu menopang kami untuk tegar sampai pada saat ini, kami sungguh mengucap syukur.

Benar Tuhan, segala proses yang terjadi dalam hidup kami hanya terjadi oleh karena izinMu. Ajar kami untuk memahami dan mengerti bahwa itu adalah cara yang terbaik yang Allah lakukan untuk kami bisa terus berlari mengejar hatiMu. Beri kami kerendahan hati untuk merespon dengan baik ya Allah, kami tahu bahwa itu sulit sekali tetapi kami percaya bahwa kami mampu dalam nama Yesus.

Jadilah kehendakMu ya Allah, paksa kami untuk merespon dengan baik. Sebab kami ingin sampai pada tujuan yang Allah kehendaki, supaya benar kami layak menerima mahkota kehidupan daripadaMu. Didalam nama Tuhan Yesus. Amen.”

Biarlah kiranya kasih Tuhan menyertai kamu kemana pun kamu pergi dan semoga kesaksian ini menjadi inspirasi bagi kamu. God Bless You.

Sumber : jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Vin 24 November 2017 - 02:37:57

Pernikahan saya spt sudah diujung tanduk..saya sud.. more..

1 Answer

Ledo Kartono 22 November 2017 - 12:15:48

apa saja contoh kesombongan dalam religius

1 Answer

Mikey Oei 20 November 2017 - 21:25:50

Kenapa dalam Mat 27 : 44 tertulis berbeda dengan L.. more..

1 Answer


Herman Tan 24 November 2017 - 07:17:01
Tolong doakan sahabat saya joseph k yang mengalami... more..

Marusaha F S 18 November 2017 - 12:09:03
Minta bantu doa utk pekerjaan, dan agar hutang hut... more..

DEDEN SURYADI 16 November 2017 - 03:02:20
Sya minta dukungan doa untuk bisa memiliki rumah d... more..

Leticia 15 November 2017 - 11:34:48
Teman2 JC tolong doakan saya supaya dapat pekerjaa... more..

Banner Mitra Week  3


7335

advertise with us