Lori

Official Writer
1418


Sepekan belakangan, konflik Rohingya jadi topik utama yang terus diperbincangkan oleh masyarakat kita. Kasus ini jadi makin panas karena diaduk dengan isu agama. Menyedihkannya, banyak masyarakat kita yang terpancing dan mulai gelap mata menanggapi masalah yang dialami umat Muslim Rohingya Myanmar ini.

Sebagai bentuk pembelaan, sejumlah saudara setanah air kita rencananya akan menggelar pengepungan di seluruh kompleks bangunan bersejarah Budha, Candi Borobudur di Magelang pada Jumat, 8 September 2017. Mereka kabarnya merupakan sekelompok orang yang menamai diri alumni 212 yang hendak memberi dukungan lewat aksi damai peduli Rohingya di Masjid An Nuur Komplek Pemerintah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Menanggapi hal itu, Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla angkat suara lewat pernyataannya Selasa, 5 September 2017 kemarin. Dia mengingatkan bahwa duduk persoalan kasus Rohingya di Rakhine, Myanmar ini bukanlah hanya menyangkut persoalan agama. Melainkan persoalan multidimensi mulai dari unsur sejarah, ekonomi, politik serta agama.

“Ada 100 lebih masjid di Yangon, Myanmar, tidak ada masalah antara Buddha-Muslim. Jadi masalah Rohingya itu ada beberapa masalah, ada masalah sejarah. Sama dengan etnis Tamil di Sri Lanka, masalah politik juga. Tapi masalah agama ada juga, ekonomi,” ucapnya, seperti dikutip Kompas.com, Selasa (5/9).

Karena itu, Wapres mengimbau supaya masyarakat tidak buru-buru bereaksi dengan tindakan-tindakan yang gegabah. Hal ini penting diperhatikan supaya kasus semacam itu tidak memicu masalah baru serupa di tanah air.

“Seperti saya katakan, masalah Rohingya itu masalah setidaknya empat faktor masalah. Bukan hanya agama. Jadi ini kita harap jangan sampai konflik itu juga terjadi di Indonesia,” lanjutnya.

Himbauan wapres tentunya perlu didengarkan menyusul rencana aksi pengepungan Candi Borobudur di Magelang, yang sebagaimana kita tahu adalah bangunan Budha yang paling bersejarah di Indonesia.

Sementara sejumlah lembaga Islam seperti Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Gerakan Pemuda (GP) Ansor mengingatkan supaya masyarakat Indonesia perlu lebih jeli menanggapi kasus Rohingya dan tidak asal bertindak hanya karena alasan agama.

Ketua Umum Gerakan Pemuda (GP) Ansor, Yagut Cholil Qoumas dengan keras mengatakan kalau rencana pengepungan Borobudur hanyalah tindakan orang-orang yang mudah tersulut isu agama. Karena kasus Rohingya itu sesungguhnya tak ada sangkut pautnya dengan Indonesia.  

Jadi kalau aksi kepung Borobudur dan aksi-aksi lainnya masih terus dilanjutkan dengan alasan solidaritas atas nama agama, itu artinya masyarakat Indonesia masih belum dewasa dalam menanggapi masalah yang muncul. 

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Lawrence Fabian Jerangku 19 July 2020 - 23:26:45
Saya meminta doa kalian berserta isteri saya menga... more..

Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

advertise with us


7234

Kanan Agustus