Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
300


Minat adalah pintu besar untuk stimulasi pengembangan anak. Melalui hal-hal yang diminati, anak akan bisa melakukan sebuah hal dalam jangka waktu lama 
Contohnya anak-anak yang minat dalam musik, menyanyi dan komputer. Mereka cenderung akan suka berlama-lama depan komputer, memainkan alat musik seharian dan bernyanyi.

Antara Minat dan Bakat

Minat adalah perihal ketertarikan pada sebuah hal, sedangkan bakat adalah perihal keahlian atau kemampuan yang menghasilkan sesuatu.

Nah, minat biasanya dipengaruhi oleh lingkungan (sehingga kadang bisa berubah-ubah), sedangkan bakat adalah sebuah karunia dari Tuhan yang nggak dibuat-buat dan menetap.

Berbicara tentang minat sebagai pintu masuk stimulasi pengembangan anak, ada beberapa pertanyaan yang sering diajukan para orang tua:

  • Apa peran utama orangtua dalam pengembangan minat dan bakat?
  • Apa yang bisa dilakukan dengan minat anak?
  • Bagaimana kalau minat anak berubah?

Peran Orangtua dalam pengembangan minat dan bakat anak.

Peran utama orangtua dalam proses pengembangan minat dan bakat anak secara sederhana adalah menyediakan lingkungan yang benar dan tepat untuk pertumbuhan minat dan bakat anak.

1.  Memaparkan pada keragaman dunia

Karena jangkauan anak masih sangat pendek dan sempit, orang tua harus berperan memaparkan anak lewat berbagai pengalaman.

Tujuannya adalah agar memperluas wawasan anak dan membuka pintu ketertarikannya dan nggak terbatas dengan hal-hal yang ada dirumah saja.

Perjalanan traveling keluar kota merupakan salah satu cara memaparkan aneka hal yang ada didunia. Kita nggak pernah tahu apa yang menarik dan berkesan pada anak hingga dewasa bukan?

2. Memfasilitasi minat anak

Jika anak sudah menunjukkan minat pada hal tertentu, saatnya kita sebagai orang tua memfasilitasinya.

Contohnya musik. Kita bisa memfasilitasi anak dengan membeli alat musik yang disukai. Jika kondisi keuangan kita nggak sanggup, kita bisa menyekolahkan dia di sebuah les musik atau membawanya untuk ikut berlatih ke gereja sekalian terjun dalam pelayanan musik remaja atau anak sekolah minggu. “Menyelam sambil minum air.”

3. Mengapresiasi kegiatan anak

Sebuah hal yang disukai dan ditekuni anak sepatutnya mendapatkan apresiasi. Jika hasilnya belum maksimal dan bagus dalam kaca mata kita sebagai orangtua, sebaiknya kita memberi apresiasi dengan dorongan, perhatian, ide dan kreativitas , jangan langsung mengkritik alias mematikan inisiatif anak.

Kita harus memberikan apresiasi dengan tujuan memupuk minat supaya subur dan semakin semangat.

Apa yang bisa dilakukan orangtua dengan minat anak?

Selain memaparkan anak dengan kegiatan-kegiatan, kita juga harus melakukan beberapa hal :

1. Mengubah komsumsi ke produksi

Contohnya, jika anak biasanya mengkomsumsi dan menikmati acara TV, game, membaca dll, saatnya ganti dengan kegiatan yang memproduksi alias menghasilkan seperti bercerita, bernyanyi, presentasi, menulis dll.

2. Membahas dan memperdalam

Setelah orangtua melakukan hal diatas, saatnya orangtua memperdalam minat tersebut.

Contohnya membaca. Orangtua bisa mengajukan pertanyaan singkat, guna memperdalam apa yang dibaca oleh anak.

3. Memperkaya dengan kegiatan lain

Misalkan anak menyukai menulis, sebagai orang tua, kamu bisa memperkaya anak dengan menghubungkan kegiatan yang sesuai dengan minat. Misalkan membawanya ke acara seminar menulis, lomba menulis, membaca tips menulis dll.

Bagaimana kalau minat anak berubah?

Nah, pertanyaan yang sangat sering di ajukan oleh banyak orang tua. Kadang- kadang kita pusing dan galau dalam hal ini ya,  jadi hal pertama yang perlu diketahui, bahwa perubahan minat anak adalah hal yang wajar dan alami. Dan secara umum anak bersifat adaptif  alias gampang menyesuaikan diri dengan kondisi disekitarnya. Tugas orangtua adalah memanjakannya juga membatasinya tetapi dengan mengkomunikasikan dengan baik kepada anak. Proses ini merupakan bagian dari pendidikan mengenai empati orangtua kepada anak. Jadi jangan langsung pusing ya moms and dad.

Hal kedua, perubahan minat anak dapat menjadi pintu untuk proses belajar tentang negoisasi. Nah, kamu bisa membuat kesepakatan-kesepakatan bersama mengenai sesuatu kegiatan (minat). Misalnya kapan waktu bisa berganti atau apa syarat pergantian dan apa konsekuensi pergantian. Contohnya “Setiap weekend baru bisa beli mainan baru, senin-sampai jumat latihan musik atau ballet. Kalau bandel, nggak boleh beli mainan selama sebulan ya.” Bagaimana ?

Beberapa hal diatas cukup membekali kamu dan memberikan inspirasi dalam membantu anak untuk menyikapi minat dan bakatnya.

Namun jangan lupa, perhatikan minat yang dimiliki sang anak dan responi sesuai kebenaran seperti fiman Allah di  Amsal 22:6 : “Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu.”

Efesus 6:4:  “Dan kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan”

Semoga menginspirasi ya, jangan lupa bagikan kepada orangtua-orangtua diluaran sana. God bless you.

Sumber : Berbagai sumber/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:06:21

pemimpin

0 Answer

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:01:26

kepemimpinan

0 Answer

Sarah Ranee Pillay 21 September 2017 - 00:01:00

leadership

0 Answer


Yuriko Setiawan 20 September 2017 - 22:15:44
Shalom. Sy Yuriko & suami sy Andi Irawan di Bdg, m... more..

Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

blandina siahaan 17 September 2017 - 00:10:33
Syalom, tolong bantuan doanya ya, agar ekonomi kel... more..

Banner Mitra Week  3


7303

advertise with us