Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

1717387258563145

Official Writer
2468


Bekerja adalah sesuatu yang harus dilakukan oleh kita sebagai manusia. Allah sudah menetapkan manusia untuk hidup melakukan sebuah pekerjaan supaya bisa makan dan berkembang. Hal ini bisa kita lihat ketika Adam dan Hawa jatuh kedalam dosa , Tuhan berfirman demikian di Kejadian 3:17: “…karena engkau mendengarkan perkataan isterimu dan memakan makanan dari buah pohon, yang telah Kuperintahkan kepadamu:Jangan makan dari padanya, maka terkutuklah tanah karena engkau; dengan bersusah payah engkau akan mencari rezekimu dari tanah seumur hidupmu:”

Coba perhatikan kalimat “dengan bersusah payah engkau akan mencari rezekimu dari tanah seumur hidupmu.” Dan aku akan mengartikannya dengan “kamu nggak akan bisa apa-apa kalau nggak kerja karena uang adalah kunci hidup didunia.”

Baiklah, memang bisa saja kita hidup dengan belas kasihan orang, namun pertanyaannya ‘bukankah orang tersebut memberi kita makan karena uang dan kerja keras?’

Berarti bekerja sangat penting dan cukup penting bukan ? Lalu apa kaitannya dengan judul diatas?

Beberapa waktu yang lalu, saat aku chat dengan adikku, ada satu pembicaraan yang menarik darinya .

katanya, “aku udah nggak pernah komsel lagi ke tempat itu kak, soalnya mereka udah jarang pergi karena sibuk dengan urusan masing-masing – hampir beberapa bulan ini.”

Sontak penyataan itu membuat aku sedih dan merenung. Pasalnya mereka yang dimaksud adalah kakak-kakak rohaniku yang luarbiasa dan sangat menyemangati saat aku disana. Bahkan pertumbuhanku dan beberapa orang semakin sempurna karena melihat kisah hidup mereka dengan Tuhan.

Kali ini aku merasa ada yang berbeda karena kesibukan mereka yang entah sibuk apa saja.

Hal ini mengingatkan aku kepada kejadian Marta dan Maria dihadapan Yesus. Ketika itu, Yesus mendatangi Maria dan Marta.

Maria duduk dikaki Yesus sambil santai dan mendengarkan-Nya, sedangkan Marta sibuk kesana-kemari menyediakan makanan untuk orang-orang disana.

Lukas 10:39b: “Maria ini duduk dekat kaki Tuhan Yesus dan terus mendengarkan perkataan-Nya,”

Secara pemikiran , hal ini nggak adil dan ini nggak baik bukan? Marta sibuk melayani sedangkan Maria hanya duduk mendengar Yesus.

Pemikiran ini juga dialami oleh Marta , (ay40) menuliskan: “…sedang Marta sibuk sekali melayani, ia mendekati Yesus dan berkata:” Tuhan, tidakkah Engkau peduli, bahwa saudaraku membiarkan aku melayani seorang diri? Suruhlah dia membantu aku.”

Namun, coba kita lihat apakah pemikiran Yesus sama dengan pemikiran kita dan Marta?

Lukas 10:41 menuliskan: “Tetapi Tuhan menjawabnya:’ Marta,Marta engkau kuatir dan menyusahkan diri dengan banyak perkara, tetapi hanya satu saja yang perlu: Maria telah memilih bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil dari padanya.”

Nah, dari kisah ini Tuhan ternyata menekankan kepada kita bahwa penyembahan jauh lebih baik dibanding sibuk bekerja. Memang nggak ada yang salah dengan bekerja dan melayani, namun melebihi dari segalanya penyembahan sangat dinantikan oleh Allah.

Terlalu banyak kesibukan yang membuat kita jauh dari Tuhan akhir-akhir ini. Dari kisah ini, mari kita belajar memberi wkatu untuk kembali menyembah Allah kita yang besar. Bagaimana ?

Sumber : jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Wuritimur Febby 15 July 2018 - 19:49:36

Bekerja mengikuti mut

0 Answer

Khairul azman Azman 14 July 2018 - 23:16:37

Perancis

0 Answer

Nocalia Anggun Utami 14 July 2018 - 16:33:26

Bagaimana bebas dari hutang

0 Answer


Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Grace Natalia 2 June 2018 - 18:51:31
Shalom saya grace Saya mohon didoakan untuk diberi... more..

Banner Mitra Week  3


7188

advertise with us