Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
1954


Empat pelajar SMA yang telah menjalani proses seleksi sejak tahun lalu ini akhirnya beradu dalam ajang World Schools Debating Championship (WSDC) di Bali hingga tanggal 11 Agustus mendatang.

Mereka bersaing bersama lebih dari 50 negara lain dalam debat bertema “toleransi dan keberagaman”. Patut diancungin jempol bagi ke empat peserta ini, sebab mereka memiliki keberanian yang luar biasa sehingga terpilih untuk duduk di bangku debat tersebut dan mewakili Indonesia.

Mengingat Indonesia menjadi tuan rumah, kelihatannya debat ini cukup menegangkan karena peserta diharuskan berdebat dalam Bahasa Inggris. Mereka juga harus menampilkan sesuatu yang jauh lebih baik dari debat sebelum-sebelumnya.

“Debat ini menantang dan menegangkan dan kita selalu di tuntut untuk lebih baik dari penampilan-penampilan sebelumnya,” ujar Nicholas Christanto, salah satu perwakilan Indonesia di WSDC ini.

Tentu untuk mengikuti ajang ini, Nicholas serta ketiga siswa lainnya yaitu Ngurah Gede Satria Aryawangsa, Gracesenia Cahayadinata, dan Stephanie Elizabeth Purwanto harus mempersiapkan diri sebaik mungkin. Mereka harus banyak membaca dan berlatih debat dalam bahasa Inggris dengan pedebat yang lebih senior- yaitu mahasiswa dari Universitas Indonesia (UI) dan Institut Teknologi Bandung (ITB).

Persiapan mereka salah satunya adalah rutin membaca berita Internasional seperti membaca majalah terkenal dunia, The Economist dengan topik seputar politik, sejarah hingga konflik timur tengah.

Untuk sampai pada puncak ini sendiri tentu tidaklah gampang, mereka berempat merupakan siswa terpilih dari sekian banyak siswa di Indonesia sebagai perwakilan. Patut di dukung dan diberi support.

Namun ternyata yang mengagetkan adalah artikel kiprah mereka di laman Facebook Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan RI malah di respons nyinyir oleh sejumlah pengguna. Miris sekali, bukankah seharusnya ini menjadi sebuah kebanggaan anak-anak Indonesia karena berani maju untuk memperkenalkan negaranya?

Junaedi Rechan misalnya mengatakan “Apa yang diharapkan dan dibanggakan dari TUKANG DEBAT?”

Lainnya malah menyoroti pakaian yang dikenakan peserta pada foto tersebut. “Benerin pakaiannya.” kata Sudadi Allio Alliya. “Anda berdebat mewakili negara sedangkan pakaian Anda saja layak diperdebatkan,” tulis Fachri Noer.

Tim pelajar Indonesia mengaku cukup kecewa dengan berbagai komentar ini. Bagaimana tidak? Peserta ini sedang berupaya belajar dan berlatih untuk membawa nama Indonesia tetapi mereka harus diserang dengan beragam komentar negatif. Bukannya mendapat dukungan dan motivasi, mereka malah mendapat olokan yang menyakitkan.

“Sangat disayangkan, kita hidup di komunitas di mana seseorang bisa menghakimi orang lain dan menilai seperti apa orang lain itu dengan bagaimana orang itu berdandan”, kata Nicholas.

“Kita cukup kecewa karena mereka tidak bisa melihat bahwa dalam acara lain, cultural night (misalnya) kita pakai kebaya, dan di sesi debat, kita pakai batik. Itu yang mereka tidak liat dan menafsirkan berdasarkan satu gambar,” kata Stephanie mengungkapkan kekecewaannya.

Stephanie juga menambahkan bahwa komentar-komentar semacam ini justru alasan mengapa anak-anak muda butuh banyak berlatih debat, karena debat bisa membuat pikiran lebih terbuka.

“Di Indonesia debat masih dalam proses perkembangan, tapi di dunia Internasional debat sangat dihargai. Kami mencoba daftar ke beberapa universitas Amerika dan mereka sangat tertarik dengan (kegiatan) debat (kami). Karena debater nbsp;itu punya kemampuan pemikiran kritis, tidak hanya pintar baca buku tetapi bisa menganalisa,” tambah Gracesenia.

Meresponi komentar-komentar negatif di atas, Rizal Kuddah seorang supervisor seleksi WDSC regional provinsi Jawa Timur kepada BBC Indonesia mengungkapkan kekesalannya. “(Saya) sakit hati dan tidak terima anak didik saya di komentari seperti itu. Proses (seleksinya) panjang dan berat. Kalau tidak baca materi (debat) itu sama dengan bunuh diri. Mereka harus baca jurnal internasional dengan banyak topik dari makro ekonomi sampai kajian timur tengah.”

Nicholas dan Stepahine juga menjelaskan bahwa debat ini bukan debat guna menjatuhkan dan menjelekkan satu sama lain, tetapi berargumentasi guna saling membuka wawasan satu sama lain.

“Memahami bahwa kita tidak selamanya benar, kita harus selalu membuka diri untuk analisa baru, perspektif baru. Kita tidak bisa kekeh merasa bahwa kita paling benar”, kata Nicholas.

Sangat disayangkan jika anak-anak Indonesia masih termakan oleh pemikiran yang menjerumuskan bangsa ini kepada ketidakmajuan.

Alangkah baiknya dipikirkan dulu dan dicari tahu sebelum kita mengomentari dengan bahasa yang menunjukkan kebodohan sendiri.

Indonesia adalah negara demokrasi yang bebas berpendapat, tetapi apakah pendapat kita itu menjatuhkan orang lain atau justru mendukung kerja keras orang lain, itu patut dipikirkan.

 

Sumber : BCC Indonesia/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Lisna Hertaty 12 December 2017 - 04:14:00

selamat pagi bpk/ibu/sdra/i terkasih, saat ini per.. more..

0 Answer

Dedi Kusuma 11 December 2017 - 23:30:00

Dalam menyimpulkan hasil interaktif dapat mengguna.. more..

0 Answer

Meylia Agatha 11 December 2017 - 22:38:16

Doa puasa

0 Answer


sod 11 December 2017 - 19:07:09
tolong doakan saya. saya saat ini terlilit hutang ... more..

Rusli Liwang 11 December 2017 - 14:05:19
Tolong doakan Pernikahan saya yang baru seumur jag... more..

Veronica 10 December 2017 - 04:16:41
Shalom, Saya mohon bantuan doa nya, saya adalah se... more..

Risma warisman 8 December 2017 - 20:58:04
Mlm bapak ibu mohin dulungam doanya... saya sangat... more..

Banner Mitra Week 2


7334

advertise with us