Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
2395


Delapan gereja di Baghdad ditutup secara permanen sejak meningkatnya jumlah pengungsi Irak beberapa tahun belakangan ini. Penutupan gereja yang kebanyakan merupakan gereja Katolik ini dimulai sejak awal tahun lalu.

Penurunan jumlah jemaat gereja-gereja di Baghdad memang sudah terjadi sejak tujuh tahun terakhir. Padahal sejak abad ke-21, jumlah umat Kristen di Irak telah mencapai 10 persen. Namun sejak mencuatnya perang Irak di tahun 2003-2007, hampir sekitar 40 persen orang-orang Kristen akhirnya meninggalkan negara itu.

Lembaga Kristen Internasional, sebuah lembaga pelayanan yang melayani kaum teraniaya, secara berkala mencatat penurunan ini dan menemukan adanya tiga tahapan pengungsian besar-besaran Kristen Irak. Pertama dimulai sejak tahun 2005-2007, lalu disusul pengungsian besar-besaran saat penyerangan terhadap gereja oleh kelompok teroris pada tahun 2010. Yang ketiga terjadi sejak kehadiran kelompok teroris ISIS di Dataran Niniwe pada tahun 2014 silam.

Peristiwa ketika terjadinya konflik sektarian antara kelompok Muslim Sunni dan Syiah saat pemindahan mantan pimpinan teroris Saddam Husein, umat Kristen Irak bahkan menjadi sasaran kedua belah pihak.

“Pada awal tahun 2006, kami secara paksa meninggalkan rumah kami karena kami membawa sebuah amplop yang berisi ancaman yang katanya, “Kalian harus pergi dalam waktu 48 jam, yang harus kalian bawa adalah pakaian, kalau kedapatan membawa yang lainnya kami akan membunuh kalian.”ucap Seza, seorang pria asal Irak.

Sementara Sargo, warga Irak lainnya, menyampaikan kalau di masa-masa konflik di Irak, menyaksikan mayat-mayat bergelimpangan setiap hari adalah hal yang lazim terjadi setiap harinya. “Anak laki-laki kami sering tidur di rumah teman atau kerabat mereka karena pada tahun 2005, kalau sudah lewat dari pukul 6 sore, kemungkinan besar kamu akan dibunuh saat mereka datang ke rumah atau kalau beruntung kamu bisa lolos jika menemukan jalan yang diblokir. Sebuah gerbang pemeriksaan kelompok ISIS didirikan hanya sekitar 20 meter dari rumah kami pada Januari 2006,” ucap Sargon.

Ancaman-ancaman brutal lainnya juga kerap mereka terima. Ada kalanya mereka menemukan alat peledak dipasang di pintu rumah warga. Sering pula mereka menyaksika ledakan-ledakan terjadi tepat di depan mata mereka.

Peristiwa paling mengerikan bagi warg Irak terjadi pada tahun 2010. Saat itu, enam anggota kelompok ISIS menyerang Gereja Katolik Sayedat al-najat di Baghdad. Saat pasukan keamanan Irak tiba, para pelaku akhirnya meledakkan diri di dalam gereja dan menyebabkan 58 orang tewas sementara sebagian lainnya luka-luka.

“Kami telah kehilangan sebagian dari jiwa kami. Takdir kami, tak seorang pun yang mampu berkata-kata soal itu,” terangnya.

Saat ini hampir sebagian besar wilayah Irak memang dikuasai kelompok teroris ISIS. Wilayah-wilayah itu bahkan kita telah banyak ditinggalkan oleh warga setempat. Banyak diantaranya yang kemudian mengungsi ke negara-negara Eropa seperti Prancis, Jerman, dan Turki. 

Sumber : Christiantoday.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Barrydonald 19 October 2018 - 09:07:23

Tritunggal

0 Answer

Hanny Najoan 19 October 2018 - 08:31:06

Bisa dapat wanya terima kasih

0 Answer

Hanny Najoan 19 October 2018 - 08:23:48

Wa dimana

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week 2


7273

Konselor