Share this article :

Apa yang Ibu Teresa Ajarkan Padaku Tentang Kasih

 Thu July 13th, 2017
 3132

Artikel ini ditulis oleh :

Noyanta Lumban Gaol

Contributor
 

Apa yang Ibu Teresa Ajarkan Padaku Tentang Kasih Sumber : https://www.pinterest.com/ballotte/quote

Sebab seluruh hukum Taurat tercakup dalam satu firman ini, yaitu: "Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri!Tetapi jikalau kamu saling menggigit dan saling menelan, awaslah, supaya jangan kamu saling membinasakan. (Galatia 5: 14-15)

Jari-jariku sibuk bergulir melihat setiap postingan Pinterest saat aku membaca kutipan dari Ibu Theresa ini: "Jika Anda menilai orang, Anda tidak punya waktu untuk mengasihi mereka." Aku membacanya dan berpikir, 'kutipan bagus'. Aku bahkan mem-posting foto itu di Facebook. Lalu aku membiarkannya.

Sejak itu aku mulai berdoa, "Tuhan, tunjukkan kepadaku bagaimana mengasihi" dan dari sejak itu pula, Tuhan telah mengungkapkan bagian-bagian dari hati dan pikiran saya yang perlu diubah.

Beberapa hari kemudian, saya melihat seorang gadis menggaruk kepalanya dan saya bertanya-tanya, "Mengapa dia memilih gaya rambut itu? Itu tidak ada artinya baginya." Lalu pikiran itu melintas di kepala saya, 'jika kamu menilai dia, kamu tidak bisa mengasihinya.' Aku melihat lagi pada gadis di seberang ruangan dariku - orang asing - aku tidak pernah tahu namanya. Aku melirik kearahnya dan berdoa, "Maaf, Tuhan, tolong aku untuk melihatnya seperti Engkau melihatnya."

Seiring berlalunya waktu aku menemukan bahwa aku tidak dapat menyingkirkan pengalaman ini dari pikiranku. Aku memikirkan semua waktu aku menilai orang lain. Dalam. Setiap. Hari.

Setiap kali aku bertemu seseorang, pikiran baru melintas di kepalaku seperti, 'Mengapa dia memakainya?' Atau 'Siapa yang akan mengatakan itu?' Atau beberapa kali ketika aku berkumpul dengan teman-teman dan sedang membicarakan orang lain. Seperti, "Tidak heran jika orang tersebut tidak kehilangan berat badan, kamu lihat apa yang mereka makan." Atau "Apakah kamu mendengar apa yang dia lakukan?" Kata-kata tersebut dapat menjadi penghalang untuk mengasihi orang lain. Kadangkala kita juga dapat begitu sibuk mencoba mencatat apa yang akan kita lakukan secara berbeda sehingga kita tidak sempat tersenyum dan menyapa.

Saya mengingat kembali semua ayat Alkitab yang dapat saya ingat tentang kasih, "Kasihilah sesamamu seperti kamu mengasihi dirimu sendiri."

Aku mencarinya di dalam pesan Injil: "Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri! Tetapi jikalau kamu saling menggigit dan saling menelan, awaslah, supaya jangan kamu saling membinasakan"Itu adalah tindakan kebebasan sejati. Jika kamu saling membenci dan menjatuhkan satu sama lain, hati-hati dalam waktu singkat kamu akan saling menghancurkan, dan kemana kebebasanmu yang berharga?

Saya membacanya lagi, dan sadar, menghakimi tidak hanya membatasi kasih, tapi juga membunuh kasih.

Jadi saya menambahkan doa saya, "Tuhan, tunjukkan kepadaku bagaimana mengasihi dan bantu aku melihat orang lain dengan mata-Mu."

Setiap kali datang pemikiran untuk menilai orang lain, pikiranku teringat kata-kata Ibu Theresa, "Jika Anda menilai orang, Anda tidak punya waktu untuk mengasihi mereka."Dan perlahan saya berubah, perlahan saya menemukan lebih banyak waktu untuk mengasihi.

Renungkanlah, pikirkan saat ketika kamu merasa dihakimi. Apakah ada ruang untuk merasa dikasihi oleh orang itu?

“Jangan kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi.  Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu. Mengapakah engkau melihat selumbar di mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu tidak engkau ketahui? Bagaimanakah engkau dapat berkata kepada saudaramu: Biarlah aku mengeluarkan selumbar itu dari matamu, padahal ada balok di dalam matamu.  Hai orang munafik, keluarkanlah dahulu balok dari matamu, maka engkau akan melihat dengan jelas untuk mengeluarkan selumbar itu dari mata saudaramu.”  ~ Matius 7:1-5

Tulisan ini adalah kontribusi dari visitor Jawaban.com, Anda juga dapat berbagi dan menjadi berkat dengan berbagi kisah inspiratif, kesaksian, renungan, pendapat Anda tentang isu sosial atau berita yang terjadi di lingkungan dan gereja Anda dengan menguploadnya langsung melalui fitur Berani Bercerita di Jawaban.com, info lebih jelas KLIK DISINI.


Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Jonathan Stanlie 21 July 2017 - 11:56:55
Teman - teman, Saya bersama pasangan saat ini sed... more..

ElizaBeth Lokaputra 18 July 2017 - 21:47:30
Rekan seiman saya minta didoakan untuk 1.mendapat... more..

Jimmy Sumampouw 17 July 2017 - 05:02:06
Teman-teman tolong bantu saya dalam doa dimana tan... more..

Tiarma 16 July 2017 - 22:38:02
Mohon dukungan doa agar saya bisa mendapatkan peke... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Kunci Tetap Teguh Dalam Tekanan
Kunci Tetap Teguh Dalam Tekanan
Sudah bukan rahasia lagi artis-artis cantik yang punya kebiasaan posting foto-foto selfie di media s...