Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
4814


Media pemberitaan Manado, mengabarkan bahwa beberapa wilayah di Sulawesi Utara (Sulut) diserbu dengan perceraian massal. Sebagaimana disampaikan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sitaro, melalui Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil), para pasangan yang hendak bercerai merupakan pasangan suami istri yang sudah lama berpisah dan tidak pernah lagi mengetahui keberadaan masing-masing.

Disdukcapil menyampaikan kasus perceraian inipun mulai menyeruak setelah pihaknya berencana mengelar nikah massal di sejumlah wilayah sebagai solusi untuk membasmi penyakit kumpul kebo warga setempat.

Karena itulah, Disdukcapil menetapkan syarat utama bagi pasangan yang mau ikut dalam program kawin massal harus terlebih dahulu bercerai dengan pasangan sebelumnya.

“Jadi benar ini awalnya merupakan program kawin massal. Namun, peserta yang akan mengikuti kawin massal ini, masih tercatat secara hukum sebagai pasangan lain. Untuk itu, kami meminta harus dilampirkan surat cerai. Sebab tidak mungkin kami menikahkan pasangan-pasangan ini tanpa ada surat resmi,” ucap George Bawole, Kadis Dukcapil Kepulauan Sitaro, Sulut.

Dengan cara ini, pemerintah yakin bisa mencegah kasus kumpul kebo yang begitu marak terjadi di sberbagai wilayah di Sulut.

Pandangan Alkitab Soal Pernikahan

Dalam sejumlah artikel yang sudah ditulis oleh Jawaban.com mengenai pernikahan dan perceraian, kita tahu pasti bahwa kebenarannya adalah Tuhan membenci perceraian dan tidak membenarkan pernikahan kembali bagi pasangan bercerai.

Hal ini sangat jelas disampaikan dalam beberapa kutipan ayat Alkitab sebagaimana ditulis dalam:

Ulangan 24: 1-4

“Apabila seseorang mengambil seorang perempuan dan menjadi suaminya, dan jika kemudian ia tidak menyukai lagi perempuan itu, sebab didapatinya yang tidak senonoh padanya, lalu ia menulis surat cerai dan menyerahkannya ke tangan perempuan itu, sesudah itu menyuruh dia pergi dari rumahnya, dan jika perempuan itu keluar dari rumahnya dan pergi dari sana, lalu menjadi isteri orang lain, dan jika laki-laki yang kemudian ini tidak cinta lagi kepadanya, lalu menulis surat cerai dan menyerahkannya ke tangan perempuan itu serta menyuruh dia pergi dari rumahnya, atau jika laki-laki yang kemudian mengambil dia menjadi isterinya itu mati, maka suaminya yang pertama, yang telah menyuruh dia pergi itu, tidak boleh mengambil dia kembali menjadi isterinya, setelah perempuan itu dicemari…..”

Matius 19: 4-6, 8

“Jawab Yesus: "Tidakkah kamu baca, bahwa Ia yang menciptakan manusia sejak semula menjadikan mereka laki-laki dan perempuan? Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia."....Tetapi Aku berkata kepadamu: Barangsiapa menceraikan isterinya, kecuali karena zinah, lalu kawin dengan perempuan lain, ia berbuat zinah."”

Maleakhi 2: 16

“Sebab Aku membenci perceraian, firman TUHAN, Allah Israel--juga orang yang menutupi pakaiannya dengan kekerasan, firman TUHAN semesta alam. Maka jagalah dirimu dan janganlah berkhianat!”

Sementara itu, Rasul Paulus memberikan penegasan kepada ajaran Yesus soal perceraian dalam 1 Korintus 7: 15. Di ayat ini Paulus mengatakan bahwa seorang istri beriman yang menikah dengan suami yang tidak percaya bisa saja mengambil langkah bercerai apabila suaminya ternyata memperlakukan sang istri dengan sesuka hati, dicelehkan atau mendapatkan kekerasan fisik. Demi keselamatannya, sang istri memiliki hak untuk meninggalkan suaminya itu. Dan kecuali karena alasan ini, Tuhan sama sekali tidak membenarkan adanya perceraian termasuk dengan alasan ketidakcocokan, kurangnya cinta atau bahkan perbedaan karir. Perceraian yang dilatarbelakangi karena ingin menikah lagi dengan orang lain bahkan tidak dibenarkan bagi orang beriman.

Karena itulah Tuhan tidak main-main terhadap sebuah pernikahan. Dia merancangkan pernikahan sesuai dengan ketetapan bahwa hendaknya orang-orang beriman menikah dengan sesama yang beriman. Karena tak mungkin bagi terang untuk bersatu dengan gelap (2 Korintus 6: 14).

Ketetapan inilah yang harusnya disampaikan dengan pemahaman yang benar kepada orang-orang muda, termasuk kita, bahwa pernikahan itu adalah untuk sekali seumur hidup. Pernikahan ini harus tetap dipertahankan, bukan dengan sesuka hati bisa dipisahkan kapanpun mereka mau.

“Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia."” (Matius 19: 6)

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Heny muni Muni 22 August 2017 - 14:12:31

ketika saya mengumuli suatu persoalan terkadng say.. more..

0 Answer

Darien E 22 August 2017 - 11:08:24

Bagaimana cara mendengar suara Tuhan? Apakah suara.. more..

1 Answer

bagusp 22 August 2017 - 09:54:46

Siapakah Yesus itu,,?

1 Answer


charles tamaela 21 August 2017 - 17:06:34
Syallom Saya charles tamaela Sedang dlm pergumulan... more..

Jimmy Sumampouw 21 August 2017 - 04:19:39
Saya kemasukan roh halus dalam tubuh saya dan roh ... more..

Franche Monay Manullang 15 August 2017 - 10:44:33
Syalom Bpk/Ibu. saya mohon dukungan doa, agar agar... more..

Tuliswan Pedro 15 August 2017 - 02:38:44
Tolong doakan agar karya SASTRA Fabel saya diterbi... more..

Banner Mitra Week  3


7289

Banner Mitra Week  3