Share this article :

Jangan Pernah Membaca Alkitab Kalau Hanya Sekadar Ingin Tahu!

 Fri June 23rd, 2017
 4269

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

Jangan Pernah Membaca Alkitab Kalau Hanya Sekadar Ingin Tahu! Sumber : omflit.com

John Piper berkata, “Saya sudah menghabiskan hampir seluruh masa hidup saya untuk mendorong orang lain mengejar kepuasan tertinggi mereka dalam Tuhan. Saya berpendapat bahwa menyelamatkan iman kepada Yesus Kristus tidak hanya menghasilkan buah sukacita saja, tapi lebih dalam lagi, itulah jenis sukacita kita. Teguh berakar pada iman berarti merasa puas dengan segala sesuatu di dalam Tuhan Yesus.”

Sebagaimana teladan hidup yang dilakukan seorang pejuang doa dan sosok yang penuh belas kasihan seperti George Muller, John Piper juga berusaha melakukan hal yang sama. Salah satu ucapan George Muller yang paling berkesan baginya adalah saat dia menyampaikan bahwa, “Saya melihat lebih jelas dari sebelumnya, bahwa bisnis pertama dan paling utama yang harus saya hadiri setiap hari adalah supaya memiliki jiwa yang bahagia di dalam Tuhan.”

Inilah yang membuat seorang John Piper berpikir soal cara bersukacita dan menikmati hadirat Tuhan. Salah satunya adalah membaca Alkitab bukan sekadar mencari informasi atau ingin tahu saja tapi lebih daripada itu. Berikut beberapa hal yang dia anjurkan.

1. Paham betul maksud firman Tuhan

Membaca Alkitab harus menghasilkan manfaat yang baik kepada jiwa dan pikiran. Karena itu bacalah Alkitab dengan tekun supaya bisa menemukan pemahaman yang tepat sebelum kita menafsirkan sendiri soal arti ayat yang kita baca. Ibaratnya, kita harus kenal dulu siapa Tuhan itu sebelum kita bisa mengasihi Dia. Jadi, perlu ditekankan sekali lagi bahwa membaca Alkitab bukan hanya sekadar untuk melihat tapi kita juga harus bisa menikmatinya.

2. Jangan menafsirkan firman Tuhan dengan intelektulisme atau emosional semata

Intelektualisme dan emosionalisme seperti pedang bermata dua. Bisa bermanfaat dan bisa juga menyesatkan. John Owen pernah berkata bahwa emosi hati harus berakar dan dibentuk oleh kebenaran yang berasal dari firman Tuhan.

Ketika hati kita dicengkeram oleh doktrin yang dibentuk di dalam pikiran, maka kita membutuhkan pengertian yang benar baik melalui pikiran dan perasaan melalui pemahaman soal firman Tuhan. Kita mungkin bisa berdiskusi di dalam pikiran kita sendiri, melontarkan opini-opini dan ide yang cemerlang, tapi jika hal itu tidak bersumber dari cara pandang Tuhan sendiri maka itu hanya akan menjadi sekadar cara pandang manusia saja.

3. Membaca sembari menikmatinya

Kita mencari kebenaran melalui Alkitab supaya kita bisa menikmati kemuliaan Tuhan. Kita membaca Alkitab karena kita ingin menjadi sosok yang penuh kasih. Tapi tujuan utama dari membaca Alkitab bukan hanya itu saja, kita membaca Alkitab supaya kita tumbuh dalam sifat kebenaran firman Tuhan. kita membaca Alkitab supaya kita bisa menikmatinya.

4. Menikmati semua isi Alkitab baik yang tidak menyenangkan maupun yang menyenangkan

Tuhan tidak hanya menggunakan emosi yang menyenangkan sebagai tanggapan untuk menunjukkan kemuliaan-Nya. Tapi Tuhan juga memakai emosi yang menyakitkan, seperti ketika sejumlah ayat di dalam Alkitab menyebutkan Allah itu murka, marah dan sebagainya. Tuhan memakai baik hal yang menyakitkan dan juga menyenangkan untuk mendisiplinkan kita bahkan ketika kita berdoa, Dia tak segan-segan untuk menghukum kita hanya supaya kita tidak lagi jatuh dalam dosa.

Mungkin selama ini kamu masih punya kebiasaan memilih-milih pasal atau ayat Alkitab yang harus kamu baca, itu bukanlah pilihan yang tepat untuk belajar tentang kebenaran firman Tuhan. Tapi bagaimana kita konsisten membaca semua isi Alkitab, itulah yang paling penting.

5. Bacalah dengan penuh gairah

Membaca Alkitab bukan hanya untuk melihat kemuliaan Tuhan saja. Tidak juga hanya sekadar belajar dan mengetahui atau mengumpulkan informasi. Tapi bacalah dengan satu gairah yang besar bahwa firman Tuhan akan memberikanmu sesuatu yang lebih besar dari itu. Misalnya, bahwa kebenaran itu pada dasarnya menyakitkan sebagaimana Tuhan menyebutkan bagaimana bayi-bayi di sembelih di Betlehem (Matius 2: 16). Tentu saja kita akan merasa marah dan sedih dengan hal itu. Tapi demikianlah semua kebenaran itu jelas-jelas terungkap di dalam Alkitab.

Sumber : John Piper/Desiringgod.org

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Humble Man 25 July 2017 - 00:12:21
Dear all, saya minta tolong dibantu doa untuk supa... more..

Roxel Christiancen 24 July 2017 - 08:11:01
Shalom teman teman. Saya mempunyai suatu permasala... more..

Jonathan Stanlie 21 July 2017 - 11:56:55
Teman - teman, Saya bersama pasangan saat ini sed... more..

ElizaBeth Lokaputra 18 July 2017 - 21:47:30
Rekan seiman saya minta didoakan untuk 1.mendapat... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Doa yang Dijawab Tuhan
Doa yang Dijawab Tuhan
Pertengahan tahun adalah musim penerimaan siswa baru di setiap jenjang pendidikan. Antusiasme dirasa...