Share this article :

Kisah 4 Pasangan di Kitab Kejadian Ini Ajarkan Bahwa Tak Ada Pasangan yang Sempurna

 Mon June 12th, 2017
 6389

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

Kisah 4 Pasangan di Kitab Kejadian Ini Ajarkan Bahwa Tak Ada Pasangan yang Sempurna Sumber : kasra.co

Kita patut prihatin bahwa di jaman sekarang ini tingkat perceraian atau perpisahan dalam kehidupan pernikahan semakin tinggi. Bahkan sebagian diantaranya adalah pasangan Kristen yang jelas-jelas menyadari kalau perceraian sama sekali tidak diperbolehkan. Tapi tahukah kamu kalau persoalan pernikahan ini tidak terlepas ketidaktahuan soal bagaimana merawat hubungan dengan baik. Bagaimana cara bersikap dan memperlakukan pasangan dengan tepat.

Nah, buat semua pasangan yang sudah menikah ada baiknya kalau mulai belajar soal membangun hubungan pernikahan yang kuat dan langgeng lewat kisah 4 pasangan yang dituliskan dalam kitab Kejadian ini:

1. Adam

“Manusia itu memberi nama Hawa kepada isterinya, sebab dialah yang menjadi ibu semua yang hidup.” (Kejadian 3: 20)

Biasanya memberikan nama kepada seseorang adalah hak orang tua kepada anak. Tapi bagi Adam, si manusia pertama itu, dia sendirilah yang memberikan nama kepada istrinya, Hawa. Dia memilih nama terindah yang mewujudkan takdirnya yaitu ibu dari segala makhluk. Kita tahu meskipun pada akhirnya Hawa mengacaukan segalanya dan bahkan mereka harus diusir dari Taman Eden setelah kejatuhan ke dalam dosa, Adam tetap tidak mengubah nama itu. Adam sama sekali tidak menghitung-hitung kesalahan yang diperbuat istrinya itu, tapi dia tetap mengharapkan segala yang baik terjadi sesuai dengan takdir dan rencana Tuhan.

Ya, kita semua pasti pernah melakukan kesalahan dalam pernikahan, baik itu pasangan kita yang mengecewakan atau sebaliknya. Karena itu, sangat dibutuhkan sikap mengampuni dan melupakan. Jangan pernah memendamnya dan mengutuki pasangan sesuai dengan perbuatannya. Sebaliknya, ucapkanlah segala hal-hal baik tentang dia sesuai dengan ketetapan Tuhan kepada setiap orang.

2. Nuh

“Masuklah Nuh ke dalam bahtera itu bersama-sama dengan anak-anaknya dan isterinya dan isteri anak-anaknya karena air bah itu.” (Kejadian 7:7)

Hidup kita memang akan dipenuhi dengan segudang sibukan. Tiada hari tanpa bekerja, menekuni hobi, pergi ke gereja, pelayanan dan sebagainya. Saat kita mulai terhanyut dalam kesibukan itu, maka perlahan-lahan kita akan lupa bahwa kita sudah menikah dan memiliki tanggung jawab untuk membahagiakan pasangan dan anak-anak. Tuntutan dunia yang semakin tinggi, memang tidak akan membuat kita berhenti. Kita malah mungkin akan semakin ditarik menjadi pribadi terdepan dan mementingkan ambisi dan keegoisan diri. Tapi, ingatlah bahwa Nuh sendiri, di tengah kesibukannya dalam melayani Tuhan dia tetap mengingat bahwa keluarga itu penting. Ambil waktu untuk sekadar menikmati hari-hari bersama pasangan atau keluargamu.

3. Abraham

“Tetapi pada waktu malam Allah datang kepada Abimelekh dalam suatu mimpi serta berfirman kepadanya: "Engkau harus mati oleh karena perempuan yang telah kauambil itu; sebab ia sudah bersuami."” (Kejadian 20: 3)

Kisah Abraham dan Abimelekh memberitahu kita bahwa Tuhan juga berjuang atas sebuah pernikahan. Abraham memang harusnya sudah belajar lewat kesalahan pertamanya yang dengan ceroboh memberikan isterinya kepada pria lain (Kejadian 12: 10-20). Tapi Tuhan memang tidak membiarkan Abimelekh mengacaukan rencana-Nya atas Abraham dan Sara. Tuhan berjuang atas pernikahan pasangan ini bahkan jika Abimelekh harus dibunuh. Sama seperti perjuangan terhadap pasangan ini, Tuhan juga akan memperjuangkan pernikahan kalian dengan belajar untuk tetap setia satu sama lain.

4. Lea

“Mengandung pulalah ia, lalu melahirkan seorang anak laki-laki, maka ia berkata: "Sekali ini aku akan bersyukur kepada TUHAN." Itulah sebabnya ia menamai anak itu Yehuda. Sesudah itu ia tidak melahirkan lagi.” (Kejadian 29: 35)

Lea adalah istri Yakub yang terpaksa dinikahi untuk bisa menikahi adiknya nan cantik Rahel. Kita tahu bahwa sepanjang perjalanan pernikahan Lea dan Yakub, dia sama sekali tidak pernah dicintai sebagai seorang wanita. Bahkan walaupun dia sudah melakukan segala cara supaya tampak menarik, Yakub tetap saja tidak tertarik kepadanya.

Meksi begitu, dia tetap menghormati sang suami dan memperlakukannya dengan hormat. Dia baik dan pekerja keras. Tapi Tuhan mengasihi Lea, sehingga dia dianugerahi banyak keturunan. Lewat anak-anak yang dia berikan untuk Yakublah dia menyadari bahwa kelebihannya terletak pada anugerah Tuhan atas buah kandungannya. Baginya, tak masalah jika suaminya tak mencintainya. Yang penting Tuhan telah memberikatinya dengan cara yang benar-benar berbeda.

Dari kisah-kisah pasangan di atas, kita tahu bahwa tidak ada pasangan yang bisa memenuhi semua kebutuhan kita. Satu-satunya yang bisa memenuhinya hanyalah Tuhan. Karena cinta-Nya untuk kita, Dia telah melayakkan kita sekalipun kita sama sekali tidak pantas menerimanya. 

Sumber : Crosswalk.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Margareta Cahyo 26 June 2017 - 21:41:30
Selamat Malam Jawaban.com sungguh malam ini , Tuh... more..

Andry Randa 22 June 2017 - 18:41:49
Terpuji namamu ya Alllah atas segala penyertaan hi... more..

Harvey Jeremy 22 June 2017 - 00:20:39
Salam sejahtera untuk saudara semua, kiranya Tuhan... more..

Bryan inzaghi 16 June 2017 - 20:43:01
Sekarang aku ingin mendaftar ke sekolah negri yg k... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Menggunakan Alat Ukur Berkat Tuhan untuk Mencapai Kesuksesan
Menggunakan Alat Ukur Berkat Tuhan untuk Mencapai Kesuksesan
Tidak ada satu orang pun di dunia ini yang tidak menginginkan kesuksesan. Bahkan......