Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Contributor
2534


“TUHAN adalah penyayang dan pengasih, panjang sabar dan berlimpah kasih setia. (Mazmur 103: 8)” Ya, Tuhan adalah pribadi penyabar. Kesabaran-Nya lah yang membuat kita mendapat kesempatan untuk memperoleh pengampunan atas dosa-dosa kita. Tanpa kesabaran-Nya tidak akan pernah bisa diampuni atas semua dosa-dosa kita.

Untuk membantu kita memahami dan melihat kesabaran Tuhan atas hidup kita, mari melihat beberapa contoh tokoh Alkitab yang menjalani kehidupannya yang kerap jatuh bangun dalam dosa.

1. Gomer (Hosea 1-3)

Gomer adalah seorang wanita yang berasal dari latar belakang pelacur (baca kisahnya dalam Hosea 1: 2-3). Tentu saja penilaian orang kepada Gomer benar-benar buruk. Dia adalah pribadi yang nggak hidup kudus, sesuai dengan perintah Tuhan bahwa kita harusnya menjaga kekudusan hidup dan menjauhkan diri dari kecemaran. Meski hidupnya terbilang kacau, namun Tuhan tetap memandang seorang Gomer pribadi yang berharga. Tuhan pun memerintahkan nabi Hosea untuk menikahi Gomer yang adalah seorang ‘pelacur’. Hal ini Dia lakukan sebagai cerminan dari penghianatan bangsa Israel  terhadap Tuhan.

Meskipun Gomer sudah memberikan Hosea anak, tapi dia tetap saja kembali ke masa lalunya yang kelam sebagai pelacur (baca Hosea 2: 5). Meski begitu, Hosea yang sudah dihianati tetap saja setia kepada firman Tuhan dan menerima istrinya itu dengan tulus (Hosea 3: 1-2). Tindakan Hosea ini menjadi gambaran tentang bagaimana Tuhan tak pernah lelah menerima skita manusia yang rentan terjatuh dalam dosa (Hosea 2: 19-20).

2. Yunus (Yunus 1-4)

Siapa yang nggak kenal sama sosok Yunus? Kisah ketidaktaatan Yunus pada perintah Tuhan membuatnya harus masuk ke dalam perut ikan selama tiga hari. Kadang kala, kita sama seperti Yunus, yang keras kepala dan tidak menaati Tuhan.

Di Yunus 1: 1-2, kita bisa baca bagaimana Yunus mengabaikan perintah Tuhan untuk pergi ke kota Niniwe, sebuah kota yang penuh dengan kejahatan. Namun karena kekerasan hatinya, Yunus malah melarikan diri dari panggilan Tuhan dan pergi ke Tarsis. Kita bisa membaca kelanjutkan kisah Yunus, dimana Tuhan memberi dia pelajaran dengan mengirimkan ikan besar untuk menelan Yunus.

Tentu saja Tuhan tidak serta merta menghabisi nyawa Yunus pada saat itu juga, waluupun Dia bisa melakukannya. Tapi karena sifat Tuhan yang maha sabar, Dia akhirnya melunakkan hati Yunus dan membawanya untuk menunaikan tugas yang diperintahkan di Niniwe.

Sama seperti Yunus, Tuhan juga memberikan kita kesempatan yang sama untuk berpaling dari jalan pikiran kita yang keras kepala dan ketidaktaatan kita.

3. Petrus (Kisah Para Rasul 1 dan 2 Petrus)

Pengalaman hidup Petrus menunjukkan kepada kita betapa sabar dan baiknya Tuhan itu. Petrus adalah seorang nelayan sebelum mengenal Yesus dan mengajaknya ikut pelayanan-Nya. Dia adalah salah satu saksi yang melihat langsung bagaimaan Yesus melakukan banyak mujizat, mulai dari menyembuhkan orang sakit dan mengusir setan (Matius 8). Dia juga melihat dengan mata kelapanya sendiri bagaimana Yesus berubah rupa dan tampak seperti Allah (Lukas 9: 27-36). Pengalaman yang nggak bakal pernah bisa dia lupakan mungkin adalah peristiwa ketika Petrus berjalan di atas air bersama Yesus (baca Matius 14: 22-33). Dia juga adalah salah satu dari 12 murid yang mengakui bahwa Yesus sendiri adalah anak Allah (Matius 16: 16).

Tapi tahukah kamu kalau Petrus sendirilah yang justru menyangkali Yesus sebanyak tiga kali (Lukas 22: 54-62). Setelah kematian Yesus, dia bahkan kembali lagi dengan profesinya sebagai nelayan (Yohanes 21: 3).

Untungnya, Tuhan bukan pribadi yang cuek dan membiarkan anak-anak-Nya tersesat. Tuhan tetap bekerja dalam hidup Petrus, Yesus tetap mengembalikan Petrus pada perannya dalam rencana Allah (Yohanes 21: 15-19). Kita tahu bahwa akhirnya Petrus jadi salah satu pelopor gereja mula-mula dan seorang pemimpin yang memuliakan Tuhan hingga akhir hayat-Nya (Yohanes 21: 18-19).

Tentu saja masih banyak lagi tokoh Alkitab yang melakukan dosa, sebut saja Salomo dan Daud. Tapi Dia, Allah pencipta langit dan bumi, adalah pribadi yang penuh panjang sabar dan belas kasihan. Karena kasih-Nya pula kita dibernarkan dan beroleh kehidupan kekal melalui pengorbanan Yesus Kristsu di kayu salib.

Nah, setelah mengetahui hal ini apakah kamu masih tetap menilai bahwa dirimu tidak layak dihadapan Tuhan? Atau berpikir tidak layak memperoleh keselamatan-Nya? Saat ini mari buka hatimu dan terima Kristus sepenuhnya dalam hidupmu.

Kiranya Tuhan memberkati dan menyertai kita semua. 

Sumber : Christiantoday.com/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fadhila Nuriya 21 August 2017 - 15:04:19

cara melunasi hutang banyak

2 Answer

Fadhila Nuriya 21 August 2017 - 15:04:18

cara melunasi hutang banyak

0 Answer

bungaran.com 21 August 2017 - 14:00:23

Gimana menurut kalian video kreatif tentang Kemerd.. more..

0 Answer


charles tamaela 21 August 2017 - 17:06:34
Syallom Saya charles tamaela Sedang dlm pergumulan... more..

Jimmy Sumampouw 21 August 2017 - 04:19:39
Saya kemasukan roh halus dalam tubuh saya dan roh ... more..

Franche Monay Manullang 15 August 2017 - 10:44:33
Syalom Bpk/Ibu. saya mohon dukungan doa, agar agar... more..

Tuliswan Pedro 15 August 2017 - 02:38:44
Tolong doakan agar karya SASTRA Fabel saya diterbi... more..

Banner Mitra Week  3


7287

Banner Mitra Week  3