Pelajar Di Tiongkok Diancam : Jika Ingin Kuliah, Tinggalkan Gereja

Pelajar Di Tiongkok Diancam : Jika Ingin Kuliah, Tinggalkan Gereja

Puji Astuti Official Writer
3754

Ada pepatah di Indonesia ini yang mengatakan, "Kejarlah ilmu hingga ke negeri China." Hal ini menggambarkan betapa pentingnya ilmu itu, bahkan jarak tidaklah masalah. Namun sayangnya, di Tiongkok sana malah para pelajar Kristen  dipersulit untuk bisa mengenyam pendidikan di perguruan tinggi. 

Para pelajar Kristen anggota gereja rumah di wilayah Guizhou, Tiongkok mendapat ancaman dari pejabat setempat bahwa jika mereka tidak berhenti ke gereja, mereka tidak bisa melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. 

"Peringatan tersebut dikirimkan ke seluruh sekola di Huaqiu," demikian penjelasan Mou, perwakilan dari lembaga hak asasi manusia China Aid. "Pihak berwajib berniat untuk melakukan perbersihan atas kami (gereja rumah -red) dan meminta kami untuk bergabung dengan gereja Tree-self (gereja resmi pemerintah -red)."

Jemaat gereja rumah juga mengalami berbagai tekanan dari pemerintah, diantaranya adalah larangan membawa anak-anak ke gereja. Tindakan pemerintah ini diduga karena pihak pemerintah dari Partai Komunis takut dengan meningkatnya jumlah umat Kristen di negeri tirai bambu tersebut. Mereka takut pengikut Kristus menjadi lebih banyak dibandingkan pengikut partai tersebut. 

Tiap-tiap provinsi menghadapi tekanan yang berbeda-beda, mulai dari penurunan lambang salib hingga penghancuran gereja bahkan penangkapan para pendeta. Hingga saat ini diperkirakan ada ratusan pendeta yang ditahan oleh pemerintah Tiongkok. 

Menjadi pengikut Kristus memang tidak mudah, ada harga yang harus dibayar seperti yang dialami oleh umat percaya di Tiongkok ini. Walau demikian, iman akan semakin kuat dan bertumbuh dalam tekanan, untuk mari beri dukungan doa agar mereka terus bertekun dalam iman mereka dan semakin banyak masyarakat Tiongkok yang diselamatkan. 


Sumber : Christianpost.com | Puji Astuti

Ikuti Kami