10 Tips Agar Ibadah Puasa Anda Berjalan Maksimal
Sumber: dailyburn.com

Kata Alkitab / 13 June 2016

Kalangan Sendiri

10 Tips Agar Ibadah Puasa Anda Berjalan Maksimal

Lori Official Writer
5540

Puasa dan doa adalah dua unsur yang begitu penting bagi pertumbuhan iman orang percaya. Tak hanya sekadar dilakukan ketika tengah mengalami pergumulan dan cobaan saja, tetapi puasa dan doa juga perlu dilakukan secara teratur dan konsisten. Karena kita percaya puasa dan doa adalah langkah iman orang percaya untuk menyertakan Tuhan di dalam setiap aspek kehidupannya.

Puasa juga adalah salah satu bentuk disiplin rohani yang bertujuan untuk melatih hidup yang beribadah (1 Timotius 4: 7). Berikut 10 langkah yang patut dilakukan agar puasa berjalan maksimal.

#1 Lakukan puasa selama 24 jam

Dalam hal ini lakukanlah puasa dimulai dari setelah makan malam dan berpuasalah sehari penuh hingga berbuka di jam waktu makan malam berikutnya. Hal ini akan lebih baik dibanding puasa selama 24 jam yang dimulai dari sejak sarapan pagi.

#2 Pertimbangkan pilihan waktu puasa

Beberapa orang mungkin tidak bisa menunaikan puasa selama 24 jam penuh karena berbagai alasan medis. Bagi orang Kristen, puasa tidak harus tidak makan atau minum, tetapi bisa juga berpuasa dengan syarat tertentu seperti puasa 24 jam tanpa daging, puasa dengan minum jus saja, atau puasa dari menonton televise, internet, permen, kopi atau kegiatan favorit lainnya dalam jangka waktu yang lama.

#3 Minum Air

Salah satu penyakit fisik yang seringkali terjadi selama puasa adalah sakit kepala yang begitu mematikan. Hal ini terjadi karena tubuh kekurangan asupan gizi dan oksigen, sehingga kerja otak terganggu. Dehidrasi yang muncul saat menjalankan puasa tentu saja akan membuat puasa terganggu. Untuk itu ada baiknya bagi yang memiliki masalah kesehatan disarankan untuk berpuasa namun tetap bisa meminum air.

#4 Minum teh herbal

Minumlah teh herbal dengan sedikit gula setelah berbuka puasa jika sudah mulai merasakan tidak enak badan.

#5 Atur waktu berdoa

Karena setiap orang pasti akan memiliki kesibukan yang menyita waktu, bahkan selama berpuasa. Kadang-kadang kita pun lupa untuk berdoa. Puasa tanpa doa tentu saja bukan esensi dari sebuah puasa. Jadi, benar-benar aturlah waktu berdoa Anda selama puasa. Anda bisa menyetel alarm di ponsel Anda dan ketika berbunyi berarti Anda harus berhenti dari pekerjaan Anda dan diam untuk berdoa.

#6 Gunakan panduan doa agar lebih fokus dan terarah

Anda bisa menggunakan daftar doa yang bisa Anda doakan saat puasa, seperti kesehatan fisik, pertumbuhan rohani, kesuksesan. Anda juga bisa mengkompilasinya dengan ayat-ayat Alkitab untuk mengklaim setiap persoalan itu sudah selesai.

#7 Pilihlah hari tepat untuk berpuasa

Berpuasalah di hari dimana Anda benar-benar bisa menikmati puasa Anda dengan maksimal. Karena doa membutuhkan konsentrasi mental dan dialog dengan Tuhan, pilihlah hari yang memungkinkan Anda untuk berpuasa dan berdoa secara penuh. Misalnya di hari libur yang tak terlalu sibuk.

#8 Terbuka bagi doa  

Selama puasa, Tuhan sering mengingatkan kita akan kebutuhan doa. Percayalah bahwa Roh kudus akan memimpin Anda ketika berdoa dan menunjukkan Anda akan hal yang benar-benar Anda doakan.

#9 Gunakan masa puasa untuk mencari petunjuk doa

Puasa memang tidak menyenangkan karena Anda perlu menahan rasa lapar dan haus sepanjang hari. Namun di tengah kelaparan dan kehausan itulah Anda perlu berfokus untuk terus berdoa. Alih-alih terus berfokus pada rasa lapar Anda, lebih baik mengisi puasa Anda dengan doa.

#10 Tantang diri untuk melawan keinginan daging

Saat diperhadapkan pada pilihan untuk melakukan puasa, pasti akan banyak alasan yang kita lontarkan. Apakah itu alasan pekerjaan, kondisi fisik dan sebagainya. Katakan pada diri Anda sendiri bahwa jadwal puasa yang sudah Anda tetapkan harus terlaksana, tidak ada kompromi. Dengan begitu Anda akan mengalami bahwa puasa juga memerlukan niat, keinginan dan disiplin yang tinggi.

Firman Tuhan dalam 2 Korintus 4: 17-18 mengingatkan kita akan esensi dari puasa. Bahwa harga yang harus dibayar ketika berpuasa begitu berharga. “Sebab penderitaan ringan yang sekarang ini, mengerjakan bagi kami kemuliaan kekal yang melebihi segala-galanya, jauh lebih besar dari pada penderitaan kami. Sebab kami tidak memperhatikan yang kelihatan, melainkan yang tak kelihatan, karena yang kelihatan adalah sementara, sedangkan yang tak kelihatan adalah kekal.”

Sumber : Crosswalk.com/jawaban.com/ls
Halaman :
1

Ikuti Kami