daniel.tanamal

Official Writer
4164



Para Arkeolog dari Tel Aviv University berhasil menemukan sebuah tembikar kuno bertuliskan “daftar belanja” berumur 2.600 tahun. Para Arkeolog mengatakan bahwa penemuan ini ikut memberikan bukti kebenaran Alkitab.

Prasasti tersebut—berisi catatan kebutuhan para tentara yang perlu disuplai  ke benteng tertentu—ditulis dengan akurasi tinggi meskipun daftar tersebut mungkin dilakukan oleh prajurit berpangkat rendah. Hal ini menunjukkan tingkat tinggi melek huruf di antara orang Israel pada saat itu—tidak hanya di kalangan bangsawan atau imam atau ahli-ahli Taurat, tapi bahkan orang-orang biasa. “Alkitab menyiratkan bahwa melek aksara adalah keharusan, bahkan di antara masyarakat umum,” Avery Foley menulis di Answers in Genesis.

Alkitab penuh dengan cerita-cerita dari orang Israel menulis. Misalnya, menuliskan perintah Allah pada tiang pintu mereka. Dalam kitab Yosua, Yosua mengirim tiga orang untuk melakukan survei tanah yang dialokasikan untuk tujuh suku dan mengatakan kepada mereka untuk menulis apa yang mereka amati dalam sebuah buku. Dalam kitab Kejadian, salah satu buku tertua di Alkitab, ada menyebutkan “Kitab generasi Adam.”

Bagi para peneliti, prasasti yang ditemukan pada pecahan tembikar memberikan bukti yang menyanggah argumen bahwa sebagian besar buku dalam Alkitab tidak ditulis sampai 586 sM. Argumen ini mengutip bahwa masyarakat Israel buta huruf dan berdiri pada gagasan bahwa Israel menjadi melek huruf hanya setelah mereka dibawa sebagai tawanan oleh Babel, yang konon mendidik mereka.

Namun banyak sarjana Alkitab percaya bahwa kitab-kitab itu ditulis oleh orang-orang sesuai dengan nama mereka. Dan, bahwa kitab-kitab ditulis selama periode waktu yang dijelaskan di dalamnya. Mereka percaya, misalnya, bahwa Kitab Yesaya ditulis oleh nabi Yesaya sendiri pada masa pemerintahan empat raja yang berbeda—Uzia, Yotam, Ahas, dan Hizkia.

Foley menyatakan bahwa prasasti memberikan bukti tingkat tinggi rakyat Israel dalam keaksaraan menunjukkan bahwa firman Allah akurat. ??Penelitian baru ini mendukung keakuratan firman Tuhan. Ini menunjukkan bahwa Israel lebih melek daripada yang dipercaya banyak sarjana,” kata Foley. “Ini berarti bahwa nabi-nabi bahkan yang orang biasa seperti Amos, seorang gembala—bisa melek huruf dan mampu menulis kitab.”


Sumber : Berbagai Sumber


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Banner Mitra Juni Week 1-2


7251

Banner Mitra Juni Week 1-2