Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Mega Permata

Official Writer
12642


Semenjak Herawati dan suami ditolong dan tinggal bersama di suatu desa dengan Bapak Tua yang sudah dianggap seperti keluarga itu, Wati panggilannya sehari-hari, diajarkan berbagai ilmu-ilmu kuasa kegelapan oleh Bapak tersebut. Hingga diusia 19 tahun, Wati sudah terbiasa dengan ilmu kebatinan dan kesembuhan. Dengan ilmu yang ada dalam dirinya Wati dapat menyembuhkan orang-orang dari segala penyakit.

Kesaktian dari ilmu yang dimiliki Wati membuatnya terkenal, hingga ia pun dijuluki dukun sakti di desa tempat tinggalnya. Sang suami turut bangga kepada istrinya karena melihat sang istri dapat membantu dan menyembuhkan orang-orang sakit. Wati pun sangat menikmati serta bangga kepada dirinya. Dirinya menjadi terkenal dan dihargai di desa tersebut. Hingga suatu ketika, ia mendapatkan keluhan dari keluarga pasien yang sempat diobati olehnya meninggal dunia. Wati pun kaget, kecewa dan merasa gagal tidak dapat menyembuhkan pasien tersebut, seketika ia tidak merasakan kepuasan lagi seperti sebelumnya.

Lalu ia datang kembali ke Bapak Tua tersebut dan diajarilah ia dengan ilmu hitam yakni ilmu pelet, dimana ia diharuskan untuk bertapa selama tiga hari tiga malam tanpa makan dan minum. Bapak tua tersebut berpesan kepadanya untuk terus mengadakan ritual supaya ilmu pelet yang ada dalam diri Wati tidak hilang. Wati pun menjalankan perintah dari Bapak Tua tersebut dan perubahan dalam dirinya pun terlihat. Menurut suami, perubahan pertama yang terlihat adalah Wati menjadi suka bersolek, berdandan dengan menggunakan riasan diwajahnya.

Selain Wati yang sekarang menjadi suka berdandan, hari demi hari sang suami pun mengeluhkan istrinya yang terlalu sibuk dengan tugas ritual serta sibuk mengurusi pasiennya. Wati menjadi tidak perhatian lagi dengan suami dan anaknya. Tugasnya sebagai istri dan ibu ia lalaikan. Sang suami pun menilai istrinya sudah tidak seperti dulu dan sudah berubah semenjak ia mempelajari ilmu pelet dari Bapak Tua itu. Namun hal itu berbeda disisi Wati. Wati jauh lebih terlihat percaya diri, mempesona, dan menjadi pusat perhatian tiap kali ia keluar rumah. Beberapa warga pun memuji kecantikannya, hingga sang suami pun cemburu melihat istrinya yang menjadi sorotan para lelaki.

Percekcokan pun dialami pasangan ini, tiada hari tanpa pertengkaran. Wati pun meminta kepada suaminya untuk menceraikan dirinya. Tapi sang suami menolakknya, ia lebih memikirkan keutuhan rumah tangganya juga masa depan anaknya kelak. Walaupun demikian, Wati enggan meninggalkan rutinitas ritualnya dan lebih memilih untuk meninggalkan keluarganya. Pada suatu ketika, Wati mendapati anaknya sakit dan selama dua minggu ia merawatnya dan meninggalkan rutinitas ritualnya. Ia pun fokus merawatnya dan berusaha menyembuhkan anaknya. Namun, ia menyadari bahwa pada saat itu ia tidak dapat menyembuhkan anaknya dengan ilmu yang dimilikinya. Dengan segera Wati membawa anaknya ke dokter untuk mendapatkan pertolongan secepat mungkin.

Beberapa waktu setelah anaknya sembuh, Wati kembali dengan rutinitas ritualnya. Ketika ia hendak keluar rumah, ia melihat salah satu tetangganya menghindari dirinya dengan raut muka takut. Hingga saat berada di pangkalan ojek dekat rumahnya, Wati menjadi bahan tertawa oleh dua tukang ojek. Mereka menertawai penampilan Wati yang aneh dengan riasan tebal diwajahnya. Wati pun tampak bingung apa yang sebenarnya terjadi pada dirinya. Ia pun kembali ke rumah dan berkaca. Ia mendapati bahwa wajahnya sangat penuh dengan riasan makeup yang tebal dan ia pun bersedih bertanya dalam hati kenapa ia bisa seperti ini. Pada hari itu juga, Wati menyadari dan matanya pun terbuka bahwa ilmu yang dimiliki membuatnya terhina didepan umum dan membuat dirinya tidak dihargai oleh orang lain.

Beberapa tahun kemudian tepatnya tahun 2011, Wati mengalami pertobatan. Imannya dibukakan berkat siraman rohani yang ia lihat dalam acara televisi. “Pas saya melihat acara itu dan pendeta mulai berbicara, ia berkata tentang iman yang tidak pernah dijaga, itu akan membuat kita jauh dari Tuhan,” Wati pun sadar bahwa ia telah menduakan Tuhan, ia pun merenungkan kehidupan lamanya yang penuh dosa-dosa dan tinggal dalam lingkaran kuasa kegelapan. Ia pun meminta maaf kepada sang suami atas perilaku yang tidak mempedulikan keluarganya.

Namun, tidak gampang Wati dapat terbebaskan dari jerat tali kegelapannya. Ia masih dibayangi oleh masa lalunya. Keluarganya pun diteror, Wati selalu bermimpi buruk dan terbangun ditengah malam, sedangkan sang anak juga dilanda ketakutan karena diganggu oleh bayangan hitam. Kendati demikian, Wati tetap berteguh pada imannya dan tetap berkeinginan untuk terlepas dari kehidupan kelamnya. Ia pun semakin mendekatkan dirinya kepada Tuhan dengan mengikuti ibadah pelepasan.

Saat dalam ibadah, Wati pun bertobat, mengalami pengurapan dan pelepasan dirinya. Hingga akhirnya Roh Allah pun mengurapinya dan menyembuhkannya, “Saya berkata, Tuhan Engkau ajaib, Tuhan Engkau mulia Tuhan, Engkau dahsyat Tuhan, Kau menyembuhkanku dengan sempurna, aku terheran-heran ternyata Tuhan tidak membiarkanku terluka dan aku bersyukur bersukaria dan aku mendapatkan damai sejahtera yang luar biasa dari Tuhan Yesus. Karena Tuhan menyelamatkanku dengan luarbiasa-Nya.

Akhirnya Herawati terbebaskan, ia telah menerima dan merasakan Kasih Tuhan Yesus, ia pun merasa puas dan hidup damai sejahtera didalam Tuhan Yesus. Wati kembali menjadi ibu dan istri yang bertanggung jawab kepada keluarganya. “Kalau dulu saya tidak pernah merasa puas, banyak saya pelajari ilmu-ilmu kesaktian untuk dapat dihargai oleh orang lain, tapi kalau sekarang saya belajar dari teladan Tuhan Yesus. Saya merasa saya berharga dihadapan Tuhan Yesus.”

Demikian firman Tuhan yang tertulis dalam Alkitab, Yesaya 43:4, "Oleh karena engkau berharga dimata-Ku dan mulia, dan Aku mengasihi engkau, maka Aku memberikan manusia sebagai gantimu, dan bangsa-bangsa sebagai ganti nyawamu."

Sumber : Herawati Simanjuntak


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Alfan Septian 24 February 2020 - 14:33:04

Rido menabung di bank pada 3 bulan dengan nominal .. more..

0 Answer

novinus tarigan 23 February 2020 - 18:56:55

Saya sering merasa kuatir akan masa depan dan terk.. more..

0 Answer

Tresia 23 February 2020 - 10:00:21

Shalom.. saya ingin menanyakan info rehab Kristen .. more..

0 Answer


Erwin Elwuar 14 February 2020 - 02:41:47
Shaloom.... Sahabat Jawaban.com bersama semua saha... more..

sutan samosir 5 February 2020 - 05:41:05
Mohon bantuan dukungan doanya untuk saya hari seni... more..

Robs Teng 26 January 2020 - 21:15:09
Terima kasih Tuhan Yesus atas segala penyertaanMu ... more..

[email protected] 22 January 2020 - 18:35:12
Saya sedang ada masalah financial, mohon bantu did... more..

Banner Mitra Februari 2020 (3)


7262

Banner Mitra Februari 2020 (3)