Kekecewaan Orangtua terhadap Anak_2

Kekecewaan Orangtua terhadap Anak_2

Hevi Teri Official Writer
661

 

Cara mengatasi kekecewaan kita sebagai orang tua, karena kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan kita (misalkan dalam hal anak mencari jodoh) adalah:

  1. Kita harus komunikasikan seperti apa adanya bahwa kita tidak setuju. Dan seharusnya kita mengkomunikasikan seturut dengan Firman Tuhan jadi bukan karena selera pribadi kita tapi memang sesuai dengan kehendak Tuhan. Misalkan menikah dengan yang tidak seiman, sebab firman Tuhan jelas meminta kita menikah dengan yang seiman bukan dengan yang tidak seiman, jadi alas an itulah yang kita sajikan kepada dia.
    Kita harus telan atau menerima seandainya arahan kita tidak diterima oleh anak. Sebab anak mempunyai kehendak sendiri dan pada akhirnya semua orang tua harus menyadari bahwa anak itu terpisah dengan dirinya. Pada akhirnya kita harus sadari dia adalah seorang individu yang bebas.

  2. Kita harus mengevaluasi tuntutan dan harapan kita. Misalnya tentang konsep perpanjangan diri, perpanjangan diri sebetulnya bersumber dari kita yang belum bisa terima diri kita atau keadaan kita apa adanya. Banyak orang tua harus berdamai dengan dirinya terlebih dahulu yaitu bersedialah menerima diri sehingga tidak menjadikan anak sebagai perpanjangan diri.

Amsal 15:16,17. "Lebih baik sedikit barang dengan disertai takut akan Tuhan dari pada banyak harta dengan disertai kecemasan. Lebih baik sepiring sayur dengan kasih dari pada lembu tambun dengan kebencian."

Jadi saya kira intinya adalah tuntutlah sesimpel mungkin, harapkanlah sesederhana mungkin, nah yang sederhananya itu apa? Saya kira tuntutan nomor satu adalah yang paling sederhana anak kita itu bisa kenal Tuhan Yesus hidup dalam takut akan Tuhan itu yang sederhana.

Jadi Firman Tuhan memang menegaskan lebih baik sedikit barang dengan disertai takut akan Tuhan dari pada banyak harta dengan disertai kecemasan.

Nah tuntutlah sesederhana mungkin yaitu yang lebih bersifat kehidupannya secara pribadi, karakternya, kehidupan moralnya untuk hal-hal yang lainnya kita hanya bisa giring dia, arahkan dia.

 

by. Pdt. Dr. Paul Gunardi (telaga.org)

Sumber : google
Halaman :
1

Ikuti Kami