Dasar Alkitab Untuk Mendidik Anak

Dasar Alkitab Untuk Mendidik Anak

Hevi Teri Official Writer
505

    Kecenderungan Kearah Kebaikan

(1) Dari Kelahiran Phisik.

Alkitab mengajar kita bahwa Tuhan terlibat dengan anak-anak sejak kelahirannya ( Ia yang membuka dan menutup kandungan ) melalui keseluruhan proses pembentukan anak didalam kandungan ibunya sampai kepada kelahirannya ( cf. Kej. 4:1; 15:3; 16:2; 20:17-18; 29:31; 30:22; P. 113:9; 127:3-5; 139:13-16; J. 1:5; Prov. 16:4). Seorang anak, kemudian, mestinya tidak saja dipandang sebagai suatu kunjungan dari Tuhan, tetapi sebagai kepercayaan khusus yang diberikan Tuhan. Melalui setiap karya Tuhan, tiap-tiap anak diciptakan oleh kehendak Tuhan dan keterlibatan pribadi dengan bakat spesifik, kecenderungan, kapasitas atau kemampuan phisik, dan artistik.

Ini diberikan kedalam anak dari kedaulatan pemeliharaan Tuhan. Dalam Yohanes 9:1-12 orang yang dilahirkan buta, termasuk cacat kelahiran, meskipun ini niscaya dapat terjadi sebagai hasil kejatuhan dan dosa-dunia yang terkutuk. Kita bisa melihat ini dalam masyarakat kita oleh karena alkohol dan obat/racun berhubungan erat dengan cacat kelahiran. Walaupun demikian, kita tidak pernah berpikir Tuhan tidaklah secara berdaulat terlibat. Pertimbangkan yang berikut:

Dengan masyarakat kita yang tergantung pada pemikiran manusia bukannya otoritas Alkitab dan dengan etika situasi yang sekarang diajar banyak sekolah, banyak orang hari ini mendekati hidup dan berbagai kesulitannya seperti memandang cacat kelahiran dari sudut pandang manusia bukannya dengan sudut pandang Alkitab. Seorang guru yang ingin menggambarkan kekurangan pemikiran manusia situasi seperti ini kepada suatu kelas

Bagaimana kamu akan menasehati seorang ibu hamil berdasarkan fakta berikut.

Suaminya menderita sipilis. Dia menderita TBC. Anak pertama mereka dilahirkan buta. Anak kedua mereka meninggal. Anak ketiga mereka dilahirkan tuli. Anak keempat mereka menderita TBC.

Ibu itu sedang mempertimbangkan pengguguran. Akan kamu menasehatinya untuk mengandung lagi?

Mengingat fakta ini, kebanyakan dari para siswa menyetujui bahwa dia perlu melakukan pengguguran.

Guru itu kemudian mengumumkan, “ Jika kamu berkata ‘ Ya’ kamu baru saja membunuh penggubah musik yang besar Ludwig von Beethoven!”

Maka penting bagi orang tua untuk bersandar pada pengawasan kedaulatan Tuhan dalam hubungan dengan anak-anak mereka dan belajar serta mengetahui anak-anak mereka dalam rangka mengenali kemampuan mereka, karunia, kebutuhan, dan kecenderungannya yang ditentukan oleh Allah dalam rangka membantu mengembangkan bakat mereka, karunia, dan kemampuan alami, atau untuk mengalahkan ketidak-mampuan atau kelemahan (melihat masalahnya) sehingga Tuhan bisa dimuliakan melalui hidup anak itu.

>>>>

Sumber : google

Ikuti Kami