Hancur Hati Dihadapan Tuhan

Hancur Hati Dihadapan Tuhan

daniel.tanamal Official Writer
7775

Setiap anak Tuhan yang rindu dipakai sebagai alat kemuliaan Tuhan tak luput dari proses pembentukan. Seperti bejana yang indah dan berharga, sebelumnya mengalami proses pembentukan yang dikerjakan oleh seorang penjunan (tukang gerabah). Tanah liat itu terlebih dahulu harus dihancurkan, dibuang kerikil-kerikilnya, lalu diolah dan harus melewati proses pembakaran.

Inilah saat dimana kita harus memiliki penyerahan diri penuh kepada Tuhan. Hati yang remuk dan hancur di hadapan Tuhan, serta memiliki rasa haus dan lapar akan Dia adalah modal menggerakan hati Tuhan. Bukan hati yang dipenuhi kesombongan atau kecongkakan, sebab  "Allah menentang orang yang congkak," (1 Petrus 5:5).

Seperti Daud yang dalam keadaan hati remuk redam dan hancur berkeping-keping, menyesali dosanya terhadap isteri Uria;  lalu ia pun datang kepada Tuhan.  "Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, hapuskanlah pelanggaranku menurut rahmat-Mu yang besar!"  (Mazmur 51:3).

Inilah korban yang berkenan kepada Tuhan. Tak ada yang lebih berharga di mata Tuhan kecuali hati yang hancur dan pertobatan, "Sebab Engkau tidak berkenan kepada korban sembelihan; sekiranya kupersembahkan korban bakaran, Engkau tidak menyukainya."  Mazmur 51:18).

Masih banyak orang Kristen yang datang kepada Tuhan (berdoa) tanpa pernah merasakan hati hancur, doa yang dinaikkan tidak lahir dari lubuk hatinya yang terdalam. Hidup menyimpang dari jalan Tuhan dianggap biasa sehingga penyesalan diri pun tiada;  janganlah kita demikian.

 

 

 


Sumber : Air Hidup
Halaman :
1

Ikuti Kami