Share this article :

Apakah Menikah Baik Untuk Kesehatan Anda?

 Tue June 1st, 2010
 3465

Artikel ini ditulis oleh :

Puji Astuti

Official Writer
 

Apakah Menikah Baik Untuk Kesehatan Anda? Sumber : Jawaban.com

"Apakah Pernikahan Baik Untuk Kesehatan Anda?" Hal ini di tanyakan pada headline  The New York Times.
Itu tergantung, kata penelitian saat ini. Jika Anda sudah menikah, dan pernikahan Anda bahagia maka hal tersebut penting. Jadi belajar untuk bertanding dengan adil.
Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah diketahui bahwa orang yang menikah cenderung lebih sehat dan hidup lebih lama daripada mereka yang tidak menikah. Tapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa kualitas pernikahan yang akan mewujudkan hal tersebut. Orang-orang dalam hubungan yang bermasalah dapat berakhir mengalami masalah kesehatan lebih dari pada mereka yang tidak pernah menikah.

Stres dan Sistem Kekebalan Anda
Stres dan konflik yang belum terselesaikan dapat melemahkan sistem kekebalan. Hmmm…mungkin itu sebabnya ketika Aku agak kurang baik sehingga aku dan istriku berbenturan atau mengabaikan satu sama lain, saya kadang-kadang mengalami flu.
Atau ketika aku menyela dan mencoba untuk menyelesaikan kalimat yang dia katakana - terutama ketika asumsi saya tentang apa yang akan dia katakan tidak benar - dia bersin (dia mengatakan "terluka") keheningan membuat saya leher saya panas dan perutku kembung. 
 The New York Times melakukan survei kontemporer tentang hubungan dan kesehatan. Pneumonia, pembedahan, kanker, dan serangan jantung jarang terjadi pada Suami-Istri dari pada mereka yang telah menikah. Namun menurut koran, "Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa stres pada pernikahan dapat berakibat buruk bagi jantung seperti kebiasaan merokok."
Artikel itu mengutip sejarawan pernikahan Stephanie Coontz: "Ini adalah hubungan, bukan institusi, itu adalah kuncinya."

Permainan pengantin baru
The New York Times melaporkan pada artikel tersebut tentang novel percobaan oleh Ronald Glaser dan Jan Kiecolt-Glaser di Ohio State University College of Medicine dimana ada 90 pasangan pengantin baru diambil darahnya selama diskusi tentang isu-isu yang berpotensi menimbulkan konflik, seperti pekerjaan rumah tangga, seks, dan ipar. Tentu saja, hubungan permusuhan melihat penurunankan sistem kekebalan tubuh. Sebuah studi berikutnya menunjukkan permusuhan dalam perkawinan berkorelasi dengan lambatnya penyembuha pada luka di kulit.
Pesan: permusuhan dengan pasangan akan memberi efek negatif bagi pernikahan Anda dan tubuh Anda. "Coba lebih keras untuk membuat [hubungan] yang lebih baik," saran sosiolog Universitas Chicago Linda J. Waite. "Jika Anda belajar ... bagaimana mengelola ketidaksetujuan," katanya dalam artikel, "maka Anda dapat menghindari penurunan kebahagiaan perkawinan yang diikuti oleh tetes, tetes interaksi negatif."
Saya telah melaluli 10 tahun pernikahan dengan istri saya yang hebat. Tapi seperti pasangan lain, kami harus bekerja melalui perbedaan-perbedaan kami. Suatu malam baru-baru ini, Meg dan saya pergi ke tempat tidur dengan sengketa tidak terselesaikan. Keesokan paginya, kami punya beberapa bisnis di gedung perkantoran di pusat kota. Selama istirahat, aku mendapati diriku konsultasi dengan sebuah buku yang sangat bagus untuk mengingatkan diri sendiri bagaimana menjadi suami yang lebih baik.

Kata-Kata Bijak
Beberapa saran Ilahi ...
"Jangan biarkan matahari terbenam saat Anda masih marah." Efesus 4:26
" Hai saudara-saudara yang kukasihi, ingatlah hal ini: setiap orang hendaklah cepat untuk mendengar, tetapi lambat untuk berkata-kata, dan juga lambat untuk marah; sebab amarah manusia tidak mengerjakan kebenaran di hadapan Allah.." Yakobus 1:19-20
" Segala kepahitan, kegeraman, kemarahan, pertikaian dan fitnah hendaklah dibuang dari antara kamu, demikian pula segala kejahatan.Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu." Efesus 4:31-32
Kata-kata, tentu saja, mempengaruhi nada emosional diskusi. Psikolog dari University of Utah, Timothy W. Smith menemukan bahwa di antara pasangan suami istri yang rata-rata telah 36 tahun yang jarang berargumentasi - atau yang mengendalikan perkataan -  dikaitkan dengan meningkatnya  risiko jantung. "Kesulitan dalam perkawinan tampaknya hampir universal," demikian catatan Smith di The New York Times. Tapi, sdari pengamatan  istri saya, rasa tidak enak itu tidak perlu.
Jadi ... konflik jangan di dihindari, bertarunglah yang jujur dan selesaikanlah masalahnya. Itu lebih baik bagi hubungan Anda dan kesehatan Anda.

Sumber : Penulis : Rusty Wright adalah penulis dan pengajar bidang pernikahan dan komunikasi dan kontributor bagi CBN.com.

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Margareta Cahyo 26 June 2017 - 21:41:30
Selamat Malam Jawaban.com sungguh malam ini , Tuh... more..

Andry Randa 22 June 2017 - 18:41:49
Terpuji namamu ya Alllah atas segala penyertaan hi... more..

Harvey Jeremy 22 June 2017 - 00:20:39
Salam sejahtera untuk saudara semua, kiranya Tuhan... more..

Bryan inzaghi 16 June 2017 - 20:43:01
Sekarang aku ingin mendaftar ke sekolah negri yg k... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Pesan Singkat Yang Mengubah Hidupku
Pesan Singkat Yang Mengubah Hidupku
Kapan biasanya Anda mengucapkan kata ‘terima kasih’? Umumnya, kata ini akan muncul ketika Anda m...