Sebuah Panggilan Kudus Dalam Pernikahan

Sebuah Panggilan Kudus Dalam Pernikahan

Puji Astuti Official Writer
6241

Pada mulanya, Allah menciptakan Adam dan Hawa. Dia memberi mereka satu sama lain untuk menikmati satu sama lain melalui hubungan kepercayaan dan kesetiaan yang disebut "perkawinan." Sebelum masalah yang datang dari pilihan buruk, sebelum menyalahkan permainan, sebelum tugas-tugas sehari-hari - bahkan sebelum anak-anak - Adam dan Hawa memiliki satu sama lain dan Tuhan. Tim pernikahan mereka diciptakan untuk pelayanan. Mereka mempunyai tugas untuk dilakukan bersama-sama. Allah memberi mereka dunia untuk diurus, khususnya Taman Eden. Ketika Allah melihat dua anak-Nya tersebut, hidup  dalam rencana dan tujuan dalam hubungan mereka yang telah Ia tetapkan, Dia berkata "sungguh amat baik".

Sebelum tugas-tugas sehari-hari mengalir memasuki perkawinan Anda, apakah Anda memiliki visi dan tujuan dalam hubungan Anda? Apa itu? Apakah ada rasa akan sebuah tujuan dalam hubungan Anda hari ini? Ketika kita memusatkan perhatian pada Tuhan yang memanggil pada pernikahan kami, kami menuai sejumlah manfaat.

Pertama, dengan fokus pada panggilan Allah yang unik untuk pernikahan kita membuat sebuah hubungan berpusat pada Tuhan. Jika karier, anak-anak atau bahkan salah satu anggota kemitraan menjadi fokus pernikahan maka Allah tidak tidak menjadi pusat keluarga. Kita menjadi diperbudak sebagai pasangan untuk hal yang mendorong kita fokus; Kristus adalah satu-satunya pusat aman kita untuk dapat mempertahankan pernikahan.

Kedua, ketika kita memiliki visi yang jelas Allah memanggil pernikahan kita untuk memiliki sesuatu yang melampaui fase dan tahapan kehidupan. Perkawinan membuat Anda memberi dan menerima perubahan hidup. Pernikahan sering menghadapi masa yang paling rentan ketika dua menjadi tiga dan ketika bayi-bayi itu meninggalkan sarang. Stres karena perubahan ini dapat membuat Anda dan pasangan terpisah.

Kita tidak perlu kehilangan pusat dalam hubungan ketika bayi lahir. Juga tidak kita perlu kehilangan tujuan dalam perkawinan ketika anak-anak mulai mandiri. Apakah kita kehilangan pekerjaan kita, rumah-rumah atau privasi (sebagai anak-anak dewasa kembali ke rumah atau mengalami penuaan), panggilan kita dalam Allah bergerak dengan cepat. Dan begitu juga Tuhan kita.

Ketiga, ketika kita berpusat pada Tuhan yang memanggil Anda untuk masuk dalam  pernikahan, ada sesuatu yang lebih besar daripada salah satu dari Anda dan pasangan atau masalah Anda. Anda tidak sempurna dan begitu juga pasangan Anda, tidak peduli berapa banyak salah satu dari Anda memuja yang lain. Tapi bahkan ketika Anda merasa kecewa dengan sesuatu yang telah dikatakan atau dilakukan pasangan, kenyataannya adalah bahwa Anda berdua memiliki tujuan yang sama dari Allah. Jangan biarkan rasa sakit, iritasi atau kepahitan merampok Anda dari panggilan Tuhan.

Seringkali seseorang menikah karena ketertarikan fisik atau kepentingan bersama. Namun jadikan Allah di atas semua itu. Allah sangat berarti bagi anak-anak-Nya! Dia memiliki tujuan bagi kita yang melampaui ketertarikan atau kepentingan umum. Panggilannya pada perkawinan itu dimaksudkan untuk membawa suami dan istri dalam rasa kepuasan, keintiman dan memiliki warisan abadi. Panggilannya pada perkawinan Anda juga dimaksudkan untuk membantu Anda semakin dekat kepada-Nya.

Bagaimana pendapat Anda tentang tujuan dan panggilan pernikahan Anda? Apakah Anda memiliki visi yang jelas tentang pelayanan Anda dari Tuhan? Apakah Anda perlu kembali mengarahkan pusat kehidupan pernikahan Anda pada arah yang benar?

 

Saya mendorong Anda untuk meluangkan waktu untuk memikirkan tujuan dalam perkawinan dan menyaring keluar hal-hal yang berdiri antara Anda dan memanggil Anda atau mengalihkan perhatian Anda dari hal itu. Beberapa pasangan menulis pernyataan misi untuk pernikahan mereka. Anda juga bisa menuliskan  beberapa ayat dari Alkitab yang membentuk dasar dari perkawinan dan pelayanan Anda. Pertimbangkan apa yang mungkin membantu Anda untuk memperjelas panggilan Tuhan pada pernikahan Anda. Sebuah panggilan adalah inti cetak biru Allah untuk sebuah pernikahan.

Sumber : Crosswalk.com
Halaman :
1

Ikuti Kami