Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

berrand sinanu

Official Writer
12066


Ernawati melalui masa kecilnya dengan penuh kebahagiaan. Orangtuanya memberi kasih sayang yang membuatnya merasa damai. Tapi menginjak usia 4 tahun, ayah dan ibu kandungnya mulai sering terlihat bertengkar dengan hebat. Kadang ia dan adiknya hanya bisa menyaksikan pertengkaran  kedua orangtuanya dari dalam kamar sambil menangis.

Pada saat itu Ernawati tidak tahu apa yang mereka  ributkan, kedua orang tuanya saling  mengeluarkan kata-kata makian yang begitu kasar tanpa diketahui masalah sebenarnya.

"Saya dan adik saya hanya bisa menangis di dalam kamar sambil menyaksikan pertengkaran yang hebat itu," ungkapnya.

"Pada suatu malam setelah mereka selesai bertengkar,  ayah kandung saya menghilang entah ke mana dan meninggalkan kami. Kemudian esok  paginya saya dan adik saya di titipkan  ibu ke rumah saudara kami."

Karena  ayah kandung saya tidak pernah kembali ke rumah, mama akhirnya menikah lagi. Dan kami pun akhirnya memiliki seorang ayah  tiri.  Di awal-awal pernikahan, mama dan ayah tiri memang kelihatan  baik.

"Bahkan saya dan adik saya saat  itu begitu diperhatikan," Ujar Ernawati. 

Tetapi lama kelamaan semuanya berubah 180 derajat. Ketika usia saya sudah 8 tahun, kebrutalan ayah tiri saya semakin menggila. Tiap hari  saya dan adik saya sering dipukul dengan kayu  dan gesper tanpa sebab yang jelas. Kejadian ini terus berlanjut sampai  saya duduk di bangku kelas 2 SMA.

"Kalau ayah tiri  saya sudah mabuk, maka yang menjadi sasaran adalah saya. Badan saya ini dijadikannya sasaran kemarahannya."

Ibu Ernawati bukannya tidak pernah tahu bahwa anak-anaknya sering dipukuli oleh suaminya itu. Ernawati pernah bercerita pada sang ibu, tapi dia hanya bisa diam saja. Hal  itu terjadi karena ia pun takut dan sering menjadi sasaran pukulan suaminya.

"Sakit sekali hatiku, kenapa  ada ayah tiri seperti ini,  aku benci  ayah tiriku," Ujar Ernawati sambil menangis.

Perlakuan kasar yang sudah menjurus kepada penyiksaan dan sering dialaminya itu akhirnya  membawa Ernawati kepada suatu kebencian yang mendalam dan  membuatnya menahan  dendam terhadap ayah tirinya,

"Saya diperlakukan seperti binatang, padahal usia saya masih kecil, bagaimana saya  dapat memaafkannya," Ernawati  menambahkan.

Kebencian dalam hatinya tidak tertahankan lagi, membunuh ayah tirinya adalah satu-satunya hal yang terlintas di benaknya. Hingga suatu hari waktu  yang dinantikan itu tiba di depan matanya.

"Suatu malam, saya mempersiapkan semuanya, sebuah pisau saya taruh di samping tempat  tidur dan saya tinggal menunggu ayah tiri saya pulang ."

Ketika ayah tirinya tiba di rumah dalam keadaan mabuk, segera ia keluarkan pisau yang sudah disiapkan, tetapi  tiba-tiba  ia seperti mendengar ada suara yang mengatakan, "Jangan membunuhnya."

Hal itu berlalu bersama waktu, namun niat untuk membunuh sang ayah  tidak berhenti sampai  di sana. Amarah dan kebencian yang mendalam membuat Ernawati berencana untuk menghabisi nyawa ayahnya untuk kedua kalinya.

"Suatu pagi saya berencana menghabisi nyawa ayah tiri saya dengan menaruh  racun pada kopi yang saya buat. Karena setiap pagi seperti biasa saya yang menyediakan kopi untuknya."

Tetapi entah kenapa, ayah tirinya tiba-tiba hari itu tidak minum kopi yang telah dibuatkan untuknya, tetapi ia malah membuat kopi sendiri. Maka rencana Ernawati untuk menghabisi nyawa ayahnya kembali gagal lagi.

Karena rencananya tidak pernah berhasil, Ernawati menjadi putus asa. Ia mencoba untuk bunuh diri dengan cara terjun ke kali dari atas sebuah jembatan, karena semua kepahitan dan keputusasaan yang dirasakannya itu.

"Aku ingin mati saja Tuhan, aku sudah tidak tahan hidup dengan ayah tiri yang suka mabuk dan memukuliku dengan kasar,  ujar nya  sambi menangis di pinggir jembatan.

Sebelum ia melompat  ke dalam kali, tiba-tiba ia kembali mendengar suatu suara yang begitu jelas berkata padanya, "Jangan bunuh diri anakku, Aku mengasihimu." Namun waktu itu, ia tidak tahu suara siapa itu.

Setelah kejadian itu  Ernawati  benar-benar pasrah kepada Tuhan, ia berkata, "Apa lagi  yang aku harus perbuat Tuhan, aku sudah lelah dan tidak tahan... " 

Kembali suara yang sering muncul pada saat tak terduga itu didengarnya, "Anak-Ku, Aku mengasihimu, asal engkau percaya kepada-Ku, maka percayalah mujizat akan terjadi." Saat itulah Ernawati berdoa kepada Tuhanmemohon  Tuhan memberikan perubahan kepada keluarganya dan pertobatan atas ayah tirinya.

Suatu hari Ernawati diajak seorang temannya untuk mengikuti sebuah acara rohani. Dari situlah Ernawati mengawali pemulihan atas dirinya.  Dalam  acara tersebut ia menangis saat mengingat masa lalunya yang begitu menderita karena perbuatan ayah tirinya. Rasa sakit hati yang ia rasakan membuatnya begitu hancur hati. Hari itu ia dibimbing  oleh seorang hamba Tuhan untuk melepaskan  pengampunan kepada ayah tirinya.

"Hamba Tuhan itu berkata,  "Kalau  kamu tidak mau mengampuni ayah  tirimu, maka keluargamu tidak akan pernah berubah." Saat itu aku merasakan jamahan Tuhan yang sangat kuat dan aku berjanji  kepada Tuhan  untuk mengampuni  ayah tiriku." 

Dengan melepaskan pengampunan pada ayah tirinya, segala akar kebencian yang  sudah ada bertahun-tahun mulai dipulihkan oleh Tuhan dan Ernawati  menjadi  pribadi yang baru dan merdeka. (Kisah ini ditayangkan 11 Maret 2010 dalam acara Solusi  Life di O'channel)

Sumber Kesaksian:
Ernawati

 

Sumber : V080925163306

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

yeni farida 12 November 2019 - 18:02:54

Apa bisa bantu saya

1 Answer

Farhan nuzul 11 November 2019 - 21:37:46

Pada percobaan tersebut digunakan 2 tanaman yang t.. more..

0 Answer

Medina Simbolon 11 November 2019 - 14:18:02

Jln keluar. Sudah 1 thn saya menderita miom sudah .. more..

0 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 1


7273

Banner Mitra November Week 1