Penyesatan Dalam Film Legion

Film Review / 29 January 2010

Kalangan Sendiri

Penyesatan Dalam Film Legion

Puji Astuti Official Writer
33738

"Aku bertanya kepada Mama, 'mengapa Allah marah?" Dia menjawab, 'Aku tidak tahu. Saya kira dia sudah bosan dengan semua gangguan...' "

Ini adalah kalimat pembuka pada film "Legion" yang merupakan film nomor dua di Amerika pada akhir pekan lalu. Aku meninggalkan film itu merasa seperti butuh mandi rohani. Pertanyaan yang terus berjalan melalui pikiran saya setelah menonton film anti-Alkitab adalah ini, "Bagaimana kalau Lucifer ingin menulis sebuah film yang merupakan sisi pandangnya?" Aku menyimpulkan bahwa itu akan terlihat sangat mirip dengan film ini.

Berikut plot dasar: Sekelompok orang asing bertahan di sebuah restoran sepi / pompa bensin di padang gurun untuk panggung pertempuran senjata demi kelangsungan hidup manusia. Penghulu malaikat Michael (Paul Bettany), tokoh utama dalam cerita, tiba di tempat kejadian untuk melindungi bayi yang belum lahir, yang Michael nyatakan adalah harapan masa depan umat manusia - meskipun kita tidak pernah diberitahu mengapa.

Malaikat ini melindungi kelompok kecil ini dari tentara yang dirasuki, bukan oleh setan - tapi camkan hal ini - oleh para malaikat surgawi yang telah dikirim oleh Allah untuk menghancurkan manusia karena dosa.

Konfrontasi ini muncul sebagai akibat dari kemarahan Allah pada umat manusia yang berdosa. Michael menjelaskan kepada orang-orang di restoran bahwa serangan yang akan datang tidak hanya penghakiman, itu adalah pemusnahan. "Terakhir kali Tuhan kehilangan kepercayaan pada manusia ia mengirim banjir. Kali ini ia mengutus para malaikat."

Tapi Michael telah melanggar perintah Allah untuk membunuh semua manusia. Ada ibu tanpa suami bernama Charlie (Adrianne Palicki) yang tidak menginginkan anak yang dia kandung. Dia menjelaskan bahwa dia pergi ke klinik untuk melakukan aborsi, tapi tidak membawa dirinya sendiri kesana. Michael berkata tentang anak, "Ia akan menunjukkan jalan."

Ia melihat harapan bagi umat manusia dalam anak yang belum lahir ini dan ia menyatakan pada Allah, "Aku adalah seorang jenderal dalam pasukan-Nya. Aku diberi perintah dan aku tidak mempercayainya. Dia kehilangan kepercayaan. Aku tidak."

Pemilik restoran, diperankan oleh Dennis Quaid, berseru bahwa ia tidak percaya pada Tuhan. Michael berpaling kepadanya dan menyatakan, "Itu ok, dia tidak percaya pada Anda juga."

Putra pemilik restoran Jeep Hanson (Lucas Black) jatuh cinta dengan Charlie. Dalam percakapan antara Jeep dan Michael, malaikat mengatakan bahwa ia melihat kebaikan dalam dirinya. Dia menjelaskan bahwa ia memahami bahwa Jeep mencintai seorang wanita yang tidak mencintai dia kembali, dan bagaimana ia mencintai anaknya, meskipun itu bukan miliknya.

Michael mengatakan pada Jeep bahwa ia harus membesarkan dan mengajar anak ini. "Cari para nabi. Belajarlah untuk membaca perintah mereka." Kemudian, ketika Jeep dan Charlie sedang berkendara jauh dengan bayi yang baru lahir, tato yang ada di Michael secara ajaib ditransfer ke Jeep dan ia mengakui bahwa ini adalah "petunjuk," walaupun kita tidak tahu petunjuk apa atau bagaimana dia akan belajar membacanya.

Jadi, bukannya Alkitab, perkataan para nabi dalam beberapa kode tersembunyi di tato supranatural. Sebagai profesor filsafat di kampus pernah berkata, "Allah yang aneh."

Film ini tidak hanya akan membuat penyataan alkitabiah pada langsung pada pikiran, tapi bahkan mencampur simbolisme Alkitab tentang malaikat dan setan. Ketika ketegangan mulai meningkat dalam film, pemilik kedai tampak di kejauhan untuk melihat apa yang tampak seperti badai pasir. Kemudian, beberapa orang rumah makan keluar menuju sebuah van untuk mengambil laki-laki yang terluka menuju ke rumah sakit. Mereka segera menemukan bahwa itu bukan badai pasir yang melaju menuju mereka, tetapi segerombolan l alat raksasa. Simbolisme di sini mengarah pada salah satu dari nama yang diberikan kepada Setan, atau salah satu kepala setan-setan, yaitu Beelzebub, atau "Lord of the Flies" (2 Raja-raja 1:2-17).

Orang-orang di restoran dihadapkan pada seorang wanita tua yang dirasuki seorang "malaikat". Sebelum manifestasi, "malaikat" jahat yang berwujud wanita tua yang baik memesan steak. Ketika pelayan menyajikan steak-nya tiba-tiba ditutupi oleh lalat. Beberapa saat kemudian, dengan manis dan dengan suara orang tua, wanita itu berkata pada pelayan bahwa bayinya "akan terbakar." Kemudian ia menyatakan kepada orang-orang di restoran "kamu semua akan terbakar." Pelanggan lain mempertanyakan tindakannya dan wanita tua itu mulai mengutuknya, menggunakan kata tidak senonoh yang paling vulgar. Ketika suami wanita ini marah dan menuntut permintaan maaf, wanita yang dirasuk ini menyerang dan membuatnya terluka parah, serta menggigit lehernya sebelum ia ditembak mati oleh pelanggan lain.

Kita tahu dari Alkitab bahwa malaikat Allah adalah kudus dan bahwa mereka bertindak sebagai pelayan yang rendah hati Sang Pencipta. Hanya setan akan berperilaku dalam cara keji ini.

Film ini merupakan kasus klasik yang baik menjadi jahat, dan pemberontakan terhadap Allah yang dimuliakan sebagai hal yang benar. Kedengarannya seperti propaganda dari "malaikat terang", mungkin.

Hal itu tidak usah mengherankan, sebab Iblis pun menyamar sebagai malaikat Terang. Jadi bukanlah suatu hal yang ganjil, jika pelayan-pelayannya menyamar sebagai pelayan-pelayan kebenaran..... (2 Kor. 11:14-15a, NIV)

Kemudian dalam film ini ada kilas balik Michael sedang berhadapan dengan Gabriel (Kevin Durand) di surga. Michael menyatakan, "Aku tahu bahwa Dia akan mengirimkan kamu, Gabriel. Kau selalu begitu bersemangat untuk menyenangkan-Nya." Gabriel menjawab, "Tidak seperti kamu ... anak yang memberontak. Jika kamu tidak patuh kamu akan marah padanya untuk terakhir kalinya."

Michael membenarkan keputusannya untuk tidak taat kepada Allah, dan berkata, "Mereka yang terhilang. Dia mengajarkan kita untuk mengasihi mereka."

Jadi, apa yang Alkitab katakan tentang semua ini? Banyak.

Ada beberapa konsep kunci yang disampaikan Alkitab akan membantu kita memahami siapa Allah itu dan hubungan-Nya dengan manusia.

Allah adalah kasih

Konsep nomor satu bahwa Allah adalah kasih. Bukan hanya bahwa Allah adalah kekasih - Tuhan adalah perwujudan cinta.

Anda dapat merespon, lalu apa untuk apa kematian dan penghakiman dalam Perjanjian Lama? Pertanyaan bagus. Kata lain yang dapat digunakan untuk "tua" adalah "mantan", mengacu pada perjanjian yang dibuat dengan umat Allah, orang-orang Yahudi. Ini adalah perjanjian hukum, khusus dirancang untuk menunjukkan pada semua umat manusia bahwa kita, pada kenyataannya, adalah orang-orang berdosa. Karena upah dosa adalah maut, manusia berada di bawah penghakiman dan sangat membutuhkan seorang Juruselamat.

Inti dari perjanjian "lama" adalah bahwa kita perlu seorang Juruselamat, sehingga butuh perjanjian "baru" (bukan yang lama telah selesai, tapi, sebaliknya, digenapi dalam Yesus Kristus).

Nabi Yahudi Yeremia menyatakan bahwa Tuhan akan membuat "baru" perjanjian dengan umat-Nya (Yeremia 31:31). Itu sebabnya Alkitab umat Kristen memiliki " Perjanjian Lama" dan " Perjanjian Baru". Orang-orang dalam " Perjanjian Lama" berada di bawah hukuman dosa-dosa mereka, dan tidak ada Juruselamat untuk berdiri di celah bagi mereka. Jadi penghakiman atas dosa datang kepada mereka secara otomatis. Di bawah Perjanjian Baru, semua dosa kita telah dibayar oleh Yesus di kayu salib - dan jika kita menerima karunia-Nya dengan iman kita lolos dari penghakiman ini.

Malaikat itu kudus

Poin kedua adalah melihat bahwa malaikat adalah utusan Allah yang kudus. Kata kuncinya di sini: "Kudus". Malaikat tidak merasuki orang-orang, setan-setan melakukan itu. Malaikat tidak keji dan vulgar, itu setan. Malaikat taat kepada Allah - ketidak taatan adalah apa yang Lucifer dan malaikat yang jatuh itu lakukan, dan mereka diusir dari surga dan turun ke bumi sebagai hasilnya. (Lihat Is. 14:12, Yehezkiel 28:1-19, Lukas 10:18 dan Wahyu 12:7-10)

Allah baik setiap waktu

Poin  ketiga adalah Kitab Suci juga mengatakan kepada kita bahwa Allah adalah Tuhan yang baik. Pesan dari film Denzel Washington baru-baru ini, The Book of Eli, sangat kontras dengan pesan dalam film Legiun. Dalam "Eli", Allah mengasihi manusia meskipun kita lemah, dan Dia mengirimkan "Eli" untuk melindungi firman-Nya sehingga dapat dilestarikan bagi semua orang, di mana-mana, untuk sepanjang masa. Pada satu titik orang-orang jahat berkata sinis, "Allah itu baik," dan Eli dengan cepat menjawab, "setiap waktu."

Alkitab menjelaskan bahwa Allah tidak memiliki kesenangan dalam kehancuran orang-orang berdosa.

Tuhan tidak lalai menepati janji-Nya, sekalipun ada orang yang menganggapnya sebagai kelalaian, tetapi Ia sabar terhadap kamu, karena Ia menghendaki supaya jangan ada yang binasa, melainkan supaya semua orang berbalik dan bertobat. (2 Petrus 3:9,)

yaitu lawan yang meninggikan diri di atas segala yang disebut atau yang disembah sebagai Allah. Bahkan ia duduk di Bait Allah dan mau menyatakan diri sebagai Allah. Tidakkah kamu ingat, bahwa hal itu telah kerapkali kukatakan kepadamu, ketika aku masih bersama-sama dengan kamu? (1 Tim. 2:4-5)

Allah begitu mengasihi dunia ini

Keempat dan yang paling penting untuk disadari adalah bahwa Dia mengutus AnakNya, Yesus, untuk mati bagi umat manusia untuk membayar harga bagi dosa-dosa kita sehingga kita tidak akan dipisahkan dari-Nya lagi. Dua dari ayat-ayat yang paling terkenal dari Kitab Suci membuat hal ini dengan sangat jelas:

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal (Yohanes 3:16-17)

Alkitab menyatakan dengan jelas bahwa ketika Yesus pergi ke salib, semua murka Allah atas dosa-dosa manusia ditumpahkan kepada-Nya, sekali dan untuk semua.

Dengan kata lain, Allah tidak marah lagi.

Karena Allah tidak menetapkan kita untuk ditimpa murka, tetapi untuk beroleh keselamatan oleh Yesus Kristus, Tuhan kita, (1 Tesalonika. 5:9, NIV)

Upah dosa

Tapi itu tidak berarti bahwa sejak Yesus mati untuk dosa-dosa manusia beberapa tidak akan menghadapi murka Allah.

Ini mengarah ke poin  kelima, bahwa Tuhan itu baik, dan Dia telah mengutus Yesus untuk mati bagi dosa manusia, jika Anda tidak menerima Kristus sebagai Juruselamat Anda masih di bawah hukuman dosa - dan dengan demikian tunduk pada konsekuensi hukum dosa. Rasul Paulus membahas masalah dosa dan murka Allah dalam Kitab Roma:

Sebab upah dosa ialah maut, tetapi karunia Allah ialah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita. (Roma 6:23 NLT)

Jika Anda belum masuk ke dalam Perjanjian Baru oleh iman dalam Yesus Kristus, Anda masih menghadapi penghakiman untuk dosa-dosa Anda. Kabar baiknya adalah bahwa Yesus membayar harga untuk dosa Anda, dan s yang harus Anda lakukan untuk menerima hadiah gratis itu adalah menyerahkan hidup Anda kepada Yesus dan menjadikan Dia Tuhan atas hidup Anda.

Apakah Anda siap untuk Hari Tuhan?

Tanyakan hal ini, pada semua yang tidak menerima karunia kehidupan kekal, murka Allah adalah hal yang nyata sekarang. Dan akan datang hari penghakiman pada puncak dari segala sesuatunya.

Jadi, ya, ada hari kiamat.

Paulus menulis tentang hal yang kontras ini antara kebaikan Allah yang menuntun pada pertobatan, dan murka Allah yang akan pasti menghakimi dosa.

Maukah engkau menganggap sepi kekayaan kemurahan-Nya, kesabaran-Nya dan kelapangan hati-Nya? Tidakkah engkau tahu, bahwa maksud kemurahan Allah ialah menuntun engkau kepada pertobatan? Tetapi oleh kekerasan hatimu yang tidak mau bertobat, engkau menimbun murka atas dirimu sendiri pada hari waktu mana murka dan hukuman Allah yang adil akan dinyatakan. (Roma 2:4-5)

Perjanjian Baru menyebutnya hari "kemurkaan," hari "kunjungan," dan "hari besar Allah Yang Mahakuasa":

supaya kamu jangan lekas bingung dan gelisah, baik oleh ilham roh, maupun oleh pemberitaan atau surat yang dikatakan dari kami, seolah-olah hari Tuhan telah tiba. (2 Tes. 2:2)

Sebab pada waktu tanda diberi, yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru dan sangkakala Allah berbunyi, maka Tuhan sendiri akan turun dari sorga dan mereka yang mati dalam Kristus akan lebih dahulu bangkit;(1 Tesalonika. 4:16)

Kabar baiknya adalah bahwa murka yang akan datang pada hari akhir akan menjadi waktu yang relatif singkat. Alkitab mengatakan bahwa akan datang hari-hari kesengsaraan. Tapi ini bukan abad murka Allah, atau bahkan tahun murka Allah. Untunglah hanya hari murka Allah. Jika Anda adalah salah satu dari anak-anak-Nya melalui iman dalam Yesus Kristus Ia akan mengawasi dan memberikan damai-Nya dalam waktu yang besar dan dahsyat itu.

Legiun, kami banyak.

Dalam Alkitab, nama "Legiun" mengacu pada gerombolan setan yang pada kesurupan di Gerasa:

Kemudian Ia bertanya kepada orang itu: "Siapa namamu?" Jawabnya: "Namaku Legion, karena kami banyak." (Markus 5:9, NASB)

Yesus segera memerintahkan para iblis untuk meninggalkan pria gila ini, dan begitu mereka lakukan dia dikembali pada akal sehatnya. Seperti Anda lihat, tidak seperti "malaikat" dalam film itu, sebenarnya setan adalah jahat, dan mereka tunduk kepada otoritas Yesus Kristus.

Film ini penuh dengan kesalahan dan memutarbalikkan Alkitab, sesuatu yang Iblis telah lakukan sejak zaman Adam dan Hawa. Setan mencoba untuk memutarbalikkan Kitab Suci ketika mencobai Yesus di padang gurun, tetapi Yesus tidak mau mendengar hal itu, Dia melawan setan dengan apa yang Efesus 6:17 sebut pedang Roh, Firman Allah.

Bahaya dalam film ini, dan adalah godaan dan tipu daya setan, adalah bahwa kita menemukan diri kita mengikuti malaikat yang memberontak melawan Allah. Kemudian dalam film ini, bahwa malaikat dipulihkan kembali, ketika ia bisa meyakinkan Tuhan bahwa Ia salah dalam kemarahannya dan bahwa Michael benar dalam pemberontakannya. Michael berkata kepada Gabriel, "Kau memberinya apa yang ia minta. Aku memberinya apa yang Dia butuhkan." Ini adalah menghujat - dan ini sangat konyol jika Anda tahu tentang apa yang Alkitab ungkapkan tentang sifat Allah dan malaikat-Nya.

Kita harus ingat, Allah itu baik, dan penuh kasih, dan suci, dan berkuasa. Malaikat, setan dan manusia adalah mahlik ciptaan - dan kita tunduk kepada kedaulatan-Nya.

Dengan kata lain, Setan adalah milik Tuhan. Akan datang waktunya ketika kejahatan akan berakhir dan setan akan dilemparkan ke dalam lautan api untuk selama-lamanya. Oh, dan tidak mungkin Allah yang akan mengikat setan - itu akan menjadi satu tanpa nama, malaikat suci, melaksanakan perintah dari Allah yang kudus.

Lalu aku melihat seorang malaikat turun dari sorga memegang anak kunci jurang maut dan suatu rantai besar di tangannya; ia menangkap naga, si ular tua itu, yaitu Iblis dan Satan. Dan ia mengikatnya seribu tahun lamanya, (Why. 20:1-2a,)

dan Iblis, yang menyesatkan mereka, dilemparkan ke dalam lautan api dan belerang, yaitu tempat binatang dan nabi palsu itu, dan mereka disiksa siang malam sampai selama-lamanya. (Wahyu 20:10)

Apakah Anda ingin mengenal Yesus sebagai Juruselamat Anda?

Sumber : By Craig von Buseck CBN.com Ministries Director
Halaman :
1

Ikuti Kami