Lestari99

Official Writer
3065


Meminjam uang ke bank adalah hal lazim di tengah melonjaknya kebutuhan masyarakat yang semakin beragam. Anda pun pasti pernah memikirkan hal itu bukan? Namun ada beberapa hal yang harus ditanamkan dalam pikiran Anda jika ingin meminjam uang di bank :

Pinjaman yang sama belum tentu sama dalam jumlah pembayaran.

Artinya, bila dibandingkan dengan si A yang meminjam uang dengan nominal yang sama dengan pinjaman Anda, bisa saja mempunyai perbedaan dalam hal biaya administrasi, tingkat suku bunga, denda keterlambatan pembayaran maupun biaya tambahan lainnya.

Salah kaprah di masyarakat yang lazim terjadi adalah, dua pinjaman yang sama dengan suku bunga yang sama dan jangka waktu pelunasan yang sama, akan menghabiskan biaya yang sama. Hal di atas bukanlah faktor utama. Biaya yang kita habiskan untuk satu pinjaman bisa saja berbeda karena jenis pinjamannya dan bagaimana bunga itu dihitung.

Contoh sederhananya, bunga pada sebuah pinjaman biasa, besarnya bunga yang harus dibayar berdasarkan pada utang tersisa yang belum dilunasi. Jadi jika melunasinya lebih cepat, bunga yang harus dibayar akan lebih kecil. Opsi ini cocok bagi Anda yang mempunyai uang lebih/penghasilan tidak tetap seperti pengusaha.

Di sisi lain, Anda tentunya pernah mendengar cicilan tetap, kebanyakan bank menerapkan sistem cicilan seperti ini dimana bunga dihitung berdasarkan faktor jumlah total pinjaman dan jangka waktu pelunasannya. Katakanlah cicilan tetap 24 bulan, maka bunganya adalah dihitung selama 24 bulan. Itu sebabnya dinamakan cicilan tetap.

Jadi sekalipun Anda melunasinya lebih cepat (kurang dari 24 bulan), bukan berarti Anda tidak perlu membayar bunga selama 24 bulan. Bunga yang dikenakan dan harus dibayar tetap dihitung selama 24 bulan. Opsi ini mungkin lebih cocok bagi yang sedang kesulitan cashflow bulanan/berpenghasilan tetap seperti karyawan.

Suku bunga pinjaman dan biaya-biaya yang harus dibayar sebenarnya bisa dinegosiasikan dengan pihak bank.

Hal seperti ini memang tidak pernah diumumkan kepada khalayak umum, apalagi bagi pihak bank tentu saja mereka tidak akan memberitahukan hal ini kepada Anda kecuali Anda punya kerabat dekat/teman baik yang bekerja di bank. Kebanyakan bank menawarkan program pinjaman yang sangat menarik untuk setiap jenis produk pinjaman/kredit yang mereka buat.

Semakin meyakinkan penampilan Anda (bonafid), maka semakin mudah pula Anda menegosiasikan suku bunga serta biaya-biaya lain yang dikenakan. Persiapkan dokumen pendukung di luar surat identitas resmi dan slip gaji (jika ada), seperti surat keterangan dari perusahaan (perusahaan asing lebih dilirik), dokumen yang menunjukkan Anda mempunyai credit record yang bersih, dokumen bukti kepemilkan sah atas aset seperti properti, kendaraan, SIUP/NPWP (jika diperlukan) dll.

Investasikan waktu luang untuk melakukan survei ke beberapa bank besar yang kredibel, dari bank-bank tersebut, persempit pilihan Anda menjadi 2-3 bank, berdasarkan skema pelunasan, tingkat suku bunga, fleksibilitas, kemudahan, bonus yang paling menarik menurut Anda.

Tanyakan kepada bank bersangkutan apakah mereka bisa memberikan penawaran yang lebih baik dibandingkan dengan bank kompetitor yang sudah Anda kunjungi. Gunakan credit record Anda sebagai senjata untuk bernegosiasi. Jika Anda sudah terbiasa atau sudah pernah mengambil pinjaman, jelaskan kepada bank karena biasanya akan lebih dipermudah.

Bisa juga Anda menawarkan kepada bank untuk mendebet langsung uang dari rekening sebagai bagian dari skema pelunasan pinjaman. Intinya banyak hal yang bisa Anda gunakan untuk menghemat pengeluaran Anda saat mengajukan pinjaman.

Bank sangat berharap Anda meminjam uang lebih banyak daripada yang Anda butuhkan.

Bank ingin Anda berpikir bahwa mereka sudah berbaik hati dengan meminjamkan Anda uang sesuai kebutuhan. Sebenarnya, ini bukan pada konteks seberapa baik hatinya bank, tetapi lebih merupakan satu keharusan dan prosedur tetap. Ingat, bank harus menyalurkan pinjaman agar bisa mempertahankan bisnisnya sesuai dengan proyeksi awal tahun dan target pencapaian per tahunnya. Bank yang terlalu over-liquid tidak akan memberikan banyak keuntungan kepada pemegang saham/pemilik.

Di Indonesia terdapat 130 bank (dimana 11 di antaranya adalah bank asing), yang siap menyalurkan pinjaman kepada Anda. Bahkan beberapa bank sudah melayani pengajuan aplikasi kartu kredit dan kredit-kredit lainnya yang dilakukan secara online melalui internet.

Jadi pikirkan kembali, jangan merasa terintimidasi jika ingin mengambil pinjaman dari bank. Semakin banyak pengetahuan dan informasi yang Anda miliki akan bank incaran Anda, akan semakin mudah bagi Anda menjatuhkan pilihan pada bank yang paling menguntungkan bagi Anda. Dan ingatlah selalu, pertahankan credit record Anda untuk senantiasa bersih karena hanya itulah yang bisa dijadikan senjata andalan untuk mendapatkan keuntungan lebih dari bank.

Selamat mengajukan pinjaman. Selama untuk tujuan produktif, kenapa tidak?

Sumber : rencana-keuangan


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7241

Banner Mitra Juli 1-2